Flatty Eighteen

Alhamdulillah, hari ini aku udah nginjak umur 18 tahun. Ga terasa bentar lagi udah mau 20 tahun, bisa dibilang ini masa penentuan apakah aku tetap mau bertingkah seperti anak sekolahan yang manja atau mencoba menjadi orang dewasa yang selalu berusaha untuk memikirkan kehidupan di masa mendatang.

Jujur, aku ngerasa ulang tahun yang sekarang DATAR BANGET, ga serame waktu umur 17 tahun kemaren. Sedih kali aku. Orang-orang seolah-olah mengabaikan, lupa kalo hari ini ada orang yang pernah mampir di kehidupan mereka sedang memasuki momen terindahnya. Apalagi anak kelas, ga banyak yang ngucapin. Bahkan yang dulunya sering komunikasi di kelas, sekarang kok kayak udah jauh. Sepiiii kali pokoknya ulang tahun aku tahun ini.

Aku ingat dulu pas ulang tahun yang ke-17, itu emang ulang tahun terbaik yang pernah ada! Banyak kali yang ngucapin secara langsung. Anak-anak SMA dan SMP yang lain juga banyak. Sampe capek balasinnya satu-satu hahaha. Trus mereka juga sampe update status di path kayak ranti, bang rido, dila ndut. Trus rara yang sampe pagi-pagi bela-belain ucapin habede, rido sama ayik juga. Trus orang-orang yang aku ga terlalu akrab juga ngucapin kayak sisil, yuyun, dea, erem, alvin, pada ngucapin semuanya di path. Trus anak ipa1 juga ngucapinnya ga datar gitu, ada yang pake wish-wish gitu lah.

Kalo sekarang? Semua orang terlalu sibuk. Semua orang udah jauh. Mereka yang dulunya dekat sedekat urat nadi sekarang jauhnya udah sama kayak mau ke matahari. Aku ga tau ntah mereka lupa atau gimana, tapi ada rasa sedih aja karena mereka, orang-orang yang dulunya dekat itu, ngucapin pas aku udah nge post poto sama temanku megang kue kecil.

Trus juga mama. Padahal aku udah arok-arok kali kalo mama ngasih surprise, beli kue atau apalah gitu buat ngerayain ultah aku. Biarlah orang-orang yag kusebut kawan itu ga ada ngasih apa-apa, tapi minimal keluarga udah cukup buat jadi perwakilaan. Sampe nangis aku tadi pas papa nelpon, ntah ngapa tiba-tiba kangen sama papa, pengen papa disini, pengen ngerayain ultah sama papa. Trus juga tumben kali tadi tiba-tiba nyariin ucapan habede dari papa. Padahal dulu papa bisa kali ngirim sms atau ngucapin habede pagi-pagi ke aku, ya biarpun ga pas dini hari.

Aku jadi ter-flashback waktu ultah ke 9 dulu, papa sama mama ngasih kue ke aku, ngerayain bareng-bareng. Dulu pas kayak gitu aku kayak ogah-ogahan, tapi sekarang? Justru itu yang aku pengen sekarang! Aku kangen orang-orang yang dulu peduli sama aku. Aku pengen mama tu lebih care aja, lebih peka, anaknya ulang tahun loh. Apa salahnya sesekali agak beda gitu. Buka puasa diluar tu ga cukup buat menyambut ultah ini. Ti ga perlu itu ma! Ti cuma pengen ucapan doa dan harapan dari mama, mama ngomong appa kek gitu sama ti, trus buat surprise kecil-kecilan dirumah, itu jauh lebih indah daripada buka puasa di luar. Ti pengen suasana hangat kayak gitu. Trus papa tadi cuma ngomong sekenanya aja.

Aku ngerasa aneh sekarang. Kok aku kayak ga pengen memusingkan orang-orang yang ga peduli sama aku. Tapi di sisi lain aku bertanya-tanya ngapa orang tu kayak gitu. Mungkin ini pembalasan karena aku jarang komunikasi sama mereka.

