Dibuang Sayang

Waktu urusan KRS (Kartu Rencan Studi) udah selesai sama pak Natsir, dosen pembimbing akademikku di kampus, aku nelpon Mama sebentar buat nanyain mau dibawain makanan atau ga. Eh rupanya malah nyolot. Kalo udah begini, berarti Mama lagi ga mood.

Sepanjang perjalanan pulang, aku langsung kepikiran sama 4 ekor anak kucingku di rumah. Aku udah negative thinking aja sama Mama. Aku mikir kalo Mama udah buang mereka semua. Karena sebelum aku berangkat tadi, Mama udah ngancam buat buang mereka semua daripada dipelihara tapi ga bisa ngasih mereka makan.

Karena perjalanan pulang cukup lama, aku perlahan juga nyiapin mental buat nerima keadaan kalo nanti mereka ga nyambut aku dirumah. Biasanya, kalo aku baru sampai rumah, mereka berempat bakal lari-lari ke arah aku sambil ngeong-ngeong sekencangnya. Ada sedikit perasaan sedih juga bakal ga dapat momen itu lagi nantinya, karena jujur mereka itu imuuuuuttttt kali kalo udah kayak gitu. Jahat betul aku ya, mereka padahal minta makan tapi aku anggap itu imut. Udah kayak psikopat aja; bahagia liat orang sedih (?)

Setelah aku udah selesai mikirin mereka selama di jalan, ga terasa aja aku udah hampir sampai rumah.

Ketika motor aku berhenti depan rumah, ternyata apa yang aku takutkan sebelum bergegas pulang tadi malah kejadian. Aku agak kaget sekaligus deg-degan…

MEREKA BEREMPAT GA ADA NYAMPERIN AKU PAS DATANG!!

Aku jadi teringat kejadian sekitar 7 atau 8 tahun yang lalu. Waktu itu aku kelas 8, tapi lupa semester berapa. Aku nangis waktu Mama ngebuang 4 ekor anak kucingku yang dulu di depan gang buat masuk Pasar Dupa. Aku tekanin sekali lagi; DEPAN GANG, bukan di dalam pasarnya. Aku juga jadi saksi mata dalam kejadian tak berperikemanusiaan ini, karena waktu itu Mama juga sekalian ngantarin aku les. Karena aku udah telat, jadi Mama ga sempat antar mereka sampai dalam, makanya cuma ngantarin sampe depan gang. Sukseslah waktu itu Mama ngebuat aku nangis dari mereka berempat diturunin dari mobil sampai aku datang les ke GO. Apalagi ngeliat muka melas mereka dulu… ah sedih kali lah pokoknya waktu itu.

Dan sekarang, saat momen itu terulang lagi,  Alhamdulillah aku ga nangis. Aku mencoba tegar, sabar, dan ikhlas menerima semuanya.

Sebelum naikkin motor ke teras, aku celingak-celinguk nyariin mereka dulu di ‘tempat nongkrong’ mereka biasa. Dibawah mobil ga ada, di rak sepatu ga ada, di teras kecil depan kamar dan di taman pun juga ga ada.

Wah, berarti emang udah dibuang nih kayaknya. Kataku dalam hati.

Abis itu aku kunci pintu pagar. Masih juga ga ada tanda-tanda mereka datang. Biarpun udah mikir kalo mereka udah dibuang, tapi aku masih ada narok harapan kalo mereka itu sebenarnya masih ada, cuma pergi jalan-jalan main sebentar.

Setelah pintu rumah dibuka sama Mama, tetap aja ga ada suara mereka menyambut kedatangan aku. Akhirnya aku (A) langsung nanya ke Mama (M) :
A  : Jadi juga Mama buang kucing tu ya? Udah sepi depan rumah tu.
(Waktu nanya ini, aku ngerasa mata aku kayak pedih gitu, tapi ga ngerasa pengen nangis.)
M : Itu ha baru siap makan kucing tu berempat tadi, dah habis nasinya.
A  : Loh, jadi ga jadi do Mama buang kucing tu?! Ngapa gitu?
(Serius deh. Aku besyukur dengarnya. Alhamdulillah mereka ga jadi dibuang.)
M : Iya, dengarin ceritanya ya. Lawak ceritanya

Begini ceritanya. . .

Waktu Mama mau jemput Dinda di sekolah tadi, sebenarnya mama udah masukkin mereka berempat ke dalam mobil. Mereka ditarok di bangku tengah Hebatnya, mereka ga lasak sampai duduk di tempat kaki. Mereka bisa adem gitu duduk di bangku tengah. Jadi, waktu Mama duduk di bangku supir, Mama noleh bentar ke belakang ngeliatin mereka berempat yang duduk manis berjejer di belakang.

Kata Mama, muka mereka berempat melaaassss gitu. Kayak muka ga bersalah. Jadinya Mama langsung iba gitu ngeliatnya, ga tega, sampai ngerasa bersalah gitu hahaha. Mama langusung instropeksi diri.

