Dia Kesambet

Aku lucu sama sikapmu. Kamu tiba-tiba kirim pesan di instagramku. Kamu minta maaf. Katanya kamu sekarang rindu; rindu aku, rindu kita yang dulu, rindu semuanya . Katanya kamu pengen ngumpul lagi. Kamu pengen ngumpul pas menjelang terakhir semester 5 ni. Banyaklah pokoknya kata-katamu yang jujur aku tersanjung bacanya. Ya secara ga langsung, aku berpikir kamu itu bilang kalo kamu pengen kita kayak dulu lagi.

Tapi, pas aku mikir kayak gitu, kamu malah bilang ga mau balikan lagi, cuma kangen aja. Hm agak beda-beda tipis emang ya hehe. Kamu bilang malas aja kalo di kampus kayak ga  teguran gitu. Bukannya kita udah ada teguran ga sih di kampus? Jadi mau teguran yang kayak mana lagi maksudmu?

Mungkin karena udah hampir setahun kita sama-sama, jadi kalo ada ga teguran gitu kesannya kayak marah atau kesal. Ya kan kita juga udah ga ada hubungan apa-apa lagi. Kamu bukan siapa-siapa lagi dalam hidup aku yang sekarang, tapi aku ga bakal pernah lupa dengan apa yang dulu pernah kamu kasih ke aku. Biar gimanapun, kamu juga jadi bagian pemberi kebahagian dalam kehidupan 2 tahun pertama kuliahku, dan aku ga mungkin ga ngehargai itu semua.

Aku juga heran. Kenapa ya kok bisa jadi betul-betul kayak orang ga kenal gini. Aku dulu juga pernah ada di kondisi yang kayak gini juga, dan di kampus juga, tapi alhamdulillah aku masih ada kontakan sama dia, komunikasi kami alhamdulillah baik, biarpun ga terlalu intens. Dia ada kadang minta tolong aku gitu. Tapi kalo kamu? I also don’t know why. Heran aku, kok udah betul-betul berjarak gitu loh.

Yang juga buat lucu, di line kamu bilang kalo kita sah baikan. Udah lumayan lama gitu kita ada teguran  (biarpun ga sering), kenapa coba harus pake sah-sah gitu wkwk. Aku udah mau negur ya brarti aku emang udah biasa-biasa aja sama kamu.

Hm sudahlah. Aku jujur udah lupain semua kesedihan karena perbedaan kondisi kita yang sekarang. Karena aku juga trauma untuk berteman dekat sama kamu lagi, dan aku yakin kamu gitu juga sebaliknya. Kamu sangat extrovert, sedangkan aku introvert yang dibumbu extrovert.

So, biarpun kita udah beda haluan gini, dan bagaimanapun antara aku dan kamu, aku udah ga peduli lagi. Aku udah ga mau mikirin kali kenapa kamu begini kenapa kamu begitu. Mau sama siapapun kamu dekat sekarang, aku juga ga peduli. Aku betul-betul ga mau tau. Aku begini bukan karena benci, bukan karena dendam. Alhamdulillah aku gada punya rasa kayak gitu. Aku begini karena aku ngerasa urusanmu ga terlalu penting untuk aku urus. Cuma itu saja.

Aku harap, kamu tidak lagi mengeluarkan kata-kata puitis seperti yang  kamu kirimkan ke direct message instagramku. Sebenarnya ga puitis juga sih, tapi kok terkesan kayak pathetic gitu.

Aku tidak perlu kata-kata yang sengaja dirangkai seperti itu. Aku butuh kata-kata yang kamu ucapkan secara langsung tanpa harus memikirkan kata-kata yang bagus dan yang manis untuk diucapkan. Yang betul-betul apa adanya. Karena dari situ aku bisa menilai, kamu itu sebenarnya serius atau tidak mengucapkan kata rindu itu.

Maaf kalo aku ga bisa bilang langsung kalo aku sebenarnya kurang setuju kalo kamu minta maaf begitu lewat instagram. Aku cuma gamau memperpanjang masalah ga penting. Yang penting toh sekarang aku udah biasa-biasa aja sama kamu. Ga perlu dibahas lagi yang udah lewat.

Ah sudahlah, ini hanya curhatan sementara kok. Tak perlu dipikir panjang, tak perlu dibawa perasaan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s