Geli Maksimal

Sumpah. Aku geli sama kau. Ngapa kau harus kayak gini.Ga bisa kau ngerti kalo aku ga punya filing apa-apa sama kau. Aku juga ga suka diginiin. Harus aku akui, kau emang ga nyerah, kau emang slalu berusaha sampai titik ujung darah penghabisan. Tapi kau ga perlu kayak gitu ke aku. Ga perlu terlalu nunjukin kali sampe harus ngasih bunga segala sama pizza. Bilangin late surprise pula. Ih asli geli aku lama-lama sama kau! Ga bisa aku diam-diam aja lagi ni, betulan ga kuat aku mah.  Aku ga BUTUH yang kayak gituan dari kau. Kau tu cuma aku anggap kayak teman aja, buat lawak-lawak aja. Ga lebih!

Ih ya Allah tiap aku ingat kejadian malam ini, asli aku geli sendiri. Pokoknya, kau ga cocok kayak gitu intinya. Malam-malam hampir jam sebelasan lagi ke rumah. Sepi. Ga enak diliatin orang. Ga bisa kau mikir sampe situ? Ga bisa kau coba buat ngerti keadaan, harusnya tau sendirilah udah malam tu jangan aneh-aneh kayak gitu ngapa.

Kalo udah kayak gini, makin yakin aku kalo kau tu bukan cowok baik-baik. Kau tu ngeres. Slalu nyari kesempatan buat bisa lebih intens sama aku. Berkali-kali ketauan. Misalnya kayak belajar berdua aja pas puasa, trus berani gitu buka kancing atas abis keluar dari rumah makan gara-gara kepanasan, kalo jalan maunya iringan sama aku. Kalo yang iring-iringan ni aku nganggap kayak temanan aja. Tapi emang salah besar aku selama ni. Makin dekat aku sama kau kok kayakya makin menjadi. “Emosi” kau ga terkontrol.

Jangan kau kira aku ga peka. Aku bisa ngerasain orang yang ada apa-apa dengan orang yang biasa-biasa aja. Tapi aku selalu mandang positif sama kau, karna aku udah anggap kau teman aku juga. TEMAN BAIK! Aku ga mau kau jadi friendzone pula sama aku. Aku pengen kau buat jadi kawan lawak lawak aja. Tapi kayaknya ga bakal bisa, karna kau kayaknya udah baper maksimal sama aku, jadi apapun yang berhubungan dengan aku pasti kau bakal kayak gimanaaaaa gitu kan.

Tapi geng, ga bisa kau kontrol emosional kau tu? Kenapa ga sabaran kali kau buat ketemu sama aku? Kenapa kau tu kayak terlalu bersemangat buat berdua sama aku aja? Kenapa kau slalu cari momen dimana kau  sama aku bisa berdua? Kenapa geng, kenapaaaaa? Aku bisa ngerasain kok, dari perlakuan kau selama ini. Mungkin kalo ga aku tegur udah makin menjadi aja. Ga ingat kau dosa? Ga ingat kau sama Allah? Dosa kau kayak gitu tau kau! Aku ngomong gini bukan pula aku sok alim, tapi tolonglah. Yang kayak gitu tu udah hampir sama kayak zina! Zina tu dosa besar geng! Lebih besar daripada pembunuhan! Kau baca surah al-isra ayat 3 tu ha:)

Dari cara kau tadi ngomong ke aku juga keliatan kau tu masih ingusan. Kau ngomong ga tegas, ngamek-ngamek, asli kayak anak SMP nembak kakak-kakak. Kata kau aku bakal luluh gitu abis kau ngasih bunga gitu? Ih ndak do wey, asli geli aku malah! Aku ga bisa ketawa kalo aku ingat ini, aku geli. Geli segeli-gelinya. Ini udah sampai ke puncak kesabaran aku dengan “keanehan” tingkah kau selama ini. Ga bisa aku tolerir lagi do. Ga bisa aku terlalu dekat sama kau. Aku pengen jaga jarak sama kau. Ga mau terlalu sering kontakan, aku takut juga ntar aku bakal terbiasa sama kau. Aku ga mau kayak gitu pokoknya!!

