Rindu Pipi (?)

Hari ini Pipi (nama panggilan adekku yang pertama) balik lagi ke Surabaya karena mau lanjutin urusan acara kampus dia, sekalian juga tanggal 6 Februari ini dia mulai ngampus perdana sebagai mahasiswa semester 2. Lucu aja sih rasanya, aku kok kek ngerasa sepi gitu rumah ni jadinya. Aku tu kek ngerasa ada yang hilang, ya bawaannya kangen gitu, nyeseklah pokoknya. Ga nyangka juga ni air mata aku malah keluar dikit-dikit hahaha.

Sekarang ini (jam 21.10 WIB) aku lagi ngetik di kamar dia; tempat dia biasa ‘bersemedi’ depan laptop sambil ngerjain segala gambar dia. Langsung kebayang dia yang kemaren-kemaren duduk disini. Duh kok sedih aku ya ngetik ini, betulan loh ini air mata tiba-tiba keluar sendiri dibarengin sama rasa nyesek. Alhamdulillah sih dia masih hidup, udah sampe di kos nya kata mama.

Dulu, pas kami pulang kampung dan jumpa sama sepupu-sepupu, banyak yang bilang :

Nanti pasti ada masanya kalian tu bakal rindu-rinduan, kangen-kangenan

Jujur ya, aku yang hampir tiap hari ada aja hal-hal sepele yang bisa buat kami debat gitu, menyangkal secara tegas dengan apa yang mereka bilang. Tapi ternyata…. akhirnya aku kemakan juga sama omongan mereka. Aku ternyata udah sampai di fase yang mereka bilang.

Dan sekarang aku mikir balek, kira-kira Pipi rindu aku juga ga ya?

Hahahaha. Ga nyangka juga aku bisa mikir kayak gini. Secara, aku ga mungkin bakal bisa ngomong langsung kek gini sama dia; blak-blakan bilang rindu sama dia, bilangin cepat baliklah, ya pokoknya ungkapin tentang hal-hal yang berbau isi hati. ITU IMPOSSIBLE SEKALI! Karena kami ini sama-sama tipe orang yang cuek, masa bodo, dan bahkan kami itu justru lebih banyak kelahinya ketimbang baik-baik sok manis gitu wkwkwk. Tapi sih ya, kalo kuliat, semenjak kami udah berjarak (dia di Surabaya dan aku di Pekanbaru), pertengkarannya udah agak memudar, walaupun kalo sekali kelahi tapi suara kami tetap yang nomor 1 terdengar satu komplek.

Aku pun juga agak heran sama diri aku sendiri, apa ini cuma efek karena kami udah 2 minggu serumah terus tiba-tiba dia ‘pergi’ jadi makanya aku kek ngerasa ada yang ‘hilang’ di rumah ni?

Wah iya. Udah 2 minggu aja ya ternyata. Rasanya baru aja kemaren aku jemput dia di bandara, nungguin dia di bandara abis pulang dari UAS MNB. Masih ingat juga tu, waktu itu aku sebenarnya agak excited gitu pas dia mau balek. Senanglah pokoknya ada yang ngeramein rumah hahaha.

(Ya Allah, betul nih, kok nambah nyesek ya. Ini ngetik hidung udah meler + mata berair + dada kek agak sesak gitu. Untung Mama lagi di kamar dan juga jarang tiba-tiba main sidak gitu ke kamar kami, so ga mungkin Mama bakal liat aku aneh begini)

Oke ya, aku lanjutin yang tadi.

Ya gitu deh. Aku mikir 2 minggu itu cukup lama untuk liburan yang katanya singkat. Tapi setelah dia balik lagi ke Surabaya, kok rasanya cepat kali:(

Sebenarnya sih, dia pun kalo dirumah juga ga terlalu banyak aktivitas di luar. Dia tetap kek biasa. Ngurung di kamarnya ngerjain desain macam-macam, mulai dari acara kampus sama acara bedah kampusnya dia di Pustaka Wilayah Soeman HS. Tapi gimana ya… duh. Susah bilangnya. Pasti ngerasa agak lain juga sih, wong kami udah hampir 17 tahun satu rumah, dan tiba-tiba kepisah gitu pasti juga rasanya kek ada yang kurang.

Nah, biarpun dia cuma bersemedi di kamarnya, setidaknya aku tetap ngerasa kalo rumah ini rame. Ada orangnya, dan aku juga punya kawan. Hmm apa mungkin bisa aja kali ya ini dampak karena rumah sekarang lagi hening, trus juga  ga ada chat siapa-siapa (dan emang lagi ga pengen chat siapa-siapa).

