Dua Belas IPA Tiga

2014-06-06 07.13.36 2.jpg

Hai kalian semua! Apa kabar kalian sekarang? Ga terasa ya udah 2,5 tahun kita semuanya pisah.Masih bentar sih, tapi tetap aja kok rasanya lama ya. Ga terasa juga momen waktu aku jadi anak baru di kelas kalian juga cepat kali lewatnya hahaha. Bahasa yang terlalu klasik.

Aku langsung ke intinya aja ya.

Sebelumnya, aku pengen ngucapin terimakasih sama Allah karena aku bisa nyasar di kelas kalian. Ga pernah kebayang sama aku kalo aku bakal dapat kelas yang hampir separoh isinya pada gila semua. Yang nyeplos apa adanya. Yang ga jaim. Yang suka becanda ga jelas tapi bikin ngakak terus. Pokoknya bahagialah aku jumpa kalian. Biarpun dulu aku pernah kayak sedikit gondok gitu sama kalian, alhamdulillah aku ga ada ingat itu sama sekali, bahkan penyebabnya pun aku juga lupa karena apa, cuma ingatan tentang perasaan itu aja yang membekas sama aku (by the way aku juga bingung ini gimana maksudnya lol). Makasih juga, karena jujur selama ga nyampe satu tahun aku sekelas sama kalian, aku ngerasa jadi orang yang paling cantik wkwkwk gatau ngapa.

Ya biarpun aku ga terlalu dekat ke kalian semua (cuma ke beberapa aja), tapi toh aku juga ga kurang komunikasi kan sama kalian yang cewek-cewek. Yang anak cowok mah aku bodo amat wkwk.

Kita semua pernah satu kelas. Biarpun di kelas itu kekompakkan kita sempat goyang, tapi perlu diingat kalo kita semua pernah sama-sama buat momen yang ga bakal kita lupain, biarpun momen sama-sama itu ga terlalu banyak. Mulai dari kelas kita yang jadi hot gossip di majelis guru, ada guru yang sampe ga ngambek masuk kelas kita, yang kelas kita dikatain bandel lah. Tapi tetap aja pas classmeeting suara kita yang paling heboh ya.

Jujur, aku penasaran dengan keadaan kalian semua. Gimana kuliah kalian, gimana kehidupan kalian yang sekarang, gimana juga dengan kepribadian kalian. Ih pokoknya aku sedih aja kok rasanya udah kayak jauh gitu dari kalian. Aku betul-betul ga nyangka juga ternyata kesibukan kuliah bikin kita jadi hilang komunikasi. Yang ada cuma komunikasi antar “kubu-kubu”, tapi ga ada komunikasi “satu kampung” alias satu kelas.

Bayangin ajalah, aku sampe segan gitu cuma buat komen hal-hal sepele di akun instagram kalian. Ada rasa kayak takut sok asik gitu. Ih padahal, dulu rasanya mau komen sampe ngehina bercanda gitu pun langsung main gas aja. Karena udah kebiasaan kan kiat di kelas tu suka becanda terus. Sekarang? komen aja harus pake mikir dulu! Duh. Kebayang ga tuh gimana rasanya jauhnya aku sama kalian???

Gila deh. Suer! Yang kek gini tuh rasanya kek satu kebodohan dan satu kesedihan juga buat aku. Bingung sendiri kenapa ya kok bisa segitunya aku ni. Kok bisa gitu loh, aku ngerasa kek orang ga kenal sama kalian. Parah ini namanya paraaaahhhhh!

Hmm kira-kira, sampe kapan ya aku bakal begini sama kalian? Pengen deh rasanya chat personal gitu ke kalian semua, cuma buat sekedar nanya kabar aja. Karena jujur aku pengeeeeennnn jumpa kalian, pengen dengar cerita kalian semua. Ya pokoknya kita ngobrol lah gitu. Kok sedih gini ya rasanya. Cuma pengen nyapa aja pake mikir-mikir dulu. LOL.

Yaudah deh. Semoga sesuatu yang jadi penghalang antara aku dan kalian ini bisa cepat-cepat hancur ya.

Amin ya Allah.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s