Terus Mama bilang sama dirinya sendiri :

Ya Allah kok sebegininyalah aku cuma buat ngelakin ngasih mereka ikan. Apalah salah mereka. Manatau disini pula diujinya. Sama mereka aja ga bisa aku kasih makan, gimana pula sama manusia nanti

Hahahhaa. Aku langsung ketawa dengar ceritanya, sampai akhirnya air mataku netes. Lucu aja menurutku. Mama pun juga sama kayak aku, sampai harus ngelepas kacamatanya. Kami berdua langsung sama-sama terharu sendiri sambil ketawa. Cuma gara-gara muka innocent mereka, Mama mutusin buat nurunin mereka dari mobil. Akhirnya ga jadi mereka dibuang.

Abis pulang dari jemput Dinda di sekolah, Mama beli ikan lele yang udah mati di warung. Pas sampai rumah, ikannya langsung direbus, baru setelah itu dicampur sama nasi. Dan itulah makanan yang mereka udah habiskan waktu aku sampai dirumah tadi. Alhamdulillah, masih jodoh sama mereka berempat

Yang lucunya, beberapa jam setelah kejadian itu, Papa ngirim pesan Whatsapp ke Mama sambil ngirimin meme kucing.

(Potonya nanti menyusul yaaa karena belum dipindahin ke laptop hehe)

Isinya sama persis dengan yang dialami 4 anak kucingku ini. Padahal, Mama ga ada cerita apa-apa soal rencana mama ngebuang kucing. Ntahlah, mungkin emang udah ditakdirin Allah kalo kami harus punya cerita kayak gini.

Karena masih penasaran mereka dimana, akhirnya aku coba pancing manggil mereka. Mereka tetap belum datang. Ga lama setelah itu, ada kedengaran suaranya 1 ekor. Terus aku coba panggil lagi, tapi suaranya makin mengecil.

Waktu aku buka pintu, aku cek ke bawah mobil.

Alhamdulillah, mereka lagi nyusu sama Cemong, induknya 🙂

 

Advertisements

Pernah Suka Doi

Benci aku sama doi. Kenapa dulu bisa punya perasaan sama si doi. Kenapa dulu bisa suka sama si doi. Kenapa harus dia cowok pertama yang aku anggap keren. Kenapa harus doi yang bisa buat aku berpikir kalo doi yang bakal jadi teman hidup aku nanti.

Kok bisa sih ti… kok bisa?

Ngobrol ngebahas sesuatu aja  ga pernah, chat juga jarang. Kenal aja ga, cuma sekedar tahu. Pergaulan kami juga beda, doi anak famous sedangkan aku anak kutu buku yang terlalu fokus buat ngejar nilai (dulu). Aku udah sadar juga dari dulu kalo aku dengan doi itu ibarat cinderella suka sama pangeran. Bedanya, keduanya sama-sama punya rasa suka, kalo di ceritaku ini, yang punya rasa suka cuma aku seorang.

Ntahlah. Aku agak kesal juga sama doi. Kenapa cuma sama anak SD aja doi yang sebegitu sombongnya? Ga pernah dengar doi ngobrol atau apalah gitu di grup SD. Jangankan temanku yang cewe, bahkan yang cowok pun juga mengakui kalo dia itu emang sedikit sombong. Ga banyak omong.

Yang buat aku berani bilang kayak gini, karena ada salah satu teman kampusku (alias penggemarku) yang juga teman SMP-nya dia, bilang kalo doi ga terlalu yang kayak anak gaul gitu. Tapi entahlah, aku udah ga peduli. Aku sebenarnya ga yakin kalo teman kampusku ini dekat sama doi hahaha, tapi yasudahlah kalo dia bilang gitu. Itu ga ada pengaruhnya juga sama aku (karena ga bakal bisa juga ngerubah keadaan dan personality si doi).

Waktu SMA, ada cowok di kelasku yang pernah kayak sok asik gitu sama aku. Padahal itu baru beberapa minggu aku jadi siswi disana, tapi udah banyak aja dia cerita sama aku. Yang dia tiba-tiba sms aku lah nanyain mudik apa ga. Is, ya gelilah aku. Alay kek gitu-_- Dan dengan dia juga, aku pernah bilang ke dia kalo aku suka sama seseorang dari SD, tapi aku ga bilangin kalo orang itu doi karena bakal habislah riwayatku (catatan : doi berbeda dengan dia). Begitulah kurang lebih perumpamaannya.

Yap. Doi itu anak basket, dan dia juga anak basket. Apalagi mereka berdua itu tipe orang yang sosialisasinya lumayan bagus. Aku takut kalo mereka berdua itu ternyata sama-sama kenal (atau minimal kalopun ga kenal, dia tau si doi itu yang mana), dan si doi bakal dikasih tahu soal perasaan aku. Ya Allah sumpah maluuuu jangan sampaiii:(

Aku nyesal pernah bilang rasa suka aku sama mantan teman dekatku di kampus, yang juga teman SMA-nya doi. Kalo seandainya dia ga tahu dengan doi, aku ga terlalu nyesal sih.

