Actuary Wanna be

Jam 11.38 PM dari meja belajar aku.

Aku mau nangis rasanya. Barusan, ga sengaja kebablasan nengok profil-profil orang-orang aktuaris di LinkedIn, terlalu menikmati kali nengok jabatan mereka, asal sekolah, pengalaman-pengalaman mereka, pokoknya sama isi profil mereka. Tapi aneh, nyesek kali rasanya dada ni nengoknya, tapi ntah ngapa ga bisa-bisa betulan nangis. Cuma bisa ngeringis aja.

Jujur, kalo nengok kayak gitu jadi tambah semangat rasanya buat jadi aktuaris. Pengen bisa lulus 10 tes dari PAI tu. Kalo nengok mereka, aku selalu bakal mikir, mereka aja bisa, ngapa aku ga? Tapi di sisi lain aku masih ngerasa takut buat ngambil keputusan aku bakal fokus kesana atau ga. Aku tipe orang yang super labil kali, sampe sekarang. Masih “kebawa” sama orang, masih suka banding-bandingkan apa yang pengen aku kerjain dengan yang orang kerjain. Disitu yang buat aku jadi ga yakin.

Yang juga buat aku tambah nyesek, barusan aku juga ada baca artikel online, dan disitu ada kutipan dari dosen salah satu universitas di Bandung yang ngajar aktuaria disitu. Dia bilang “Profesi manapun, tidak ada yang bisa dikarbit. Tidak bisa dipaksa untuk cepat. Begitu juga dengan aktuaris. Prosesnya memang panjang.”

Kata “panjang”nya itu langsung jadi fokus utama.