Geli Maksimal

Sumpah. Aku geli sama kau. Ngapa kau harus kayak gini.Ga bisa kau ngerti kalo aku ga punya filing apa-apa sama kau. Aku juga ga suka diginiin. Harus aku akui, kau emang ga nyerah, kau emang slalu berusaha sampai titik ujung darah penghabisan. Tapi kau ga perlu kayak gitu ke aku. Ga perlu terlalu nunjukin kali sampe harus ngasih bunga segala sama pizza. Bilangin late surprise pula. Ih asli geli aku lama-lama sama kau! Ga bisa aku diam-diam aja lagi ni, betulan ga kuat aku mah.  Aku ga BUTUH yang kayak gituan dari kau. Kau tu cuma aku anggap kayak teman aja, buat lawak-lawak aja. Ga lebih!

Ih ya Allah tiap aku ingat kejadian malam ini, asli aku geli sendiri. Pokoknya, kau ga cocok kayak gitu intinya. Malam-malam hampir jam sebelasan lagi ke rumah. Sepi. Ga enak diliatin orang. Ga bisa kau mikir sampe situ? Ga bisa kau coba buat ngerti keadaan, harusnya tau sendirilah udah malam tu jangan aneh-aneh kayak gitu ngapa.

Kalo udah kayak gini, makin yakin aku kalo kau tu bukan cowok baik-baik. Kau tu ngeres. Slalu nyari kesempatan buat bisa lebih intens sama aku. Berkali-kali ketauan. Misalnya kayak belajar berdua aja pas puasa, trus berani gitu buka kancing atas abis keluar dari rumah makan gara-gara kepanasan, kalo jalan maunya iringan sama aku. Kalo yang iring-iringan ni aku nganggap kayak temanan aja. Tapi emang salah besar aku selama ni. Makin dekat aku sama kau kok kayakya makin menjadi. “Emosi” kau ga terkontrol.

Jangan kau kira aku ga peka. Aku bisa ngerasain orang yang ada apa-apa dengan orang yang biasa-biasa aja. Tapi aku selalu mandang positif sama kau, karna aku udah anggap kau teman aku juga. TEMAN BAIK! Aku ga mau kau jadi friendzone pula sama aku. Aku pengen kau buat jadi kawan lawak lawak aja. Tapi kayaknya ga bakal bisa, karna kau kayaknya udah baper maksimal sama aku, jadi apapun yang berhubungan dengan aku pasti kau bakal kayak gimanaaaaa gitu kan.

Tapi geng, ga bisa kau kontrol emosional kau tu? Kenapa ga sabaran kali kau buat ketemu sama aku? Kenapa kau tu kayak terlalu bersemangat buat berdua sama aku aja? Kenapa kau slalu cari momen dimana kau  sama aku bisa berdua? Kenapa geng, kenapaaaaa? Aku bisa ngerasain kok, dari perlakuan kau selama ini. Mungkin kalo ga aku tegur udah makin menjadi aja. Ga ingat kau dosa? Ga ingat kau sama Allah? Dosa kau kayak gitu tau kau! Aku ngomong gini bukan pula aku sok alim, tapi tolonglah. Yang kayak gitu tu udah hampir sama kayak zina! Zina tu dosa besar geng! Lebih besar daripada pembunuhan! Kau baca surah al-isra ayat 3 tu ha:)

Dari cara kau tadi ngomong ke aku juga keliatan kau tu masih ingusan. Kau ngomong ga tegas, ngamek-ngamek, asli kayak anak SMP nembak kakak-kakak. Kata kau aku bakal luluh gitu abis kau ngasih bunga gitu? Ih ndak do wey, asli geli aku malah! Aku ga bisa ketawa kalo aku ingat ini, aku geli. Geli segeli-gelinya. Ini udah sampai ke puncak kesabaran aku dengan “keanehan” tingkah kau selama ini. Ga bisa aku tolerir lagi do. Ga bisa aku terlalu dekat sama kau. Aku pengen jaga jarak sama kau. Ga mau terlalu sering kontakan, aku takut juga ntar aku bakal terbiasa sama kau. Aku ga mau kayak gitu pokoknya!!