Hm gimana ya jelasinnya. Rasa suka itu menurutku bagian dari privasi juga. Jadi ga boleh sembarang orang yang tahu. Jadi pelajaran kali buat aku, buat ga gampang cerita tentang perasaan sendiri ke orang-orang, apalagi sama orang yang baru dikenal. Mudahan aja deh, dia ga bocor mulutnya. Amin ya Allah.

Kalo dipikirin hari ini, aku pun juga ga terlalu ingat persis gimana awalnya aku bisa suka gitu sama doi. Yang jelas doi itu rapi, pintar, rame, dan lumayan bersih juga. Temanku yang cewe di SD pun juga ada yang suka sama doi, bahkan sampai salah tingkah gitu kalo digodain dikit tentang doi. Alhamdulillah aku ga kayak gitu wkwk.

Waktu SMP, aku naik mobil AJ (Antar-Jemput). Aku ingat, tante supir AJ ini kebetulan lewat di parkiran motor sekolahnya doi, dan disana aku liat doi baru keluar dari sana. Waktu itu aku langsung kayak orang terkejut gitu, ngerasa kayak ‘ih udah lama ga jumpa, kek gitu dia rupanya sekarang’. Teman-teman dekat SD-ku bilang dia itu jelek karena giginya tongos. Makin berbehel malah makin manyun mulutnya, kata mereka. Ah, tapi menurut aku gada pengaruhnya itu. Dia tetap aja kece kalo dilihat. Dan aku yakin, orang yang ga kenal dia pun bakal sependapat sama aku.

Oh iya. Hampir aja kelupaan ceritain yang ini. Waktu SMA juga, aku pernah kebelet kali mau nge-chat doi. Lupa waktu itu gara-gara apa, yang jelas sangat amat mau kali lah pokoknya. Karena aku ngerasa canggung sama doi, akhirnya aku kayak pura-pura salah chat gitu hahaha. Dan alhamdulillah, responnya cepat! Ya Allah, waktu itu girangnya bukan mainnnn pas nerima chat dari doi, senang kalilah pokoknya. Sampai-sampai waktu itu aku lari-lari mondar-mandir gitu dalam rumah hahaha.

Dan sekarang doi lagi ngelanjutin studi di salah satu sekolah kedinasan di pulau Jawa. Perlahan, aku jadi makin ngerasa sedikit ilfil sama doi. Mulai dari pakaian sekolah dinasnya yang dipakai pas-pasan badan. Terus doi pernah pasang poto cuma pake boxer di pinggir pantai gitu buat jadi poto background home LINE-nya.

Ada aja pokoknya yang perlahan ngebuat aku berniat untuk betul-betul hapusin rasa suka ke doi.

Aku juga makin sadar :

Buat apa sih nyimpan sesuatu yang jelas-jelas ga ada kepastian kapan yang disimpan itu bakal dipake. Nyemak aja jadinya, alias perusak. Jangankan nunggu kepastian, peluangnya aja ga ada sama sekali! Jadi, serasa kayak ngerjain sesuatu ga guna kan?

Aku ga mau lagi ngebahas tentang perasaan suka aku ini. Malu aja rasanya, ini udah jadi bagian dari aib menurut aku. Saking malunya, ntah kenapa kalo jumpa sama doi pun aku ga mau. Bersyukur malah kalo ga jumpa. Padahal dulu, pas masih suka dulu, pengeeeennn gitu rasanya bisa jumpa terus ngobrol lama sama doi, ga ada rasa nervous sedikit pun. Kalo sekarang? Udah kebalikan! Hahaha aneh.

Kalo sekarang ditanya masih suka atau ga sama doi, aku bingung jelasinnya gimana. Betul-betul ngebet pengen sama dia gitu ya ga. Kalo seandainya tiba-tiba dia datang buat ngelamar, jujur aku senang sih sebenarnya hahaha. Artinya, perasaan aku yang dulu terbalaskan.

Tapiii, ada satu pemikiran yang baru-baru ini datang di kepala aku. Kalo seandainya emang ada kejadian seperti itu, aku bakal nanya sama dia : itu kerjaannya ada dinas luar atau ga? Karena aku ga mau punya suami yang kerja dinas luar kota sampe berhari-hari. Aku ga suka LDR.

Apa lagi ya? Kayaknya itu ajalah dulu tulisan aku tentang doi.

Soalnya ga kepikiran lagi mau nulis apa xixixi…

Baca Al-Qur’an itu Obat Hati

Assalamu’alaikum wr. wb.

Malam ini aku ngerasain rindu yang luar biasa sama seseorang. Bisa dibilang hampir tiap hari semenjak libur kayak gini (nahan rindu tanpa ada pelampiasan). Aku ga ada curhat ke siapapun, termasuk Allah juga. Aku nyebutnya ‘rindu yang luar biasa’, karena waktu lagi doa siap shalat isya tadi, aku tiba-tiba netesin air mata waktu baru mau mulai cerita ke Allah. Refleks, ga ada dibuat-buat kayak ala-ala sinetron Makna Kehidupan  yang mereka nangis-nangis gitu kalo doa.

