Bocah Labil Bahas Pernikahan

Jadi ceritanya ada salah seorang temanku yang menunjukan sebuah postingan instagram. Postingan tersebut mengisahkan tentang seorang mahasiswi semester 6 (sebut saja P) yang menyukai seniornya yang kala itu mahasiswa semester 8 (kita misalkan S). P ingin menikahi S, saking ngebetnya, justru P lah yang menanyakan terlebih dahulu kepada S.

Modal P yang yakin bahwa S adalah calon imamnya yang terbaik, hanyalah karena S adalah pria yang berbakti kepada orangtuanya, suara ngajinya menyejukkan hati, dan sangat sopan santun. Inti ceritanya, saat awal menikah mereka belum mempunyai pendapatan apa-apa. Namun dengan bisnis yang mereka geluti dan perjuangkan bersama-sama, akhirnya uang 10 juta pun bukan menjadi uang yang sangat besar lagi buat mereka.

Berdasarkan cerita di atas, akhirnya muncullah perbincangan antara Aku dan Mama.

Aku     : Ma, ini seandainya aja ya. Demi Allah ni ga ada siapapun. Kalo misalnya nanti Uti

yang rupanya kayak gitu; Uti suka sama orang yang agamanya bagus kek gitu tapi

pendapatan belum ada, atau ada orang yang ngelamar uti dengan modal kek gitu,

mama setuju ga?

Mama  : Janganlah. Cari kerja dulu, minimal dia udah punya pendapatan

Aku     : Biarpun uangnya dikit? Biarpun misalnya dia punya bisnis tapi yang uangnya tu

kadang ga pasti gitu datangnya?

Mama  : Iya gapapa, yang penting dia ada usaha supaya bisa nafkah Uti

Aku     : Tapi, Ma, rejeki kan udah ada yang ngatur. Uti sebenarnya agak-agak ga yakin juga

sama ceritanya tu. Tapi kata teman Uti asli sih, Ma

Disini nih yang buat aku nge-jleb, dan buat aku jadi berpikir-pikir lagi. Kurang lebih Mama bilang :

“Ti, hidup ni harus realistis dikit. Jangan cuma modal cinta aja. Kalo cuma modal cinta aja, ga akan bertahan lama pernikahan tu do. Nanti ada aja tu kelahi dikit gara-gara uang gada”

Biarpun sebenarnya aku kurang meyakini dengan keaslian cerita posting-an tadi, tapi tetap aja aku yakin kalo Allah itu Maha Kuasa, ga ada yang ga mungkin di dunia ini kalo Allah udah bilang ‘kun fayakun’. Jadi, aku sebenarnya kurang setuju juga sama pemikiran Mama aku ni. Dan aku yakin, kalo pun aku tanyain ke Papa, pasti kurang lebih begini juga jawabannya. Sedangkan aku nanya ke orang yang punya prinsip hidup yang sama dengan aku aja, jawabannya begini. Apalagi dengan orang yang jauh berbeda prinsipnya dengan aku, sudah bisa dipastikan bahwa jawabannya akan berbeda jauh lagi.

Jujur aja ni ya. Aku tuh heran sama diri aku yang sekarang. Kenapa sih kok terlalu tertarik untuk bahas tentang pernikahan? Semakin sering dibahas, ntah kenapa aku juga ngerasa kek pengen cepat-cepat nikah gitu, karena banyak cerita-cerita tentang pernikahan yang aku baca tu, hampir semuanya si istri itu dapatin suami yang betul-betul idaman semua cewek kali; yang sabar, yang nurut kata istri. Dan aku termasuk diantara cewek-cewek yang baper dengan cerita yang seperti ini. Dan karena ini juga, aku jadi sadar kalo niat belajar aku jadi kurang, apa-apa bawaannya malas, apa-apa pengennya nyantai. Ih pokoknya rasa pengen ada yang ngertiin ajaaaa gitu. Egois kan ya?

Secara ga langsung, aku jadi kepengen juga kayak gitu. Nah, brarti kan kebelet nikah dong ini namanya?

Kenapa aku ngerasa kayak jomblo akut ya sekarang. Padahal ini mau UAS, dan aku malah mikir yang ga penting-penting. Tapi emang gitu. Dan ini masih berlanjut biarpun aku lagi ga halangan, kayak sekarang.

Aku sedih. Sedih kali. Padahal di umur aku yang udah hampir 20 tahun ini, aku ngerasa aku tu belum ada perkembangan apa-apa. Aku ngerasa kurang punya banyak pengalaman hidup. Kurang banyak hal-hal diluar zona nyaman aku yang bisa aku coba. Nah anehnya malah mikir pengen cepat-cepat punya cowo. APA GA GILA INI NAMANYA?

Yang lebih menyedihkan lagi, semakin aku ingat ini, semakin terasa aku tu kek sedikit menjauh dari Allah. Kalo ngaji bawaanya pengen cepat-cepat, zikir siap solat gitu juga. Trus kalo doa sama Allah tu rasanya gamau yang panjang-panjang, maunya cepat siap solat aja. Pas solat tahajud sama duha gitu juga. Ga fokus. Pas lagi solatpun juga gamau lagi baca ayat panjang-panjang, gamau lagi gerakannya lambat-lambat.

Astaghfirullah… naudzubillah min dzaliq.

Betul-betul perubahan yang sangat amat menyedihkan buat aku.

Aku kalo nyemangatin orang paling juara, nomor satu, paling gampang buat nyuruh orang supaya makin dekat sama Allah. Tapi aku sendiri malah susah buat bilangin diri aku sendiri.

Yang jelas, yang hari ini aku rasain sekarang tu, aku merasa kalo diri aku ni PEMALAS. Iya, aku udah mulai jenuh dengan rutinitas perkuliahanku. Aku udah mulai jumpa titik penat di tempat yang sebenarnya bukan passion aku. Toh aku dulu ambil matematika cuma karena modal aku suka matematika aja, dan itu adalah salah satu jurusan yang nyambung dengan jurusan IPA.

Ah sudahlahhhh. Aku benci bahas beginian jadinya 😦

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s