Kau tu ga ada masuk dalam kategori aku buat jadi pacar aku, apalagi buat langgeng sampe metong. Aku geli malah kalo bayangin seandainya kau sama aku tu pacaran. Kau tu ngeres! Kau tu bocah! Kata kau aku ga nampak kelakuan aneh kau nyepak dikit burit anak orang kemaren tu?:) Trus kau tu kalo ngomong ga ada wibawanya. Sedangkan ada yang gayanya ga keliatan maco kayak kau, tapi dia justru kok malah keliatan lebih laki sebenarnya dibanding kau. Lebih kerasa jiwa “pelindung”nya. Dia lebih bisa menghargai cewek.

Aku kesal sama orang-orang. Ngapa kok senang kali nyuruh aku buat sama kau.  Biarpun kau dilihat kece sama orang sampe ngejar-ngejar aku, tapi kalo udah ga ada filing sama kau ya ga mungkin dipaksa kan. Aku ga mau punya pacar-sehidup-semati kayak kau. Aku pengen punya cowok yang agamanya kuat, ya minimal tau aturan, kesopanan dan bisa ngehargain cewek. Trus dia juga pintar, dewasa, bersih, rapi, ga menye-menye kalo ngomong, keliatan gagah sama pedenya, dan minimal setinggi papa aku. Yang jelas, intinya aku ga suka sama kau! Kau ga ada di tipe aku.

Sekarang, kau dah nampak jelas kan. Aku ga nerima bunga dari kau. Itu tandanya kalo aku emang ga suka sama kau kawan:) Makin bulat tekat aku buat jaga jarak, karena ini udah termasuk keterlaluan. Ga suka aku. Ini udah kelewatan “perlakuan istimewa”nya.

Jadi tolong, semoga mulai dari sekarang kau jangan kepo-kepoin aku lagi, jangan kau nanya-nanya aku ambil kelas apa, jangan kau banyak chat juga di line, jangan kau kirim sesuatu yang bisa jadi bahan obrolan bagai di line. Aku ga pengen kita terlalu sering kontakan, supaya kau bisa ngontrol emosi kau, jaga nafsu kau, supaya kau bisa biasa-biasa aja ke aku, kayak kau sama teman cewek kau yang lain.

Kalo udah gini, aku nyesal cerita semuanya ke kau. Aku kasih tau aku mau ambil ini mau ambil itu, aku tau ini aku tau itu, nyesal kali. Aku jadi pengen ngejauh dari kau, ga pengen dekat-dekat sama kau. Kalo dah kukasih tau semua, tentu ga bisa lagi aku ngelak, karena pasti aku bakal jumpa terus sama kau sampe tamat. Dan intens pertemuan kita bakal lebih banyak lagi, dan aku jadi makin takut. Tuh. SAMPE TAKUT AKU KETEMU SAMA KAU HA:(

Aku ni terlalu polos, dan aku teleng juga. Udah jam setengah 11 malam loh, masa mau juga sih nerima cowok datang kerumah. Kayak ginilah kalo orang baik dimanfaatin. Harusnya aku mikir juga ngapain dia malam-malam belain kerumah coba, ga mungkin kalo ada sesuatu yang “spesial” yang mau dia sebutin. Itu yang otak aku ga sampe mikir kesana. Terlalu arok-arok surprise jadi kek ginilah hahaha. Kok mau-mau aja gitu loh dikasih-kasih kek gitu.

Intinya. Malam ini penutup semuanya. Aku ga mau lagi terlalu dekat sama kau. Aku pengen kita jaga jarak, urus diri masing-masing. Jangan pernah anggap kalo kita pernah dekat sedekat urat nadi. Udah jelas semuanya kalo kau bikin aku ilfil. Udah bukan tipe cowo bener-bener lagi ni namanya. Aku takut kalo chat atau ngobrol berdua sama kau, pikiran kau udah ketutup sama hawa nafsu kau. Taku aku. Semua serba sepi, cari tempat yang berdua aja. DOSA ITU GENG DOSAAAAA.  Astaghfirullah:(

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s