Ada sisi positif dari kejadian ni, Allah seolah-olah mau bilang ke aku, jangan terlalu cuek jadi orang. Coba buat lebih peduli ke lingkungan sekitar. Jangan terlalu fokus memikirkan diri sendiri. Sehebat-hebatnya kita, semandiri-mandirinya kita yang dengan sombongnya ngerasa kalo ga perlu bantuan orang lain, pasti ada saatnya kita AKAN perlu bantuan orang lain. Misalnya, kalo kita sendirian dirumah atau di kos, kalo tiba-tiba perut mulasssss banget sampe ga bisa berdiri, kita pengen ke rumah sakit misalnya, pengen nyari bantuan, udah urgent bangetlah gitu, pasti kita bakal cari bantuan terdekat. Dan bantuan terdekat itu tentunya dari para penghuni rumah atau kos yang ada di sebelah kanan-kiri dan depan/belakang kita. Allah bakal MURKA kalo kita angkuh kayak gitu. Iya! Aku baru ngerti sekarang. Mungkin karena inilah, aku ga ngerasa terlalu shock melihat perubahan drastis kehidupan aku ini. Aku selalu coba buat berfikir secara logika.

Aku juga agak menyayangkan aja, keluarga GAM seolah-olah kayak ga peduli sama aku. Dari sekian banyaknya anggota, cuma beberapa aja yang ngucapin. Mereka semua seolah-olah jauh. Padahal satu kakek-nenek. Satu keluarga tapi kok kayak jauhhh gitu rasanya. Rasanya dulu waktu jaman-jaman masih bocah tu, kami tu kayak yang paling ditunggu, ditanya-tanya, trus ya lancarlah gitu komunikasinya.

Tapi kok sekarang beda. Kenapa aku jadi kayak kuper gini. Kenapa aku kok susah buat mencoba buka komunikasi sama orang, Kenapa aku balik jadi introvert gini. Kenapa aku ngerasa aku ni kayak kena kutuk.

Sebenarnya, kalo malam ini aku ceritain, aku udah ikhlas. Aku udah ngerasa biasa-biasa aja. Coba kalo tadi pagii, mungkin udah banjir air mata ni aku ngetiknya wkwk.

Hmmm yaudahlah. Udah terbiasa sendiri. Jadi kalo kek gini mah udah biasa aja jadinya. Ya sekarang coba mikir positif aja, mereka pasti ga sengajain buat kayak gitu. Mungkin aja mereka lupa tapi bukan melupakan, mereka punya kerjaan lain yang ga bisa ditinggal, mereka ga ada liat hape atau mereka ga tau. Bersyukur aja, setidaknya mereka udah ada ngucapin biarpun cuma sekedar bilang happy birthday aja.

Salah besar tadi yang pas di awal-awal aku bilang mereka sombong atau gimana. Ya ga heran sebenarnya kalo mereka lupa, karena toh aku juga jarang kontakan sama mereka sekarang, kalo mereka ultah aku ga ada update status trus wish nya ga banyak-banyak. Intinya mah, jaman sekarang tu konsepnya :

PERLAKUAN ORANG TERHADAP KAMU ADALAH CERMINAN BAGAIMANA KAMU MEMPERLAKUKAN MEREKA.

Kalo seandainya kamu ngerasa sakit hati dengan yang mereka perbuat, jangan ditiru perbuatan yang kayak gitu. Udah tau kan sakitnya gimana? Jadi tolong hargai mereka. Ya itu. BELAJAR BUAT PEDULI SAMA LINGKUNGAN SEKITAR KALO KAMU INGIN DIPEDULIKAN ORANG LAIN. Itu yang aku pelajari dari kejadian ulang tahun hari ini. Aku sadar diri aja, mungkin aku yang salah. Aku ga terlalu care sama orang. Ya mungkin aku dikira polos sama orang ni, tapi ya mending aku aja yang koreksi diri. Supaya ntar kejadian kayak gini jangan sampe keulang lagi.

18 tahun aja kayak gini, gimana 19 tahun ya? 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s