By the way, harus aku akui semenjak libur iman aku emang sedikit down. Shalat aku kadang ga on time, kadang ga ngaji kalo siap shalat. Pola hidup dan makan aku kurang teratur. Aku lebih banyak tidur daripada jadi manusia yang produktif (atau minimal ngelakuin hal baru yang belum tentu bisa aku coba kalo lagi kuliah). Pokoknya hancur kali deh rasanya libur aku in (dan ga terasa udah h-11 aja aku bakal ngampus lagi). Sampai akhirnya malam ini aku mulai sedikit ngerasa tenang, ngerasa kayak udah dapat pencerahan gitu hahaha.

Oke, balik ke cerita.

Aku akhirnya buka cerita sama Allah, karena emang ga tahan aja rasanya buat mendam terus.

Aku bingung, sebenarnya rindu aku ini cuma karena kesepian (karena semenjak libur semester 5 ini jarang ketemu orang ramai) atau karena rasa sakit nahan penghalang yang ngebuat aku ga boleh buat ngerasain rindu ini?

Betul-betul bingung. Padahal aku ga pantas buat mikirin seseorang untuk sekarang ini. Masih ada hal-hal lain yang lebih penting dan lebih menyenangkan yang bisa aku pikirin dan (mungkin) aku kerjain. Misalnya gimana caranya biar bisa punya duit sendiri, lebih perdalam isi Al-Qur’an dan cari-cari referensi hadist untuk kehidupan aku, gimana caranya ngontrol diri supaya bisa jadi wanita muslimah, atau gimana caranya bantu adikku Dinda supaya dia bisa hapal bacaan shalat.

Setelah aku mikir rindu kayak gitu, aku langsung alihin, berasumsi kalo ini termasuk bagian kerjaannya setan. Tapi, yang bikin kesal, rindu itu emang selalu datang hampir tiap hari. Bisa dihitung jari deh kayaknya selama libur ini cuma beberapa kali aja ga ada yang namanya rindu.

Dan disini aku ngerasa  m e n d e r i t a !

Yap. Menderita karena ga bisa bilang langsung ke orangnya. Menderita karena ga mau ngelampiasin kemanapun supaya orang ga tahu betapa menyedihkannya aku. Toh kalaupun aku bilang, aku takut salah sasaran. Dan aku juga takut mungkin itu cuma perasaan sesaat, alias nafsu belaka karena dampak liburanku yang berantakan huhu 😦

Jadi, buat netralin perasaan aku yang kacau balau, aku baca Al-Qur’an agak banyak dari standar yang udah aku buat. Standarnya, siap solat itu aku baca 1,5 halaman. Tapi ga tau kenapa, aku ga mau cuma segitu aja. Hati aku tu bilang pengeeeeennn lama gitu bacanya, kalo perlu sampe ngantuk gitu. Jadi aku terusin deh, sampai akhirnya jadi 4 lembar. Dan itupun sebenarnya belum puas juga, masih mau nambah. Tapi aku coba berhenti dulu, terus baca artinya juga. Eh, pas selesai baca artinya, udah puas gitu rasanya sampai 4 lembar wkwk.

Sekedar info, aku pernah baca di sebuah buku kalo ternyata Al-Qur’an itu adalah zikir yang paling baik buat dibaca dan juga merupakan pengobat hati yang mujarab (jika Allah meridhai). Seperti yang kita tahu, sebagai umat Islam emang diharuskan untuk selalu ingat Allah kapanpun dan dimanapun, dan zikir menjadi salah satu perantaranya.

Dan ternyata buku itu berkata benar! Alhamdulillah, berkat kehendak Allah, aku ngerasa lumayan legaan. Aku ngerasa seolah-olah rindu tadi cuma iseng aja. Aku bisa ngelupain perihnya rindu yang aku rasain tadi. Bukan karena curhat sama orang, bukan karena kepedulian seseorang dengan kesedihan aku, dan bukan karena aku lampiasin lewat sosial media. Tapi karena aku BACA AL-QUR’AN!

WOW! Keren ga tuh? Aku ga bohong, dan niat aku tadi alhamdulillah bukan nguji perkataan buku itu. Niat aku cuma pengen buat balikin lagi kebiasaan aku sebelum liburan, yakni baca Al-Qur’an tiap selesai shalat.

Hahahaha. Pokoknya bersyukur kali dah malam ni. Berarti, tandanya Allah emang rindu aku yang dulu. Kalo Allah rindu aku yang dulu, artinya pintu tobat buat aku masih dibuka sama Allah.

Terharu jadinya. Kurang sayang apalagi Allah sama aku? Udah sempat aku sedikit menjauh kemaren ini, tapi tetap aja dimaafin. Masih dikasih kesempatan. Alhamdulillah aku punya Allah yang jadi Tuhan aku. Alhamdulillah masih bisa ngerasain kalo Allah rindu aku. Alhamdulillah bisa ngerasain kalo Allah itu selalu sama aku. Alhamdulillah ga ngerasa sendirian diantara orang-orang yang ga bisa aku jadiin sandaran buat dengarin keluh kesah ataupun cerita sepele aku. Alhamdulillah kaliiii bisa mikirin kayak giniii. Ya Allah makasih banyaaaaaakkkkkkkk love you so much.

