C U When I C U , SST!

Pas baca chat yg difa kirim ke aku tadi, aku jadi bingung sendiri dengar keputusan aku yg sekarang. Aku cuma mikirnya aku gamau mentingin ego aku sendiri. Kalo emang orang itu ga mau berkawan sama aku karena ngerasa ga nyaman, ya mending ga usah terlalu berteman akrab. Tapi emang aku minta pisahnya baik-baik.

Kalo ditanya sedih atau ga, ya aku honestly sediiiihhh kali. Aku ngerasa temanku jadi berkurang. Apalagi pas baca chat rini ke difa, yang dia bilang ‘balek aja kayak dulu, risma puti nindi, terus dia imai abdul difa’, betul-betul aku sedih bacanya, walaupun aku yang bilang di grup :

Kalo emang dengan kita ga bekawan akrab bisa bikin kita ga ngerasa kayak orang ga kenal, aku mending kek gitu aja lagi. Gausah pake grup-grup ni. Ya kek bekawan biasa sama yang lain

Tapi yang aneh tu, aku kok lempeng aja gitu, seolah-olah aku pengen ini smua terjadi. Aku ga ada yang sampe pengen nangis galau terus bikin status curhat. Atau bahkan sampe pengen ngujat dia. Aku buat di blog, karena pengen dokumentasi momen ini, buat renungan udah gede ntar.

Sebelum SST (Sahabat Sampe Tua) ini terbentuk, aku juga udah punya prasaan ga enak, karena seolah-olah kami jadi berkubu gitu dikampus, jadi sama kayak anak matematika yang lain. Trus juga agak sedikit trauma dengan kejadian sama desri dulu, yang kurang lebih begini juga ceritanya. Aku coba buang jauh-jauh negative thinking aku ni, karena aku dulu ngerasa nyambung sama rini. Sama-sama gila, cerewet, partner silly face, dan mungkin (karna aku ga ingat persis) yang buat aku jadi makin akrab karna dulu sempat nebeng di kos nya kalo ada waktu jeda ngampus, yang buat aku jadi jarang ke kos risma lagi (karna jarak kos rini lebih dekat ke kampus).

Sempat dulu rini pernah bilang, dia agak ngerasa ga enak karena ngeliat aku-risma-nindi agak merenggang. Padahal aku tu cuma ga mau aja keliatan kayak terlalu bergantung sama risma-nindi. Tapi endingnya, aku dan kalian berteman akrab, bahkan dulu kita + bella pernah sampe nginap di kos kau-imai, rin. Aku lupa ceritanya gimana akhirnya risma-nindi bisa akrab sama imai-rini. Pokoknya gitulah wkwk.

Ingat aku waktu malam tu. Kita teriak-teriak di kos kau, paling heboh sampe suara kedengaran diluar,

Tapi apa yang filing aku dulu liat kami udah ga kek dulu, udah ga sapaan kek dulu, yang biasanya pas pulang tu nyapa bilang ‘duluan ya rin / duluan ya mai / duluan ya dul / duluan ya fa’, buat sekarang ga mungkin bakal jadi agenda tiap hari. . . ..

(Tulisan ini sebenarnya tidak siap. Agar tidak menjadi sampah dalam draft, akhirnya pihak autor memutuskan untuk tetap memposting ini pada 20 Desember 2016)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s