Semangat Hijrah!

Malam ini ga sengaja dapat ig-nya anak ustad Arifin Ilham yang lagi hits karena diumurnya yang 17 tahun dia nikah muda di explore. Terus aku sekalian juga dapat ig istrinya. Baru nge­-scroll dikit karena jaringan yang hilang timbul, dan akhirnya aku coba buat searching sejarah Rissa, istrinya, masuk islam. Tapi susah kali dapatin yang cerita langsung dari mulut dia, yang kayak rekaman ulang Satu Jam Lebih Dekat punyanya ustad Felix Siaw. Yang ada cuma video tanya jawab, tapi aku pikir ‘gapapa deh, yang penting aku tau dikit dia itu gimana’.

Dan lagi, jaringan merusak semua. Aku ga selesai nonton videonya sampe abis. Tapi minimal aku udah dapat beberapa point penting yang selama ini udah sering aku dengar dan aku baca sendiri. Daripada aku nungguin videonya sampe selesai, mendingan aku pikir-pikir lagi deh, sebenarnya aku ini mau kemana dan mau jadi apa. Apa aku serius buat hijrah juga, atau tetap hijrah setengah-setengah karena masih belum ngerasa sanggup.

Alhamdulillah, aku sekarang perlahan udah bisa beraniin diri pake jilbab panjang kemana-mana selama libur dan pake baju gamis sama baju biasa tapi yang longgar lengkap sama kaos kaki. Aku juga udah berani pake manset tangan kalo seandainya lengan baju aku bisa bikin peluang lengan aku keliatan dikit. Terus juga udah berani pake anak jilbab yang dulu ogaaahh kali buat makenya gara-gara aku pikir aku bakal kayak emak-emak. Tapi masyaAllah, mungkin karena niat aku emang betul-betul pengen nutup aurat karena Allah, semua pemikiran negatif (kayak orang tua, pipi tembem, badan keliatan gemukan, takut dikira sok alim) hilang aja gitu di kepala aku. Pas ngaca, aku tetap ngerasa cantik hahaha, ngerasa cocok malah makenya. Alhamdulillah bersyukurlah pokoknya.

Pas liat Rissa dan Alvin, suaminya, aku jadi pengen deh suatu hari nanti bakal jadi pasangan kayak mereka. Punya suami yang bisa bimbing kita buat lebih dekat lagi sama Islam. Pas mikir gini, aku takut kalo seandainya hijrah aku ini semata-mata cuma buat dapat suami yang aku inginkan, bukan karena Allah. Takut betuuull aku ya AllahL Naudzubillah min dzalik, jangan sampai aku kayak gitu.

Gara-gara liat Rissa, aku pengen juga rasanya bikin catatan tentang perjalanan hijrah aku hihiii, siapa tau bisa jadi inspirasi buat para ukhti shalehah yang masih labil kayak aku gini. Rissa bilang, dulu aja pas dia baru-baru mempelajari Islam, dia juga sempat bingung sama ragu gitu. Nah aku? Yang dari lahir udah Islam, yang udah dari jaman pake baju merah-putih udah belajar agama, yang udah belasan tahun tau Islam, tapi kenapa ya gabisa jadi kayak dia juga?

MasyaAllah, pertanyaan aku yang diatas juga baru terpikir sama aku sekarang ini. Ya Allah, makasih buat muhasabah ini, makasih buat peringatannya, makasih banyak.

Aku dapat quotes aziq dari kembar siam fenomenal kak Yuliana-Yuliani

Kita belum tentu bisa jadi terbaik, tapi kita sudah pasti bisa melakukan hal-hal baik dengan sebaik mungkin, agar kita bisa menjadi orang baik.

So, ga ada kata terlambat buat belajar memperbaiki diri. Jangan sombong sama Allah, karena semua yang kita lakukan di dunia ini karena izin-Nya. Beliau yang punya alam semesta ini beserta isinya, kita cuma dikasih tebengan buat cari bekal ke tempat abadi kita, yaitu dunia akhirat. InsyaAllah, Allah bakal ingat kita juga dan bakal nolong dan lindungin kita selama di dunia.

Oke ti, selamat berhijrah! Jangan nunda-nunda lagi buat memulai kebaikan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s