Oke fix. Aku sekarang malah jadi rindu sama Allah, pengen cepat jumpa. Ah, mudahan rindu ini bisa jadi permanen nempel di hati aku, supaya aku bisa terus-terusan belajar dan belajar buat jadi wanita sesuai yang Dia mau.

Eh, jangan mikir aneh-aneh ya, aku bukannya mau cepat mati karena stres hidup kok hehe.

Ehm. Aku heran sebenarnya ngeliat statistik tampilan sama pembaca blog aku ini, ternyata ada juga ya yang ngebaca blog aku ini hahaha. Oke deh, buat kalian yang lagi ngebaca ini, semoga kalian terinspirasi dari apa yang aku rasain ya.

Pesan aku, kalo sekarang (ditengah kejombloan) ini kalian tiba-tiba rindu seseorang, dan perasaan itu menyakitkan karena kalian ga bisa nyampein ke orangnya langsung, coba alihkan diri kalian buat ngelakuin sesuatu yang positif, kayak yang aku lakuin ini. Semata-mata buat alihin perasaan kalian itu. Jangan langsung ngerasa kalo dia itu emang jodoh kalian, bisa jadi yang kalian rasain itu cuma nafsu belaka. Ya pokoknya sibukin aja diri kalian buat benahin diri, periksa sendiri apa aja yang mesti kalian perbaiki di diri masing-masing.

Good luck, readers! 🙂

 

Bros Bunga Merah Jambu

Pagi tadi aku ke kampus mau jumpa sama salah satu dosen. Ada beberapa hal yang mau aku tanya. Berhubung hari ini adikku Dinda sekolah, jadi tadi aku sekalian antarin dia ke sekolah.

Seperti biasa, aku menggunakan bros bunga merah jambu yang menjadi pemanis jilbabku semenjak aku niat untuk pakai jilbab panjang dari bulan Juli 2016 lalu. Dia aku pakai sebagai penyangkut jilbab di depan bahu kiriku. Terkadang aku juga memakainya di depan bahu kananku.

Tidak ada perasaan apa-apa saat aku menggunakannya. Semua berjalan normal. Aku cium tangan Mama sambil minta izin untuk pergi ngantarin Dinda. Aku pun mengendarai motor dengan agak sedikit terburu-buru tadi, karena Dinda udah lumayan telat (dia masuk jam 8.00 WIB, sedangkan kami baru berangkat 15 menit sebelumnya).

Sesampainya di depan gerbang sekolah Dinda, entah kenapa waktu berhenti sambil ngebiarin Dinda turun dari motor, tiba-tiba mataku langsung tertuju pada tempat aku menyangkutkan bros tadi.

BROSNYA GA ADA!

Aku langsung risau, sedikit panik, dan bingung. Tapi aku tahan sebentar perasaan itu karena aku mau ambil topi sekolah Dinda di tasnya. Dia upacara hari ini (karena ini hari Senin). Udah dicari di semua tempat yang ada resletingnya, tapi tetap aja ga ada. Akhirnya aku biarin Dinda masuk ke sekolahnya.

Setelah Dinda pergi, aku sibuk celingak-celinguk nyari brosnya, mana tahu bros itu jatuh waktu aku berhenti tadi. Dan ternyata ga ada. Jadi, sepanjang jalan dari gerbang sekolah ke gang yang dilewatin buat masuk ke sekolahnya, aku ngendarai motor pelan-pelan sambil liatin jalannya kanan-kiri, berharap brosnya jatuh disekitaran itu.

Pas udah sampai depan gang, sempat terpikir buat balik lagi ke jalan pulang cuma buat cari brosnya. Tapi menurutku itu berlebihan, buang-buang waktu, dan kemungkinan buat ketemu itu kan kecil. Jadi aku mutusin buat lanjutin perjalanan ke kampus, yang mana jalannya ga searah dengan jalan yang aku lewati sebelumnya.

Sepanjang jalan ke kampus, aku cuma berharap semoga ada keajaiban (alias nanti dalam perjalanan dari jemput Dinda di sekolah sampai menuju ke rumah, aku bisa jumpa sama si bros. Aku cuma bisa pasrah, betul-betul pasrah. Udah ikhlas dengan apapun yang terjadi nanti. Kalo pun berjodoh, toh nanti aku ketemu lagi sama si bros. Sebelum sampai kampus, aku sempatin dulu beli bros baru.

(Yang cerita di kampus aku lewatin, karena ga ada sangkut pautnya sama yang mau aku ceritain disini 🙂 )

Setelah ga ada lagi rasanya yang diperlukan di kampus, aku langsung pulang terus cus jemput Dinda di sekolahnya.

