Rotate Left 180 Degrees

Kerasa kali bedanya sekarang semenjak aku terlanjur kecewa sama grup ‘persahabatan’ yang dulu. Dan aku mutusin buat jauh dari kau karena aku takut sama perasaan kau ke aku.

Dulu, Kalo ada tugas, kalo aku gatau, aku tinggal nanya ke grup, khususnya kau. Ini darimana, gimana caranya, kok bisa gitu, banyak pokoknya yang aku tanya. Kalo misalnya ga dapat, kau coba terus buat nyari, atau kau tanya ke orang lain. Pokoknya, kau bakal janji dan usahain supaya yang aku tanya tu bisa kau jawab. Jujur, kau manusia yang paling cepat respon kalo aku nanya tugas, jadi aku ngerasa ga buang waktu. Tiap kalimat-kalimat kecil yang aku bilang pasti kau respon juga pas aku bilang tu.

Sekarang, Mau nanya sama kau aja aku segan, apalagi sama mereka yang dulu aku kenal. Serasa ada penyekat yang bikin kerongkongan aku kecekek kalo mau nanya sama kalian. Gengsi sama segan gabung jadi satu. Kalo sekarang aku tiba-tiba datang ke kalian cuma pas ada perlu (setelah sebulan lebih ga ada ngomong lama), aku yang ngerasa aneh sendiri.

Kayak sekarang ni, aku bingung ngerjakan tugasnya pake soal dibuku atau cuma ngerjakan sesuai yang diajarin bapak di buku catatan.

Aku gatau mau nanya siapa, karna aku takut mereka lama respon LINE sama sms aku, jadi aku takut buat nanya ke yang lain, karena aku butuh kali jawabannya sekarang.

Tapi jujur, mereka dulu sebenarnya ga terlalu kayak kau sih. Jadi aku sebenarnya lebih ingat kesan momen kebaikan itu yang ke kau dibanding yang lain. Makanya lebih kerasa bedanya sekarang tu ke kau, dibanding sama yang lain.

Khusus buat kau : Semua penyiksaan batin ini rela aku lakuin supaya aku ga ketergantungan lagi sama kau, supaya aku bisa usaha sendiri. Dan supaya kau bisa betul-betul biasa sama aku, alias kau hilangin rasa suka kau.

Aku juga gamau kayak dulu, skali dapat dengan mudah jadinya aku ‘manja’ sama kau. Bentar-bentar ada tugas kalo gatau trus tinggal nyontek atau minta tolong buatin rangkap buat akku tapi jawabannya dibeda-bedain dikit.

Aku takut kayak gitu. Aku takut nanti kita dekat lagi kayak dulu.

Akut takut sama Allah.

Kalo ingat kita yang dulu gimana dekatnya, aku ngerasa manusia paling hina, biarpun mungkin kalo orang pacaran bisa lebih parah dari kita; mereka bisa aja pelukan, rangkulan, pegangan tangan…

Tapi buat aku yang ga pernah pacaran, dan baru pertama kali punya kawan cowok sedekat ini (yang aku bisa cerita banyak hal), kalo aku mikir sekarang dengan kepala jernih, aku ngerasa kita tu udah sama kayak orang pacaran, biarpun kita ga pernah kontak fisik. Dan aku ngerasa betul-betul berdosa dengan itu.

Ga bisa rasanya aku maafin diri aku sekarang kalo ingat itu.

Kalo aja bisa diulang waktu, aku pengen ubah tabiat aku ke kau. Aku cuma pengen kita dekat sebatas teman perlu di kampus, ga perlu sampe telponan 2 malam seminggu sampe larut malam, ga perlu yang sampai chat panjang-panjang, ga perlu yang tukar pikiran sampe LINE-an terus tiap hari sampai kau ngirim info-info atau share apalah gitu ke aku di LINE tu.

Aku pengen kita kayak yang sekarang; kita yang sibuk dengan diri kita masing-masing, kita yang ga terbuka satu sama lain, kita yang sebagai laki-laki dan perempuan bukan muhrim yang memang seharusnya ditakdirkan seperti ini, tidak terlalu dekat, biarpun itu konteksnya sahabat.

Udah deh. Ntar kalo diterusin aku sedih sendiri jadinya. Ga terasa udah hampir setengah jam aku ngetik ini.

Aku mau curhat aja bentar, toh kau juga ga bakal tau tumblr sama wordpress aku kan, karna namanya udah ganti.

