Sayonara 2015

Akhirnya bumi sebentar lagi menyelesaikan tugasnya mengelilingi matahari untuk yang bermilyaran-milyaran kalinya, sembari dia juga berputar pada porosnya. Sudah terlalu banyak puluhan bab, ratusan halaman, dan beragam cerita abstrak didalamnya yang ikut berpartisipasi menghiasi isi buku yang telah dibuat semesta untuk hidup kita. Campur aduk. Ada yang buat senang, sedih, ga pengen ngelupain, konyol, bego, semuanya ada disitu. Yang terpenting, apapun itu, kita harus berterima kasih kepada semua kenangan itu, mau dia baik atau ga. Karena mungkin kalo baik-baik aja, ga bakal seru isi ceritanya, gitu juga sebaliknya.

Disini mungkin awal klimaks dari kehidupan kuliah aku. Disini juga aku harus mutusin aku mau jadi apa di matematika ini. terus juga aku mulai mengharuskan diri buat belajar mandiri, belajar masak, dan belajar-belajar lainnya yang ga bisa aku sebutin satu-satu, karena aku sadar, terlalu banyak hal yang belum aku pelajari untuk hidup. Disini juga ada cerita-cerita yang ga bakal aku lupain, mulai dari soal pertemanan, fans-fans baru (aku nyebutnya) hahaha, terus tentang keluarga juga, sampai soal diri aku sendiri.

Kalo dari soal pertemanan, di tahun 2015 ini aku pertama kalinya ngerasa jadi orang paling jahat. Aku sempat dibenci sama teman dekatku di kampus. Kami sempat salah paham gitu, kami yang dulunya kemana-mana sama-sama terus tiba-tiba jadi kayak bocah musuhan gitu, jauh-jauhan. Dia sendiri ga nanggung-nanggung, sampai dihapusnya kontakku, terus juga dicaci makinya juga aku. Ya aku sabar aja waktu itu, karena aku sadar juga aku juga ada salah. Aku cuma doain yang terbaik aja,  dan alhamdulillah sekarang kami masih baik-baik aja, cuma ga sedekat kayak dulu lagi. Terus juga, aku juga ada “kubu” baru. Tapi jujur semenjak kejadian awal tahun kemaren itu, aku sempat agak trauma buat punya kawan akrab di kampus. Ya semoga mereka beda, pokoknya langgeng deh sama mereka, apapun badainya, semoga kita semua bisa lewatin. Amin ya Allah:)

Kalo soal fans-fans baru, hahahaaa aku agak geli sendiri nyeritainnya, kayak sok cantik kali aku ni bah. Ya gitu deh, ada 2 orang yang udah jadi bahan gosip kawan-kawan satu angkatanku, yang satu senior dan yang satu lagi seangkatan aku. Alhamdulillah, kalo sama yang seangkatan, aku dan dia udah komitmen sama-sama tetap jaga hubungan baik, dan baru tadi sore kami resmikannya di email, aneh dan gaje kali memang. Karena udah pernah kami bicarain ini via telepon kalo udah clear semuanya, eh rupanya masih ada juga yang dia ceritain tentang “kegondokkan” dia. Yaudah, pokoknya aku sama dia baik-baik aja. Ga ada lagi baperan. Titik. Tapi berbanding terbalik sama senior aku. Aku sama dia udah lost contact, aku jujur ga terlalu kerasa kali kalo misalnya jadi ga akrab gitu sama abang ni, karena aku juga jarang kali ketemu dia, ga ada urusan. Tapi kalo yang seangkatan, aku kesal bawaannya kalo sampe ga kenal. Karena kami tu hampir semuanya satu kelas, ketemu terus, apalagi udah satu grup pula di line.

Kalo soal keluarga, aku perdana bela-belain buat ultah ke-17 adek aku. Seharian abis pulang ngampus, aku bolak balik beli balon sama kuenya, terus ajakin mama dekor ruang tengah buat kasih surprisenya gitu. Ya gitu deh, sampai-sampai adekku kaget karena tiba-tiba aku jadi baik gitu sama dia, terus demi ultah dia aku sampai ga ikut kawan-kawanku jalan bareng, dan aku juga ga ada bilang ke mereka untuk prepare ini, karena aku takut rencana aku gagal kalo bilang-bilang. Takut ga jadi sih tepatnya.

Kalo soal diri aku sendiri, hmmmm apa ya? Oh ya, aku perdana ditelepon bule, tentang kuliah s2 gitu deh. Nah trus juga aku sebulan terakhir ini melooowwww sekalee. Moodnya gampang kali jeleknya. Sampai-sampai pas makrab pun aku kayak ga ada niat gitu, sampe heran temanku nengok aku kayak gitu. Dan waktu itu aku juga ngerasa kalo itu bukan aku. Ga pernahnya aku tiba-tiba pengen nyendiri di tengah keramaian kayak gitu. Terus di tumblr gampang buat reblog quotes sedih-sedih gitu.

Ya begitulaaah. Aku lanjutin besok aja lagi ya. Ngantuk. Bye.

 

Advertisements

Can I Be A Future Actuary?