Setelah keluar dari gang sekolahnya, aku ngendarai motor lambat-lambat karena masih berniat buat cari bros itu, masih berharap bakal jumpa sama si bros. Itu adalah perjalanan ter-siput (karena kecepatannya cuma 20 km/jam) yang pernah aku coba.

Sepanjang jalan, aku sibuk mainin mata (bukan makna konotasi loh ya). Betul-betul aku perhatiin hampir tiap pinggiran jalan kanan-kiri.

Tapi, apalah daya, mungkin aku emang ga jodoh sama dia. Aku ga ada nemuin dia sampai aku udah sampai depan rumahku sendiri.

S e d i h . . .

Padahal kami belum ada ngucapin perpisahan. Padahal dia itu salah satu saksi bisu pertama kali aku beranikan diri buat pake jilbab panjang. Dia tau gimana rasanya aku waktu pertama kali ngeliatin diri aku sendiri di depan kaca sambil pake jilbab panjang. Dia yang tau gimana aku ga percaya diri buat ngerubah pakaianku, karena aku masih teringat dengan tingkah lakuku yang masih agak slengekan tapi nantangin diri buat pakai jilbab panjang.

Yaudah deh, kalo Allah emang menakdirkan kita buat berpisah kayak gini, insyaallah aku ikhlas.

Maaf, kalo aku ga perhatikan baik-baik waktu nempelin kamu di depan bahuku.

Makasih ya, selama semester 5 kemaren selalu setia nemanin aku tiap hari biar makin cantik.

Makasih ya, udah ngajarin aku untuk belajar menghargai sesuatu apapun, mau besar atau tidak terlalu berarti kegunaannya. Karena bakal terasa bergunanya kalo udah ga sama-sama kayak gini.

Aku cuma berdoa buat kamu, semoga ada seseorang yang ngutip kamu di pinggir jalan dan dia bisa ngegunain kamu dengan baik. Kalo cowok yang ngambil, semoga kamu dikasih ke ibu/kakak/adik/tante/nenek/guru/teman/perempuan lain yang berada di sekitar hidup dia, agar mereka juga bisa ikut kecipratan nikmatnya belajar berhijrah seperti yang aku rasain, dan mereka bisa ngegantiin posisi aku buat kamu. Kalopun cewe yang ngambil, semoga mereka juga bisa seperti itu.

Semoga mereka juga bisa menjagamu, tidak teledor seperti aku, dan tidak mengulangi kesalahan yang sama kepadamu.

Amin ya Allah 🙂

 

Dongeng Jodoh #2

Kalo udah sesuai selera, kenapa harus nunggu-nunggu yang lain?

Kenapa belum ngerasa puas?

Kenapa masih berharap bakal dapat yang lebih?

Kenapa bertindak seolah-olah yang paling sempurna dan bisa dapatin segalanya dengan mudah?

Emangnya siapa sih yang ngejalanin hidup; kalian berdua atau orang yang sibuk bilangin dia ini-itu?

Susah loh, ngedapatin orang yang betul-betul nerima kita apa adanya. Ga mudah buat ga jaim sama orang yang harus kalian kenal lagi sifatnya gimana. Dan sekarang kalian udah saling kenal satu sama lain, ngelebihin orang yang kalian sebut teman akrab.

Kalian bilang orang jadi ga peduli dengan segala hal yang menyangkut kalian berdua sekaligus karena kalian terlalu sibuk dengan dunia kalian? Bisa saja mereka iri kan? Disaat mereka harus sibuk mencari, kalian dengan mudahnya tanpa harus mencaripun sudah bisa mendapatkan apa yang selama ini orang-orang cari. Toh dulunya, sebelum kalian saling kenal dan berteman, kalian berdua juga ga pernah kan ngebuka sebuah ‘pendekatan’ yang dimulai dari kalian? Pasti lawan jenis kalian yang memulai.

Dan sekarang, disaat kalian saling mengenal dan akhirnya berteman layaknya manusia berteman pada umumnya, tiba-tiba tumbuh benih cinta yang dimulai dari rasa nyaman ketika berjumpa satu sama lain.

Lalu, kenapa kamu selalu membohongi diri kamu sendiri? Kenapa kamu tidak pernah mengikuti kata hatimu? Apa yang salah dari dia?

Dia kurang cakep? Dia kurang rajin? Dia kurang bersih? Dia kurang dewasa? Dia kuper di sekolah? Dia kurang alim?

Sekarang balik lagi deh. Banyak mana kurang sama lebihnya? Coba kamu pikir, ada ga pengaruh kekurangan dia dengan kelebihan dia? Ga kan?

Dia tetap selalu siaga buat kamu, biarpun dia sebenarnya juga ikut menanggung beban keluarganya. Banyak masalah yang dia hadapi, dan kamu sudah tau hampir sebagiannya. Mungkin banyak orang yang bilang kalo dia itu terlalu berlebihan dengan kamu. Tapi mereka yang ngomong itu gatau siapa diri dia yang sebenarnya, ga pernah kan mereka dengar langsung gimana kehidupan dia?

