Makan Pizza Sendirian

Hari ini, yang harusnya pulang kuliah jam 10, dipercepat setengah jam. Alhasil aku senang sebenarnya, karena rencana mau follow up proposal yang udah diantarin, eh pas ditelpon rupanya masih belum juga. Nelpon si risma, dia lagi ga ada di kosnya. Aku coba telpon diana, ga diangkat-angkat. Aku mikir, daripada lama-lama nelpon orang ga jelas dan waktu berjalan juga, dan aku udah LAPAR MAKSIMAL, kebetulan lagi di Giant, dan disana ada tempat jual pizza, jadinya aku langsung kesana. Udah lama juga ga makan pizza. Dan yang buat aku makin semangat adalah : lagi ada diskon 50% geng! Pizza yg harganya 30rb jadi cuma 15rb aja, gimana ga doyan coba haha. Yaudah aku dan motorku langsung jalan cus parkir depan situ.

Kebetulan juga cuaca lagi dingin-dinginnya. Momennya juga pas. Duduk sendirian, liat kendaraan lalu-lalang, trus minum teh hangat ditemanin lagu-lagu melow gitu, tenang aja gitu bawaannya untuk aku yang waktu itu emang lagi ga mood.

Sebenarnya  ini bukan pertama kalinya aku pergi kemana-mana sendiri, setidaknya masih bisalah dihitung jari. Tapi sejauh ini, yang aku lakuin sendiri tu baru pergi makan siang sama ke perpustakaan sih, kadang ke toko buku juga. Ga penting keliatannya kan jalan-jalan sendiri kayak gitu?

Gimana ya, kalo menurut aku pribadi ada ketenangan tersendiri disaat mencoba “menghilang sementara” dari keramaian, dari kesibukan, dari TUGAS, dari orang-orang yang menyebalkan, dari segala hal yang bikin mumet kepala sampai badmood. Untuk sebagian orang, mungkin bakal aneh melihat kebiasaan kayak gini. Pasti, ada beberapa yang bilang kayak ga ada temanlah, kesepianlah, atau mungkin kasian liat orang kayak aku jalan sendiri, terheran-heran mungkin kok cantik-cantik sendiri, mana pacarnya(?) Ga deng, becanda kok. Cantiknya dari radius 100 km. Kurang jauh? Yaudah atur sendiri ajalah ya hehe.

Advertisements

Bad Mood

Benci kali sama malam ni. Udah tugas ale belum siap (deadline 3 hari lagi, siang); proposal belum ada yang jebol, padahal acaranya udah 2 minggu lagi; bingung nulis ale gimana; Ya Allah, mau nangis rasanya haaa. Resah kali hati ni sekarang, tapi bongaknya aku malah ngetik pula disini, bukannya buru-buru disiapin. Tapi emang pengen nangis sekarang, mau cari goa trus teriak sekencang-kencangnya biar lepas semua beban ni, daripada aku bilang aku mau mati kan lebih bongak pula kan:)

Eh ditambah pula lagi malam ni ada 2 orang yang bikin mood ni makin jelek. Yang saru tiba-tiba ngechat ga jelaslah sampe aku hapus kontaknya, geli. Ngapain coba basa basi kayak gitu, nanya-nanya. Ndeh alay kali. Dibaikin malah ngelunjak.

Trus ada pula lagi yang rese kali chatnya. Sama-sama miskomunikasi intinya, jadi salah paham. Cobalah baca lagi chat tu, jelas-jelas aku dah nanya dari awal kapan dia bisanya, trus dia malah nanya balek aku kapan bisanya, aku bilang jam sekian. Aku nanya dia ngapain ke kampus, dia bilang aku kepo. Pas dia nanya aku sampe jam brapa di kampus, aku bilang balek dia kepo. Ha malah ngomel pula dia-_- Coba kek bilang gitu kenapa nanyain kan enak, ini malah kayak gitu pula. Rupanya dia emang ada urusan. Kalo gitu kan harusnya aku yang ngikut dia bisanya jam berapa. Lucu ya, kok bisa se-sensi itu aku cuma gara-gara ini.

Ndeh ntahlah. MUAK KALI. Bukan aku kali sebenarya kayak gini ni. Badmoodnya jelek kali, sampe kayak merajuk sama orang gini. Childish max. Terlalu sensi. Sakit juga kayak gini ni. Marah tanpa alasan. Pengennya ngerutuk aja sama orang. Ga taulah, Gaje bet malam ni. Bye.