Jadi kau pun juga ga bakal baca ini.

Tapi kalo seandainya kau baca, mudahan kau bacanya kalo kita udah ga di ruang lingkup yang sama ya 🙂 Atau mungkin, kalo dugaan aku salah, tolong kau bilang aku kalo kau udah baca ini ya. Bilangnya kalo aku atau kau udah wisuda aja hahaha. Serius ni.

Aku sadar apa yang aku tulis ini salah. Iya, aku tau. Harusnya aku ga boleh ngeluh, ga boleh ingat ini, ga boleh ingat hal-hal yang sedih, ntar kepikiran mulu.

Ga perlu orang tau apa yang aku rasain, apalagi kalo aku sedih. Karena satu-satunya tempat cerita terbaik cuma sama Allah.

Iya, aku tau itu.

Mungkin sekarang kalo aku baca rasanya sedih. Tapi, mudah-mudahan kalo umurku udah berkurang lagi dan aku baca ini lagi, aku cuma bisa geleng-geleng aja liatnya wkwk.

Jadi, ini cuma sebagai cerita aku buat hari ini kok 🙂

Advertisements

C U When I C U , SST!

Pas baca chat yg difa kirim ke aku tadi, aku jadi bingung sendiri dengar keputusan aku yg sekarang. Aku cuma mikirnya aku gamau mentingin ego aku sendiri. Kalo emang orang itu ga mau berkawan sama aku karena ngerasa ga nyaman, ya mending ga usah terlalu berteman akrab. Tapi emang aku minta pisahnya baik-baik.

Kalo ditanya sedih atau ga, ya aku honestly sediiiihhh kali. Aku ngerasa temanku jadi berkurang. Apalagi pas baca chat rini ke difa, yang dia bilang ‘balek aja kayak dulu, risma puti nindi, terus dia imai abdul difa’, betul-betul aku sedih bacanya, walaupun aku yang bilang di grup :

Kalo emang dengan kita ga bekawan akrab bisa bikin kita ga ngerasa kayak orang ga kenal, aku mending kek gitu aja lagi. Gausah pake grup-grup ni. Ya kek bekawan biasa sama yang lain

Tapi yang aneh tu, aku kok lempeng aja gitu, seolah-olah aku pengen ini smua terjadi. Aku ga ada yang sampe pengen nangis galau terus bikin status curhat. Atau bahkan sampe pengen ngujat dia. Aku buat di blog, karena pengen dokumentasi momen ini, buat renungan udah gede ntar.

Sebelum SST (Sahabat Sampe Tua) ini terbentuk, aku juga udah punya prasaan ga enak, karena seolah-olah kami jadi berkubu gitu dikampus, jadi sama kayak anak matematika yang lain. Trus juga agak sedikit trauma dengan kejadian sama desri dulu, yang kurang lebih begini juga ceritanya. Aku coba buang jauh-jauh negative thinking aku ni, karena aku dulu ngerasa nyambung sama rini. Sama-sama gila, cerewet, partner silly face, dan mungkin (karna aku ga ingat persis) yang buat aku jadi makin akrab karna dulu sempat nebeng di kos nya kalo ada waktu jeda ngampus, yang buat aku jadi jarang ke kos risma lagi (karna jarak kos rini lebih dekat ke kampus).

Sempat dulu rini pernah bilang, dia agak ngerasa ga enak karena ngeliat aku-risma-nindi agak merenggang. Padahal aku tu cuma ga mau aja keliatan kayak terlalu bergantung sama risma-nindi. Tapi endingnya, aku dan kalian berteman akrab, bahkan dulu kita + bella pernah sampe nginap di kos kau-imai, rin. Aku lupa ceritanya gimana akhirnya risma-nindi bisa akrab sama imai-rini. Pokoknya gitulah wkwk.

Ingat aku waktu malam tu. Kita teriak-teriak di kos kau, paling heboh sampe suara kedengaran diluar,

Tapi apa yang filing aku dulu liat kami udah ga kek dulu, udah ga sapaan kek dulu, yang biasanya pas pulang tu nyapa bilang ‘duluan ya rin / duluan ya mai / duluan ya dul / duluan ya fa’, buat sekarang ga mungkin bakal jadi agenda tiap hari. . . ..

(Tulisan ini sebenarnya tidak siap. Agar tidak menjadi sampah dalam draft, akhirnya pihak autor memutuskan untuk tetap memposting ini pada 20 Desember 2016)