Sedangkan kamu? Kamu tau dia kayak gimana. Harusnya kamu ngerti kenapa dia kayak gitu. Kenapa dia belum dewasa, kenapa dia seperti orang yang ingin diperhatikan, dan kenapa kamu yang dipilihnya untuk dengarin salah satu dari sekian banyaknya suara hati dia. Jangan jadikan itu alasan buat berhenti perjuangin perasaan kalian. Ini masih dua kepala. Gimana nanti kalo misalnya kamu udah punya anak banyak, dan mereka punya sifat yang berbeda-beda. Dan belum tentu kan, mereka itu anaknya adem ayem gitu? Kamu harus bersabar, dan pahami bagaimana karakter mereka masing-masing.

Seharusnya, kamu harus bersyukur jika tiba-tiba kamu jatuh hati dengan orang yang punya kekurangan, apalagi kamu udah tau dia dalamnya gimana.

Mungkin, kamu emang ditakdirin Tuhan untuk memperbaiki  dan menutupi kekurangan dia. Karena disanalah bumbu-bumbu pernikahan itu terasa; yakni ketika kedua pasangan saling bisa melengkapi kekosongan satu sama lain.

Belajar untuk memahami, belajar untuk tidak mengeluh, dan belajarlah untuk berani menghadapi kehidupan yang sebenarnya. Tutup telingamu dengan segala omongan negatif orang tentangnya. Buka matamu, buka pikiranmu, KAMU LEBIH TAU TENTANG DIA! Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini, yang ada hanyalah mendekati sempurna. Belajar juga untuk menjadi orang yang kamu mau, bukan terus-terusan mencari orang yang kamu mau. Terima dan serap kalimat ini baik-baik.

Tenang, kamu ga akan merasa sendiri untuk ngerasain manis pahitnya hidup yang sebenarnya, karena kamu punya dia. Dia yang tulus menjadi teman hidupmu. Dia yang bakal selalu berusaha agar kamu merasa tenang. Dan tugasmu, hanyalah terus memberi semangat dan mencurahkan segala perhatianmu kepadanya. Cukup itu. Bukankah indah rasanya, ketika kalian bisa bekerja sama dalam nyelesaiin masalah hidup?

Ingat loh ya, kamu harus percaya sama yang namanya kekuatan cinta. Biarpun kesannya kayak dongeng, berlebihan, atau agak menye-menye, tapi kita harus percayai itu. Karena sejatinya :

Cinta itulah kunci rumah tangga yang harmonis, dan suka duka didalamnya adalah penghias rumah itu. Dan jangan lupa Tuhan yang menjadi alasan rumah itu berdiri, agama sebagai tiangnya,  serta rezki yang halal agar rumah tersebut semakin kokoh.

Jadi, renungkanlah kembali semuanya sebelum penyesalan menjadi akhir dari keputusanmu. Toh umur kita ga pernah ada yang tahu, begitu juga dengan kehidupan kita yang setelah hari ini.

Saya tahu, omongan emang tak semudah praktiknya. Itulah gunanya kita punya dan percaya pada Tuhan. Dekatkan diri kepada-Nya dan mohonkan doa dengan khusyuk.

Trus, kamu ngerasa pemikiran kamu tentang dia ini terlalu cepat? Kamu masih ngerasa kamu cuma mau hidup sama dia karena kesepian? Kamu ngerasa belum punya persiapan?

Yaudah kalo gitu. Kamu lakukan aja perubahan yang lebih baik untuk dirimu setiap harinya. Jangan pernah berhenti meng-upgrade diri kamu dengan berbagai ilmu pengetahuan. Ya pokoknya nikmati aja deh masa kesendirianmu sampai kamu betul-betul yakin dan percaya kalo dia emang jodohmu.

Eh pas udah 27 tahun, masih bingung juga? Belum nemu juga orang yang bisa ngegantiin posisi dia di hati kamu? Kamu masih suka tiba-tiba kangen ga jelas sama dia kalo misalnya dia ‘ngilang’ bentar dalam hidup kamu? Btw kok ribet gitu ya jadinya._.

Yaudah, fix itu mah kalian jodoh. Nikah aja dah daripada kelamaan alias banyak mikir ini-itu.

Tapi kalo menurutku, kamu ga perlulah nungguin atau sampai nyari orang gitu. Soalnya, di QS. An-Nur ayat 26 juga udah dijelasin kok kalo perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan begitu juga sebaliknya.

Jadi, lebih baik kamu aja deh yang fokus ubah diri kamu, kamu cari kekurangan-kekuranganmu yang masih bisa diperbaiki. Terus jangan lupa pasrahkan semuanya apapun sama Allah, sambil ngebuktiin ayat tersebut ke kamu 🙂

Goodbye Friendzone!