Kau tu ga ada masuk dalam kategori aku buat jadi pacar aku, apalagi buat langgeng sampe metong. Aku geli malah kalo bayangin seandainya kau sama aku tu pacaran. Kau tu ngeres! Kau tu bocah! Kata kau aku ga nampak kelakuan aneh kau nyepak dikit burit anak orang kemaren tu?:) Trus kau tu kalo ngomong ga ada wibawanya. Sedangkan ada yang gayanya ga keliatan maco kayak kau, tapi dia justru kok malah keliatan lebih laki sebenarnya dibanding kau. Lebih kerasa jiwa “pelindung”nya. Dia lebih bisa menghargai cewek.

Aku kesal sama orang-orang. Ngapa kok senang kali nyuruh aku buat sama kau.  Biarpun kau dilihat kece sama orang sampe ngejar-ngejar aku, tapi kalo udah ga ada filing sama kau ya ga mungkin dipaksa kan. Aku ga mau punya pacar-sehidup-semati kayak kau. Aku pengen punya cowok yang agamanya kuat, ya minimal tau aturan, kesopanan dan bisa ngehargain cewek. Trus dia juga pintar, dewasa, bersih, rapi, ga menye-menye kalo ngomong, keliatan gagah sama pedenya, dan minimal setinggi papa aku. Yang jelas, intinya aku ga suka sama kau! Kau ga ada di tipe aku.

Sekarang, kau dah nampak jelas kan. Aku ga nerima bunga dari kau. Itu tandanya kalo aku emang ga suka sama kau kawan:) Makin bulat tekat aku buat jaga jarak, karena ini udah termasuk keterlaluan. Ga suka aku. Ini udah kelewatan “perlakuan istimewa”nya.

Jadi tolong, semoga mulai dari sekarang kau jangan kepo-kepoin aku lagi, jangan kau nanya-nanya aku ambil kelas apa, jangan kau banyak chat juga di line, jangan kau kirim sesuatu yang bisa jadi bahan obrolan bagai di line. Aku ga pengen kita terlalu sering kontakan, supaya kau bisa ngontrol emosi kau, jaga nafsu kau, supaya kau bisa biasa-biasa aja ke aku, kayak kau sama teman cewek kau yang lain.

Kalo udah gini, aku nyesal cerita semuanya ke kau. Aku kasih tau aku mau ambil ini mau ambil itu, aku tau ini aku tau itu, nyesal kali. Aku jadi pengen ngejauh dari kau, ga pengen dekat-dekat sama kau. Kalo dah kukasih tau semua, tentu ga bisa lagi aku ngelak, karena pasti aku bakal jumpa terus sama kau sampe tamat. Dan intens pertemuan kita bakal lebih banyak lagi, dan aku jadi makin takut. Tuh. SAMPE TAKUT AKU KETEMU SAMA KAU HA:(

Aku ni terlalu polos, dan aku teleng juga. Udah jam setengah 11 malam loh, masa mau juga sih nerima cowok datang kerumah. Kayak ginilah kalo orang baik dimanfaatin. Harusnya aku mikir juga ngapain dia malam-malam belain kerumah coba, ga mungkin kalo ada sesuatu yang “spesial” yang mau dia sebutin. Itu yang otak aku ga sampe mikir kesana. Terlalu arok-arok surprise jadi kek ginilah hahaha. Kok mau-mau aja gitu loh dikasih-kasih kek gitu.

Intinya. Malam ini penutup semuanya. Aku ga mau lagi terlalu dekat sama kau. Aku pengen kita jaga jarak, urus diri masing-masing. Jangan pernah anggap kalo kita pernah dekat sedekat urat nadi. Udah jelas semuanya kalo kau bikin aku ilfil. Udah bukan tipe cowo bener-bener lagi ni namanya. Aku takut kalo chat atau ngobrol berdua sama kau, pikiran kau udah ketutup sama hawa nafsu kau. Taku aku. Semua serba sepi, cari tempat yang berdua aja. DOSA ITU GENG DOSAAAAA.  Astaghfirullah:(

Jauh

Segitu gampangnya semua berbeda. Orang-orang yang dulu begitu dekat dengan kita, yang tahu detail kita seperti apa, bisa dengan gampangnya berubah 180 derajat. Padahal jarak tidak begitu jauh, masih dalam satu kota, masih dengan orang yang sama, tapi berbeda watak dan penampilan.

Masih teringat dulu pada masa-masa indah itu.  Ketika kau, aku, dan mereka, masih sering kangen-kangenan satu sama lain. Masing-masing dari kita masih saling merasa memiliki. Kita merasa tidak rela jika harus berpisah, ditambah dengan emot-emot tambahan yang membuat suasana kekeluargaan menjadi semakin bertambah.