Lagian sih, kalopun dia dirumah, aku juga ga banyak cerita-cerita panjang-panjang gitu sama dia. Ya kami tetap ada juga momen kami sendiri dengan kesibukan kami sendiri. Cuma… ya gimana ya. Pokoknya, ada sesuatu yang kurang gitu lah rasanya.

Hm okelah. Sekian curahan hati malam ini. Minimal, udah ternetralisir perlahan.

Advertisements

Dua Belas IPA Tiga

2014-06-06 07.13.36 2.jpg

Hai kalian semua! Apa kabar kalian sekarang? Ga terasa ya udah 2,5 tahun kita semuanya pisah.Masih bentar sih, tapi tetap aja kok rasanya lama ya. Ga terasa juga momen waktu aku jadi anak baru di kelas kalian juga cepat kali lewatnya hahaha. Bahasa yang terlalu klasik.

Aku langsung ke intinya aja ya.

Sebelumnya, aku pengen ngucapin terimakasih sama Allah karena aku bisa nyasar di kelas kalian. Ga pernah kebayang sama aku kalo aku bakal dapat kelas yang hampir separoh isinya pada gila semua. Yang nyeplos apa adanya. Yang ga jaim. Yang suka becanda ga jelas tapi bikin ngakak terus. Pokoknya bahagialah aku jumpa kalian. Biarpun dulu aku pernah kayak sedikit gondok gitu sama kalian, alhamdulillah aku ga ada ingat itu sama sekali, bahkan penyebabnya pun aku juga lupa karena apa, cuma ingatan tentang perasaan itu aja yang membekas sama aku (by the way aku juga bingung ini gimana maksudnya lol). Makasih juga, karena jujur selama ga nyampe satu tahun aku sekelas sama kalian, aku ngerasa jadi orang yang paling cantik wkwkwk gatau ngapa.

Ya biarpun aku ga terlalu dekat ke kalian semua (cuma ke beberapa aja), tapi toh aku juga ga kurang komunikasi kan sama kalian yang cewek-cewek. Yang anak cowok mah aku bodo amat wkwk.

Kita semua pernah satu kelas. Biarpun di kelas itu kekompakkan kita sempat goyang, tapi perlu diingat kalo kita semua pernah sama-sama buat momen yang ga bakal kita lupain, biarpun momen sama-sama itu ga terlalu banyak. Mulai dari kelas kita yang jadi hot gossip di majelis guru, ada guru yang sampe ga ngambek masuk kelas kita, yang kelas kita dikatain bandel lah. Tapi tetap aja pas classmeeting suara kita yang paling heboh ya.

Jujur, aku penasaran dengan keadaan kalian semua. Gimana kuliah kalian, gimana kehidupan kalian yang sekarang, gimana juga dengan kepribadian kalian. Ih pokoknya aku sedih aja kok rasanya udah kayak jauh gitu dari kalian. Aku betul-betul ga nyangka juga ternyata kesibukan kuliah bikin kita jadi hilang komunikasi. Yang ada cuma komunikasi antar “kubu-kubu”, tapi ga ada komunikasi “satu kampung” alias satu kelas.

Bayangin ajalah, aku sampe segan gitu cuma buat komen hal-hal sepele di akun instagram kalian. Ada rasa kayak takut sok asik gitu. Ih padahal, dulu rasanya mau komen sampe ngehina bercanda gitu pun langsung main gas aja. Karena udah kebiasaan kan kiat di kelas tu suka becanda terus. Sekarang? komen aja harus pake mikir dulu! Duh. Kebayang ga tuh gimana rasanya jauhnya aku sama kalian???

Gila deh. Suer! Yang kek gini tuh rasanya kek satu kebodohan dan satu kesedihan juga buat aku. Bingung sendiri kenapa ya kok bisa segitunya aku ni. Kok bisa gitu loh, aku ngerasa kek orang ga kenal sama kalian. Parah ini namanya paraaaahhhhh!

Hmm kira-kira, sampe kapan ya aku bakal begini sama kalian? Pengen deh rasanya chat personal gitu ke kalian semua, cuma buat sekedar nanya kabar aja. Karena jujur aku pengeeeeennnn jumpa kalian, pengen dengar cerita kalian semua. Ya pokoknya kita ngobrol lah gitu. Kok sedih gini ya rasanya. Cuma pengen nyapa aja pake mikir-mikir dulu. LOL.

