Belajar untuk Ikhlas

Baru sadar sesuatu. Ada momen yang hampir mirip tiap menjelang akhir tahun ganjil.
Desember 2013 sempat mulai ketauan coki orang, dan sampe benci kali sama dia gara-gara ini, tapi ujung-ujungnya malah ngerasa bersalah karena udah kesal sama dia._.
Oktober 2015 ketemu lagi dengan situasi kayak gitu.
Tapi dengan filing dan tipe orang yang berbeda, cuma sama-sama nyakitin aja.
Kira-kira apa kejadian Agustus 2017 nanti? Atau di November 2017?
Apa bakal diginikan juga atau lewat aja?
Wallahualam.
Yang jelas, dari mereka berdua cukup paham aja tipe “orang” tu kayak gimana:)

Makasih buat kalian berdua, aku jadi makin tau aku ni siapa dan harus kayak apa. Jadi makin yakin buat betul-betul harus belajar dari pengalaman yang salah, mau dikit atau banyak.
Ya biarpun sebenarnya yang aku putusin ga kayak orang kebanyakan, dan dampak ke “orang” ini juga pasti bakal aneh dimata “orang” ini, tapi aku ga mau ngulangin kebodohan yang sama.
Cukup 2x aja, jangan sampai pas 3x kayak orang ngucapin salam.
Agak miris juga dapat nasib kayak gini.

Tapi coba ambil sisi positifnya aja, Allah bakal betul-betul ngelindungin aku sampai ketemu yang pure apa adanya, kalau seandainya aku bisa ngikutin apa yang Dia mau, apa yang harus dijauhin dan didekatin.
Allah lagi coba ngasih kuis, sebelum aku jumpa sama sidang skripsi betulan.
Selalu terpikir, rasanya rugi dulu pernah baik sama mereka, pernah luangkan waktu buat dengarin cerita mereka, kalo ujung-ujungnya bakal “dicampakkan”.
Tapi balik lagi, ingat sama Allah. Allah bakal balas semua perbuatan kita dari yang sekecil biji zarah pun, mau baik mau jahat. Mungkin di dunia ga bakal kelihatan kok, tapi nanti, di hari pembalasan. Biar Allah aja yang wakilin semua rasa kecewa sekarang ni.

Oh iya, aku juga mau bilang ucapan terimakasih-yang-tak-tersampaikan ini lagi, khususnya buat pengalaman kedua ini.
Aku jadi pengen baik sama orang bukan karena kasihan, bukan karena pengen menghargai, tapi ya karena emang pengen nolongin dari hati. Aku ngerasa, mungkin bisa aja aku dapat “musibah” kayak gini karena aku dulu baik sama “dia” karena aku kasihan aja, bukan karena aku emang baik betulan gitu. Selagi aku masih bisa bantu aku usahakan buat nolongin, kalo aku ga mau ya aku bakal tolak, bilang baik-baik, ga maksakan diri. Kalo kupaksain, ntar jadinya ga ikhlas dong kan?

Nah, itu dia intinya.
Aku jadi belajar gimana buat IKHLAS baik sama orang.
Haduh hebat kau coy, nambah pahala kau jadinya kan, ngajarin kebaikan sama orang secara ga langsung:)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s