Semuanya Tergantung Hati

Jadi ceritanya ada kawan aku yang pengen minta tolong buat transfer duit. Gausah sebut nama deh, takutnya terkesan kayak ngumbarin masalah pribadi. Dia minta tolong transfer duit 100ribu ke rekening kakaknya yang ada di luar kota, karena kakaknya yang baru nikah belum makan seharian ini. Dia bilang dia ada duit cash, tapi ga bisa transfer karena bank tutup. Aku juga ada duit cash, dan uang aku ada juga di atm. Tapi bank tempat aku nabung itu lumayan jauh dari rumah, ada sekitar 7 km buat kesana aja.

Jujur sih, aku sebenarnya agak takut minjamin orang duit karena aku dapat pengalaman dari mama aku sendiri. Mamaku pernah kena tipu banyak dari temannya, diatas 10 juta yang jelas. Dan yang nipu itu teman main mama dari kecil!

Agak belagu emang, karena kan semua yang kita punya di dunia ni kan cuma titipan, cuma sementara aja, ga ada yang abadi. Apalagi kalo emang kita teman yang baik, harusnya ga cuma dalam suka aja, tapi dalam duka juga bisa bantuin, kalopun seandainya ga bisa nemanin. Dan ga selamanya posisi kita selalu diatas, bisa aja nanti berbalik. Allah udah atur rezeki orang sih intinya. Tapi berbekal dari pengalaman itulah yang bikin aku sama mama jadi rada-rada takut. Agak lebih hati-hati lagi sih. Ya istilahnya, jaga-jaga gitulah.

Kembali ke cerita.

Kebetulan mama lagi mau keluar pergi ke pasar kaget. Dengan memberanikan diri aku iseng-iseng nanyain mama, mau atau ga bantuin aku buat transfer duit itu. Lokasi atm bank tempat mama nyimpan duit ga jauh dari rumah aku, cuma sekitar 300 meter. Aku ga bilang nama orangnya siapa, aku cuma bilang ada teman yang mau minjam duit. Trus aku ceritain kronologinya gimana.

Pertamanya mama aku sempat kasih komen gitu setelah dengarin ceritanya. Kayak tanda-tanda ga mau kasih.

Intinya kutanya lagi, “Jadi gimana, mama tetap mau minjamin apa ga?”. Trus mama jawab, “Yaudah kasih aja, kalo ga bisa dibalikin ya anggap aja sedekah.”

Aku heran. Aku kaget. Kok bisa? Tapi alhamdulillah kali, karena jarang-jarang mood mama bagus kayak gini wkwk. Abis itu langsung deh aku chat temanku buat nanyain nomor rekening kakaknya.

Sebelum pergi ke pasar kaget dan transfer duit, aku nanya ke mama aku, “Kok mau mama ngasih? Padahal ini ni sama ceritanya kayak teman uti yang kemaren tapi ga mau mama ngasih. Gara-gara kebanyakan ya minjamnya sampai 500 ribu?”.

Trus mama cuma bilang, “Semuanya tergantung hati. Kalo hati emang ga niat emang ga bisa dipaksa.”.

Hm. Dasar mama. Mood-nya emang gampang kali berubah-ubah. Keras kepalanya juga ga bisa dikalahin. Tapi, intinya aku bersyukur karena aku bisa nolongin teman aku.

***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s