Yaudah deh. Semoga sesuatu yang jadi penghalang antara aku dan kalian ini bisa cepat-cepat hancur ya.

Amin ya Allah.

 

 

 

Bingung Cari Duit

Aku baru tersadar satu hal malam ini. Ternyata, susah kali yang namanya cari duit tu! Berawal dari postingan salah satu akun LINE official yang ngebahas tentang situs-situs freelance, aku iseng buat ikutan. Katanya, disana kita bisa dibayar. Disana kita harus mendeskripsikan tentang diri kita, apa-apa aja bidang atau keahlian yang kita bisa kerjakaan. Nah, disini kendalaku! Sedih kali sumpah:( Padahal ini ni bukan pula kerja betulan. Toh aku pengen ikutan ini cuma iseng aja karena libur yang masiiiihhh sangat lama (aku baru mulai ngampus lagi tanggal 20 Februari 2016). Kan lumayan tuh bisa nambah jajan daripada pergi kesana kemari ga jelas. Eh, tapi sekarang udah ga terlalu banyak sih yang ngajakin jalan-jalan gitu. Maklum, udah semester 6. Jadi mungkin udah pada sibuk buat nyusun skripsi.

Aku jadi kepikiran sekarang. Belum kerja beneran aja udah bingung mau nulis apa, bingung aku ini bisanya apa. Sebelum buka website itu, aku kira aku bisa ngandalin beberapa keahlian kecil-kecilan aku. Misalnya kayak masukin data di microsoft excel atau ngajarin matematika. Gatau ngapa tiba-tiba mental aku jadi ciut. Aku jadi ngerasa ga pede, ga yakin kalo aku bisa. Ga kebayang nanti kalo aku bikin CV buat ngelamar kerja, dan aku gatau mau nulis apaan di CV itu!

Malam ini, betul-betul bisa dibilang jadi satu malam perenungan diri buat aku. Selama ini, selama aku punya banyak waktu, aku tu ngapain aja? Padahal umur aku tahun ini udah mau jalan 20 tahun, tapi kenapalah aku masih ngerasa kalo skill yang aku punya tu ga berkembang-kembang?

Sebenarnya aku ini mau jadi apa sih?

Apa guna aku belajar rajin-rajin, nyalin catatan rapi-rapi, tapi untuk belajar di kehidupan yang sebenarnya aja aku ga bisa! Ya yang kayak aku alami malam ini tepatnya. Untuk mencoba hal-hal baru aja, aku sampe takut gini. Takut gagal. Takut ga sesuai. Takut ga diterima. Takut uang dari freelance online itu ga cair ke aku. Banyaklah ketakutannya. Dan yang lebih parah lagi, aku sampe harus mikir keras, AKU INI BISA APA.

Jadi, apa sebenarnya yang bisa aku andalin ya? Kok sedih betul pertanyaannya.

Kenapa aku bisa mikirin ini malam ini. Aduh gatau deh aku pusing.

Bocah Labil Bahas Pernikahan

Jadi ceritanya ada salah seorang temanku yang menunjukan sebuah postingan instagram. Postingan tersebut mengisahkan tentang seorang mahasiswi semester 6 (sebut saja P) yang menyukai seniornya yang kala itu mahasiswa semester 8 (kita misalkan S). P ingin menikahi S, saking ngebetnya, justru P lah yang menanyakan terlebih dahulu kepada S.

Modal P yang yakin bahwa S adalah calon imamnya yang terbaik, hanyalah karena S adalah pria yang berbakti kepada orangtuanya, suara ngajinya menyejukkan hati, dan sangat sopan santun. Inti ceritanya, saat awal menikah mereka belum mempunyai pendapatan apa-apa. Namun dengan bisnis yang mereka geluti dan perjuangkan bersama-sama, akhirnya uang 10 juta pun bukan menjadi uang yang sangat besar lagi buat mereka.

Berdasarkan cerita di atas, akhirnya muncullah perbincangan antara Aku dan Mama.

Aku     : Ma, ini seandainya aja ya. Demi Allah ni ga ada siapapun. Kalo misalnya nanti Uti

yang rupanya kayak gitu; Uti suka sama orang yang agamanya bagus kek gitu tapi

pendapatan belum ada, atau ada orang yang ngelamar uti dengan modal kek gitu,

mama setuju ga?

Mama  : Janganlah. Cari kerja dulu, minimal dia udah punya pendapatan

Aku     : Biarpun uangnya dikit? Biarpun misalnya dia punya bisnis tapi yang uangnya tu

kadang ga pasti gitu datangnya?