Tapi coba lihat sekarang. Kita seolah-olah tak peduli. Kita seperti orang yang tidak pernah kenal sebelumnya. Rasa memiliki itu udah ga kerasa lagi. Semua mulai sibuk sendiri, fokus untuk memikirkan masa depan mereka. Tidakkah ada sedikit waktu untuk mengingat hal-hal kecil dari sobat lamamu, kawan?

Aku kangen masa-masa menjadi anak sekolah dulu. Masa dimana pertemanan jauh lebih penting dibanding apapun. Teman itu udah kayak penentu hidup dan mati. Tidak ada yang memikirkan masa depan. Semua berjalan ala kadarnya, hanya mengikut arus hingga arus itu berhenti sesukanya. Semua orang masih peduli satu sama lain, tidak ada yang fokus sama dirinya sendiri.

Flatty Eighteen

Alhamdulillah, hari ini aku udah nginjak umur 18 tahun. Ga terasa bentar lagi udah mau 20 tahun, bisa dibilang ini masa penentuan apakah aku tetap mau bertingkah seperti anak sekolahan yang manja atau mencoba menjadi orang dewasa yang selalu berusaha untuk memikirkan kehidupan di masa mendatang.

Jujur, aku ngerasa ulang tahun yang sekarang DATAR BANGET, ga serame waktu umur 17 tahun kemaren. Sedih kali aku. Orang-orang seolah-olah mengabaikan, lupa kalo hari ini ada orang yang pernah mampir di kehidupan mereka sedang memasuki momen terindahnya. Apalagi anak kelas, ga banyak yang ngucapin. Bahkan yang dulunya sering komunikasi di kelas, sekarang kok kayak udah jauh. Sepiiii kali pokoknya ulang tahun aku tahun ini.

Aku ingat dulu pas ulang tahun yang ke-17, itu emang ulang tahun terbaik yang pernah ada! Banyak kali yang ngucapin secara langsung. Anak-anak SMA dan SMP yang lain juga banyak. Sampe capek balasinnya satu-satu hahaha. Trus mereka juga sampe update status di path kayak ranti, bang rido, dila ndut. Trus rara yang sampe pagi-pagi bela-belain ucapin habede, rido sama ayik juga. Trus orang-orang yang aku ga terlalu akrab juga ngucapin kayak sisil, yuyun, dea, erem, alvin, pada ngucapin semuanya di path. Trus anak ipa1 juga ngucapinnya ga datar gitu, ada yang pake wish-wish gitu lah.

Kalo sekarang? Semua orang terlalu sibuk. Semua orang udah jauh. Mereka yang dulunya dekat sedekat urat nadi sekarang jauhnya udah sama kayak mau ke matahari. Aku ga tau ntah mereka lupa atau gimana, tapi ada rasa sedih aja karena mereka, orang-orang yang dulunya dekat itu, ngucapin pas aku udah nge post poto sama temanku megang kue kecil.

Trus juga mama. Padahal aku udah arok-arok kali kalo mama ngasih surprise, beli kue atau apalah gitu buat ngerayain ultah aku. Biarlah orang-orang yag kusebut kawan itu ga ada ngasih apa-apa, tapi minimal keluarga udah cukup buat jadi perwakilaan. Sampe nangis aku tadi pas papa nelpon, ntah ngapa tiba-tiba kangen sama papa, pengen papa disini, pengen ngerayain ultah sama papa. Trus juga tumben kali tadi tiba-tiba nyariin ucapan habede dari papa. Padahal dulu papa bisa kali ngirim sms atau ngucapin habede pagi-pagi ke aku, ya biarpun ga pas dini hari.

Aku jadi ter-flashback waktu ultah ke 9 dulu, papa sama mama ngasih kue ke aku, ngerayain bareng-bareng. Dulu pas kayak gitu aku kayak ogah-ogahan, tapi sekarang? Justru itu yang aku pengen sekarang! Aku kangen orang-orang yang dulu peduli sama aku. Aku pengen mama tu lebih care aja, lebih peka, anaknya ulang tahun loh. Apa salahnya sesekali agak beda gitu. Buka puasa diluar tu ga cukup buat menyambut ultah ini. Ti ga perlu itu ma! Ti cuma pengen ucapan doa dan harapan dari mama, mama ngomong appa kek gitu sama ti, trus buat surprise kecil-kecilan dirumah, itu jauh lebih indah daripada buka puasa di luar. Ti pengen suasana hangat kayak gitu. Trus papa tadi cuma ngomong sekenanya aja.

