Goodbye Friendzone!

Alhamdulillah akhirnya! Malam ini insyaAllah betul-betul bakal jadi penutup friendzone dia ke aku. Ga omdo lagi kayak dulu. Biarpun udah cukup banyak aku tau tentang dia, walaupun dia ga pernah ngomong yang macam-macam tapi tetap aja ga baik kalau seandainya cowo yang bukan muhrim itu sampe chat berlarut-larut kayak gitu. Setelah aku tanya salah satu temanku yang cukup kuat agamanya, dia tegasin kalo hal yang kayak gitu emang ga diperbolehkan (chat  tengah malam).

Tapi ya, entah kenapa aku sebenarnya juga masih takut-takut gitu dengan yang udah aku putusin ini. Aku takut aku sendiri yang ngelanggar janji aku; entah aku yang tiba-tiba nanya tugas ke dia, atau sekedar minta tolong aja.

Terus aku mikir lagi. Kalo seandainya aku terus-terusan takut dengan jalan yang udah aku pilih, mau sampe kapan aku terus ditengah-tengah tanpa keputusan? Mau sampe kapan aku harus ikutin alur tanpa kesadaran alias kemauan otak aku sendiri? Sekarang aku udah betul-betul yakin, apalagi dengan semua yang udah aku lewatin sama dia. Mulai dari dia yang terlalu gampang sensitif, aku yang ngerasa perlaakuan dia terlalu ekslusif ke aku, sampe ke dia yang ngerasa kalo aku itu ngebedain dia dengan yang lain (ngebedain disini maksudnya aku tu kayak jutek gitu sama dia, pokoknya bukan rasa suka).

Selalu aja itu masalah aku sama dia.

Selalu itu.

Biarpun itu masalah datangnya masih dalam hitungan jari.

Tapi tetap aja, biarpun ga terlalu banyak, ‘permasalahan’ ini lumayan cukup bikin aku bingung, risau, pening, yang akhirnya (pada hari ini dan untuk pertama kalinya) ngebuat aku harus nge-chat beberapa orang yang aku anggap netral sebagai pelampiasan apa yang aku rasain. Sebenarnya ini bukan masalah yang penting buat dibicarain; cuma permasalahan pertemanan dengan cowok.

YES. PERTEMANAN DENGAN COWOK!

Kenapa aku anggap ga penting? Ya karna dia cowok! Dan dia bukan muhrim. Jadi toh, kalopun seandainya aku putus ukhuwah dengan dia pun juga gapapa (kata temanku). Tapi, yang buat aku bingung itu, karena aku sih anggap dia pure teman biasa (biarpun sebenarnya modus juga buat dapat info dari dia wkwk. Secara, dia itu orangnya update kali), banyak orang yang bilang kalo dia itu sebenarnya modus juga buat dekat sama aku dan itu yang buat aku risih.

Sifat aku yang risih ini juga jadi salah satu pemicu perbedaan pendapat antara aku sama dia.

Duh. Serius. AKU CAPEK KEK GITU TERUS CAPEEEEEKKK TAU GA! 😦

Laki bukan, calon mantu papa mama bukan, tapi adaaaa aja yang bikin kelahi. Aku betul-betul malas kita selalu kelahi cuma gara-gara itu. Aku gamau dipusingin dan diribetin sama orang yang bukan siapa-siapa aku. Aku juga ga mau harus bersabar, mendam sendiri apa yang aku rasain (untuk hal yang ga penting kayak gini pula pffftt). Udah betul-betul ga peduli aku lagi mau kau bilang aku ga mau pertahanin pertemananlah atau apa. Pokoknya, aku gamau lagi berurusan sama kauuuuu udah neg aku!

Kau selalu bilang kalo kau tu ga ada rasa ke aku, tapi apa yang kau lakuin itu seolah-olah nunjukin kalo yang kau omongin tu ga sama dengan hati kau sendiri.

Dan aku sendiri juga jadi ragu sendiri dengan kau.

Itu sebenarnya yang aku rasain.

Tapi pas semester 5 setelah UTS kemaren aku udah coba buat biasa aja; minta tolong tugas, ngomong biasa. Ga mau mikirin lagi. Bawa lempeng gitulah pokoknya sampe tadi sore. Tapi kayaknya emang betul-betul ga bisa lagi. Mau sampai kapan aku harus jadi orang yang betul-betul dia anggap teman disaat dia di kampus ga punya teman akrab cowok atau cewek satupun? Minimal satu aja jadilah. Ini ga ada sama sekali, cuma aku aja. Dan aku RISIH SYEKALI kalo udah kayak gitoe.

Dimana-mana tuh ya (dan aku baru sadar juga hari ini),

Cowo kalo cuma dekat ke 1 cewe pasti dia ada rasa ke cewe itu

Heran deh. Entah kenapa malam ini seketika rasa empati dan iba aku dengan dia dan cerita-cerita kehidupan dia tiba-tiba hilang gitu aja. Hm ya sudah disyukuri aja. Masih ada hal-hal penting yang harus lebih aku pedulikan daripada cuma sekedar dengan orang yang bukan siapa-siapa aku.

Semoga ini emang betul-betul terakhir kalinya aku mikirin apa aku harus ngelanjutin atau ga untuk ‘berteman’ dengan dia.

Amin ya Allah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s