Mama  : Iya gapapa, yang penting dia ada usaha supaya bisa nafkah Uti

Aku     : Tapi, Ma, rejeki kan udah ada yang ngatur. Uti sebenarnya agak-agak ga yakin juga

sama ceritanya tu. Tapi kata teman Uti asli sih, Ma

Disini nih yang buat aku nge-jleb, dan buat aku jadi berpikir-pikir lagi. Kurang lebih Mama bilang :

“Ti, hidup ni harus realistis dikit. Jangan cuma modal cinta aja. Kalo cuma modal cinta aja, ga akan bertahan lama pernikahan tu do. Nanti ada aja tu kelahi dikit gara-gara uang gada”

Biarpun sebenarnya aku kurang meyakini dengan keaslian cerita posting-an tadi, tapi tetap aja aku yakin kalo Allah itu Maha Kuasa, ga ada yang ga mungkin di dunia ini kalo Allah udah bilang ‘kun fayakun’. Jadi, aku sebenarnya kurang setuju juga sama pemikiran Mama aku ni. Dan aku yakin, kalo pun aku tanyain ke Papa, pasti kurang lebih begini juga jawabannya. Sedangkan aku nanya ke orang yang punya prinsip hidup yang sama dengan aku aja, jawabannya begini. Apalagi dengan orang yang jauh berbeda prinsipnya dengan aku, sudah bisa dipastikan bahwa jawabannya akan berbeda jauh lagi.

Jujur aja ni ya. Aku tuh heran sama diri aku yang sekarang. Kenapa sih kok terlalu tertarik untuk bahas tentang pernikahan? Semakin sering dibahas, ntah kenapa aku juga ngerasa kek pengen cepat-cepat nikah gitu, karena banyak cerita-cerita tentang pernikahan yang aku baca tu, hampir semuanya si istri itu dapatin suami yang betul-betul idaman semua cewek kali; yang sabar, yang nurut kata istri. Dan aku termasuk diantara cewek-cewek yang baper dengan cerita yang seperti ini. Dan karena ini juga, aku jadi sadar kalo niat belajar aku jadi kurang, apa-apa bawaannya malas, apa-apa pengennya nyantai. Ih pokoknya rasa pengen ada yang ngertiin ajaaaa gitu. Egois kan ya?

Secara ga langsung, aku jadi kepengen juga kayak gitu. Nah, brarti kan kebelet nikah dong ini namanya?

Kenapa aku ngerasa kayak jomblo akut ya sekarang. Padahal ini mau UAS, dan aku malah mikir yang ga penting-penting. Tapi emang gitu. Dan ini masih berlanjut biarpun aku lagi ga halangan, kayak sekarang.

Aku sedih. Sedih kali. Padahal di umur aku yang udah hampir 20 tahun ini, aku ngerasa aku tu belum ada perkembangan apa-apa. Aku ngerasa kurang punya banyak pengalaman hidup. Kurang banyak hal-hal diluar zona nyaman aku yang bisa aku coba. Nah anehnya malah mikir pengen cepat-cepat punya cowo. APA GA GILA INI NAMANYA?

Yang lebih menyedihkan lagi, semakin aku ingat ini, semakin terasa aku tu kek sedikit menjauh dari Allah. Kalo ngaji bawaanya pengen cepat-cepat, zikir siap solat gitu juga. Trus kalo doa sama Allah tu rasanya gamau yang panjang-panjang, maunya cepat siap solat aja. Pas solat tahajud sama duha gitu juga. Ga fokus. Pas lagi solatpun juga gamau lagi baca ayat panjang-panjang, gamau lagi gerakannya lambat-lambat.

Astaghfirullah… naudzubillah min dzaliq.

Betul-betul perubahan yang sangat amat menyedihkan buat aku.

Aku kalo nyemangatin orang paling juara, nomor satu, paling gampang buat nyuruh orang supaya makin dekat sama Allah. Tapi aku sendiri malah susah buat bilangin diri aku sendiri.

Yang jelas, yang hari ini aku rasain sekarang tu, aku merasa kalo diri aku ni PEMALAS. Iya, aku udah mulai jenuh dengan rutinitas perkuliahanku. Aku udah mulai jumpa titik penat di tempat yang sebenarnya bukan passion aku. Toh aku dulu ambil matematika cuma karena modal aku suka matematika aja, dan itu adalah salah satu jurusan yang nyambung dengan jurusan IPA.

Ah sudahlahhhh. Aku benci bahas beginian jadinya 😦