Aku ngerasa aneh sekarang. Kok aku kayak ga pengen memusingkan orang-orang yang ga peduli sama aku. Tapi di sisi lain aku bertanya-tanya ngapa orang tu kayak gitu. Mungkin ini pembalasan karena aku jarang komunikasi sama mereka.

Ada sisi positif dari kejadian ni, Allah seolah-olah mau bilang ke aku, jangan terlalu cuek jadi orang. Coba buat lebih peduli ke lingkungan sekitar. Jangan terlalu fokus memikirkan diri sendiri. Sehebat-hebatnya kita, semandiri-mandirinya kita yang dengan sombongnya ngerasa kalo ga perlu bantuan orang lain, pasti ada saatnya kita AKAN perlu bantuan orang lain. Misalnya, kalo kita sendirian dirumah atau di kos, kalo tiba-tiba perut mulasssss banget sampe ga bisa berdiri, kita pengen ke rumah sakit misalnya, pengen nyari bantuan, udah urgent bangetlah gitu, pasti kita bakal cari bantuan terdekat. Dan bantuan terdekat itu tentunya dari para penghuni rumah atau kos yang ada di sebelah kanan-kiri dan depan/belakang kita. Allah bakal MURKA kalo kita angkuh kayak gitu. Iya! Aku baru ngerti sekarang. Mungkin karena inilah, aku ga ngerasa terlalu shock melihat perubahan drastis kehidupan aku ini. Aku selalu coba buat berfikir secara logika.

Aku juga agak menyayangkan aja, keluarga GAM seolah-olah kayak ga peduli sama aku. Dari sekian banyaknya anggota, cuma beberapa aja yang ngucapin. Mereka semua seolah-olah jauh. Padahal satu kakek-nenek. Satu keluarga tapi kok kayak jauhhh gitu rasanya. Rasanya dulu waktu jaman-jaman masih bocah tu, kami tu kayak yang paling ditunggu, ditanya-tanya, trus ya lancarlah gitu komunikasinya.

Tapi kok sekarang beda. Kenapa aku jadi kayak kuper gini. Kenapa aku kok susah buat mencoba buka komunikasi sama orang, Kenapa aku balik jadi introvert gini. Kenapa aku ngerasa aku ni kayak kena kutuk.

Sebenarnya, kalo malam ini aku ceritain, aku udah ikhlas. Aku udah ngerasa biasa-biasa aja. Coba kalo tadi pagii, mungkin udah banjir air mata ni aku ngetiknya wkwk.

Hmmm yaudahlah. Udah terbiasa sendiri. Jadi kalo kek gini mah udah biasa aja jadinya. Ya sekarang coba mikir positif aja, mereka pasti ga sengajain buat kayak gitu. Mungkin aja mereka lupa tapi bukan melupakan, mereka punya kerjaan lain yang ga bisa ditinggal, mereka ga ada liat hape atau mereka ga tau. Bersyukur aja, setidaknya mereka udah ada ngucapin biarpun cuma sekedar bilang happy birthday aja.

Salah besar tadi yang pas di awal-awal aku bilang mereka sombong atau gimana. Ya ga heran sebenarnya kalo mereka lupa, karena toh aku juga jarang kontakan sama mereka sekarang, kalo mereka ultah aku ga ada update status trus wish nya ga banyak-banyak. Intinya mah, jaman sekarang tu konsepnya :

PERLAKUAN ORANG TERHADAP KAMU ADALAH CERMINAN BAGAIMANA KAMU MEMPERLAKUKAN MEREKA.

Kalo seandainya kamu ngerasa sakit hati dengan yang mereka perbuat, jangan ditiru perbuatan yang kayak gitu. Udah tau kan sakitnya gimana? Jadi tolong hargai mereka. Ya itu. BELAJAR BUAT PEDULI SAMA LINGKUNGAN SEKITAR KALO KAMU INGIN DIPEDULIKAN ORANG LAIN. Itu yang aku pelajari dari kejadian ulang tahun hari ini. Aku sadar diri aja, mungkin aku yang salah. Aku ga terlalu care sama orang. Ya mungkin aku dikira polos sama orang ni, tapi ya mending aku aja yang koreksi diri. Supaya ntar kejadian kayak gini jangan sampe keulang lagi.

18 tahun aja kayak gini, gimana 19 tahun ya? 🙂