Salam jam 11.O3 PM dari meja belajar tercinta hahaha sorry alay.

Udah lama ga buka blog ni, udah kece aja tampilannya, makin suka. Keliatan kali kan ya gabutnya, jam segini belum tidur. Padahal tugas dikit lagi udah kelar, tapi belum dilanjutin dari tadi sore. Karena udah dikit lagi jadi makanya agak nyantai hahaha. Iya gitu deh. Mau sharing aja, manatau ini bisa jadi kenangan kalo aku betulan jadi aktuaris hehehe Amin ya Allah:)

Sebenarnya udah dari 1 bulan belakangan ini aku mikir apa aku yakin buat ikut tes ujian aktuaris PAI. Apa tujuan aku buat jadi aktuaris, kenapa aku mau ikut ini, apa manfaatnya nanti. Banyak kali pertanyaan di kepala aku ni, yang sampai orang tua aku sendiri ga ngasih jawaban yang memuaskan buat semua pertanyaan aku ni. Daripada debat sama orang tua, akhirnya aku mutusin buat nyari sendiri jawabannya.

Sejauh ini aku browsing, banyak web-web yang bilang kalo aktuaris ini pekerjaan yang menjanjikan, masih banyak dicari di Indonesia karena baru sedikit orang yang lulus dengan tamatan ini. Terus juga gajinya itu loooh, lumayan juga. Ga semuanya kasih omongan-omongan positif, ada juga yang buat aku jadi agak takut buat ikut. Aku malam ini baru aja ada baca salah satu situs di internet, katanya buat lulus ujian aktuaris PAI ni ga mudah, biasanya orang-orang pada umumnya butuh waktu 5-7 tahun buat lulus.

Tapi gimana ya, aku rasanya pengen kali buat berkecimpung di dunia aktuaris ni, karena aku gatau lagi mau jadi apa abis tamat kuliah ni. Trus aku juga ada dapat info dari teman, rupanya aktuaris sama akuntan ni saling berkaitan gitu, ntar ada beberapa dokumen dari akuntan yang nanti dikasih ke aktuaris buat disetujuin. Dan katanya, aktuaris ini jauh lebih tinggi statusnya daripada akuntan.

Trus juga, yang buat aku pengen kali jadi aktuaris : PENGEN BALAS DENDAM KARENA GA BISA JEBOL AKUNTANSI!:(( Iya, dari SMP pengen kali masuk akuntansi, karena aku suka matematika (ya ngitung-ngitung pokoknya), eh gara-gara ada rumor anak IPA ga bisa ambil kuliah jurusan IPS, jadinya aku tarok itu di pilihan kedua waktu PBUD, dan pilihan pertama adalah FMIPA Matematika, karena aku ga pengen lagi ketemu mata kuliah IPA, khususnya biologi! Benci kali sama dia! Sedih ya jadi dia, ga salah apa-apa tapi dibenci sama orang sampe segitunya.

Oke. Sekedar intermezo. Kembali ke laptop.

Aku kemaren juga ada rasa buat yakin ikut ujian ini. Tapi abis tu kadang ada tiba-tiba jadi down lagi, jadi ragu lagi. Aku udah planning tahun depan buat fokus belajar. Aku pengen atur jadwal belajar sama main aku, supaya aku bisa lebih fokus buat persiapan tes, tapi ga menutup diri aku buat tetap jadi “manusia”.

Rencananya tadi aku mau buat apa aja lagi yang buat aku jadi ragu buat ambil keputusan ini. Tapi, kalo aku kayak gini terus, mau sampe kapan aku ada di tengah keraguan. Waktu bakal berjalan terus, kalo ingat orang tua, rasanya bentar aja hidup ni.

Dimana-mana, mau sampai kapanpun, untuk dapat hasil yang memuaskan, emang pasti ga pernah instan. Semua pepatah selalu bilang kayak gitu, dengan sedikit gaya bahasa yang beda, tapi intinya sama. Prosesnya juga lama. Tinggal gimana cara kita buat nikmatin proses tu, karena ntar pasti ga kerasa capeknya kalo kita enjoy ngejalaninnya, eh ujung-ujungnya udah jadi aja hahaha.

Bismillahhirrahmanirrahim.

Oke. Mulai sekarang, aku harus SERIUS BUAT PERSIAPAN UJIAN AKTUARIS! Aku harus atur waktu! Aku rela ngabisin waktu muda aku buat belajar ini! Aku harus ikhlas buat ngurangin waktu aku main hape, cek socmed, chat di grup, atau nongki ga jelas. Tapi aku bakal tetap berusaha ngasih dikit waktu buat share sesuatu disini, sebagai bukti perjalanan hidup aku wkwk.  Aku ga peduli orang bilang aku kerajinan atau apalah. Yang penting aku bisa berusaha untuk mencapai sesuatu, aku punya tujuan hidup, walaupun pada akhirnya Allah yang ngasih keputusan.

KAU BISA! SEMANGAT TI! ALLAH SELALU BERSAMA ORANG-ORANG YANG SELALU ISTIQOMAH!