Alhamdulillah akhirnya! Malam ini insyaAllah betul-betul bakal jadi penutup friendzone dia ke aku. Ga omdo lagi kayak dulu. Biarpun udah cukup banyak aku tau tentang dia, walaupun dia ga pernah ngomong yang macam-macam tapi tetap aja ga baik kalau seandainya cowo yang bukan muhrim itu sampe chat berlarut-larut kayak gitu. Setelah aku tanya salah satu temanku yang cukup kuat agamanya, dia tegasin kalo hal yang kayak gitu emang ga diperbolehkan (chat  tengah malam).

Tapi ya, entah kenapa aku sebenarnya juga masih takut-takut gitu dengan yang udah aku putusin ini. Aku takut aku sendiri yang ngelanggar janji aku; entah aku yang tiba-tiba nanya tugas ke dia, atau sekedar minta tolong aja.

Terus aku mikir lagi. Kalo seandainya aku terus-terusan takut dengan jalan yang udah aku pilih, mau sampe kapan aku terus ditengah-tengah tanpa keputusan? Mau sampe kapan aku harus ikutin alur tanpa kesadaran alias kemauan otak aku sendiri? Sekarang aku udah betul-betul yakin, apalagi dengan semua yang udah aku lewatin sama dia. Mulai dari dia yang terlalu gampang sensitif, aku yang ngerasa perlaakuan dia terlalu ekslusif ke aku, sampe ke dia yang ngerasa kalo aku itu ngebedain dia dengan yang lain (ngebedain disini maksudnya aku tu kayak jutek gitu sama dia, pokoknya bukan rasa suka).

Selalu aja itu masalah aku sama dia.

Selalu itu.

Biarpun itu masalah datangnya masih dalam hitungan jari.

Tapi tetap aja, biarpun ga terlalu banyak, ‘permasalahan’ ini lumayan cukup bikin aku bingung, risau, pening, yang akhirnya (pada hari ini dan untuk pertama kalinya) ngebuat aku harus nge-chat beberapa orang yang aku anggap netral sebagai pelampiasan apa yang aku rasain. Sebenarnya ini bukan masalah yang penting buat dibicarain; cuma permasalahan pertemanan dengan cowok.

YES. PERTEMANAN DENGAN COWOK!

Kenapa aku anggap ga penting? Ya karna dia cowok! Dan dia bukan muhrim. Jadi toh, kalopun seandainya aku putus ukhuwah dengan dia pun juga gapapa (kata temanku). Tapi, yang buat aku bingung itu, karena aku sih anggap dia pure teman biasa (biarpun sebenarnya modus juga buat dapat info dari dia wkwk. Secara, dia itu orangnya update kali), banyak orang yang bilang kalo dia itu sebenarnya modus juga buat dekat sama aku dan itu yang buat aku risih.

Sifat aku yang risih ini juga jadi salah satu pemicu perbedaan pendapat antara aku sama dia.

Duh. Serius. AKU CAPEK KEK GITU TERUS CAPEEEEEKKK TAU GA! 😦

Laki bukan, calon mantu papa mama bukan, tapi adaaaa aja yang bikin kelahi. Aku betul-betul malas kita selalu kelahi cuma gara-gara itu. Aku gamau dipusingin dan diribetin sama orang yang bukan siapa-siapa aku. Aku juga ga mau harus bersabar, mendam sendiri apa yang aku rasain (untuk hal yang ga penting kayak gini pula pffftt). Udah betul-betul ga peduli aku lagi mau kau bilang aku ga mau pertahanin pertemananlah atau apa. Pokoknya, aku gamau lagi berurusan sama kauuuuu udah neg aku!

Kau selalu bilang kalo kau tu ga ada rasa ke aku, tapi apa yang kau lakuin itu seolah-olah nunjukin kalo yang kau omongin tu ga sama dengan hati kau sendiri.

Dan aku sendiri juga jadi ragu sendiri dengan kau.

Itu sebenarnya yang aku rasain.

Tapi pas semester 5 setelah UTS kemaren aku udah coba buat biasa aja; minta tolong tugas, ngomong biasa. Ga mau mikirin lagi. Bawa lempeng gitulah pokoknya sampe tadi sore. Tapi kayaknya emang betul-betul ga bisa lagi. Mau sampai kapan aku harus jadi orang yang betul-betul dia anggap teman disaat dia di kampus ga punya teman akrab cowok atau cewek satupun? Minimal satu aja jadilah. Ini ga ada sama sekali, cuma aku aja. Dan aku RISIH SYEKALI kalo udah kayak gitoe.

Dimana-mana tuh ya (dan aku baru sadar juga hari ini),

Cowo kalo cuma dekat ke 1 cewe pasti dia ada rasa ke cewe itu

Heran deh. Entah kenapa malam ini seketika rasa empati dan iba aku dengan dia dan cerita-cerita kehidupan dia tiba-tiba hilang gitu aja. Hm ya sudah disyukuri aja. Masih ada hal-hal penting yang harus lebih aku pedulikan daripada cuma sekedar dengan orang yang bukan siapa-siapa aku.

Semoga ini emang betul-betul terakhir kalinya aku mikirin apa aku harus ngelanjutin atau ga untuk ‘berteman’ dengan dia.

Amin ya Allah.