Bros Bunga Merah Jambu

Pagi tadi aku ke kampus mau jumpa sama salah satu dosen. Ada beberapa hal yang mau aku tanya. Berhubung hari ini adikku Dinda sekolah, jadi tadi aku sekalian antarin dia ke sekolah.

Seperti biasa, aku menggunakan bros bunga merah jambu yang menjadi pemanis jilbabku semenjak aku niat untuk pakai jilbab panjang dari bulan Juli 2016 lalu. Dia aku pakai sebagai penyangkut jilbab di depan bahu kiriku. Terkadang aku juga memakainya di depan bahu kananku.

Tidak ada perasaan apa-apa saat aku menggunakannya. Semua berjalan normal. Aku cium tangan Mama sambil minta izin untuk pergi ngantarin Dinda. Aku pun mengendarai motor dengan agak sedikit terburu-buru tadi, karena Dinda udah lumayan telat (dia masuk jam 8.00 WIB, sedangkan kami baru berangkat 15 menit sebelumnya).

Sesampainya di depan gerbang sekolah Dinda, entah kenapa waktu berhenti sambil ngebiarin Dinda turun dari motor, tiba-tiba mataku langsung tertuju pada tempat aku menyangkutkan bros tadi.

BROSNYA GA ADA!

Aku langsung risau, sedikit panik, dan bingung. Tapi aku tahan sebentar perasaan itu karena aku mau ambil topi sekolah Dinda di tasnya. Dia upacara hari ini (karena ini hari Senin). Udah dicari di semua tempat yang ada resletingnya, tapi tetap aja ga ada. Akhirnya aku biarin Dinda masuk ke sekolahnya.

Setelah Dinda pergi, aku sibuk celingak-celinguk nyari brosnya, mana tahu bros itu jatuh waktu aku berhenti tadi. Dan ternyata ga ada. Jadi, sepanjang jalan dari gerbang sekolah ke gang yang dilewatin buat masuk ke sekolahnya, aku ngendarai motor pelan-pelan sambil liatin jalannya kanan-kiri, berharap brosnya jatuh disekitaran itu.

Pas udah sampai depan gang, sempat terpikir buat balik lagi ke jalan pulang cuma buat cari brosnya. Tapi menurutku itu berlebihan, buang-buang waktu, dan kemungkinan buat ketemu itu kan kecil. Jadi aku mutusin buat lanjutin perjalanan ke kampus, yang mana jalannya ga searah dengan jalan yang aku lewati sebelumnya.

Sepanjang jalan ke kampus, aku cuma berharap semoga ada keajaiban (alias nanti dalam perjalanan dari jemput Dinda di sekolah sampai menuju ke rumah, aku bisa jumpa sama si bros. Aku cuma bisa pasrah, betul-betul pasrah. Udah ikhlas dengan apapun yang terjadi nanti. Kalo pun berjodoh, toh nanti aku ketemu lagi sama si bros. Sebelum sampai kampus, aku sempatin dulu beli bros baru.

(Yang cerita di kampus aku lewatin, karena ga ada sangkut pautnya sama yang mau aku ceritain disini 🙂 )

Setelah ga ada lagi rasanya yang diperlukan di kampus, aku langsung pulang terus cus jemput Dinda di sekolahnya.

Setelah keluar dari gang sekolahnya, aku ngendarai motor lambat-lambat karena masih berniat buat cari bros itu, masih berharap bakal jumpa sama si bros. Itu adalah perjalanan ter-siput (karena kecepatannya cuma 20 km/jam) yang pernah aku coba.

Sepanjang jalan, aku sibuk mainin mata (bukan makna konotasi loh ya). Betul-betul aku perhatiin hampir tiap pinggiran jalan kanan-kiri.

Tapi, apalah daya, mungkin aku emang ga jodoh sama dia. Aku ga ada nemuin dia sampai aku udah sampai depan rumahku sendiri.

S e d i h . . .

Padahal kami belum ada ngucapin perpisahan. Padahal dia itu salah satu saksi bisu pertama kali aku beranikan diri buat pake jilbab panjang. Dia tau gimana rasanya aku waktu pertama kali ngeliatin diri aku sendiri di depan kaca sambil pake jilbab panjang. Dia yang tau gimana aku ga percaya diri buat ngerubah pakaianku, karena aku masih teringat dengan tingkah lakuku yang masih agak slengekan tapi nantangin diri buat pakai jilbab panjang.

Yaudah deh, kalo Allah emang menakdirkan kita buat berpisah kayak gini, insyaallah aku ikhlas.

Maaf, kalo aku ga perhatikan baik-baik waktu nempelin kamu di depan bahuku.

Makasih ya, selama semester 5 kemaren selalu setia nemanin aku tiap hari biar makin cantik.

Makasih ya, udah ngajarin aku untuk belajar menghargai sesuatu apapun, mau besar atau tidak terlalu berarti kegunaannya. Karena bakal terasa bergunanya kalo udah ga sama-sama kayak gini.

Aku cuma berdoa buat kamu, semoga ada seseorang yang ngutip kamu di pinggir jalan dan dia bisa ngegunain kamu dengan baik. Kalo cowok yang ngambil, semoga kamu dikasih ke ibu/kakak/adik/tante/nenek/guru/teman/perempuan lain yang berada di sekitar hidup dia, agar mereka juga bisa ikut kecipratan nikmatnya belajar berhijrah seperti yang aku rasain, dan mereka bisa ngegantiin posisi aku buat kamu. Kalopun cewe yang ngambil, semoga mereka juga bisa seperti itu.

Semoga mereka juga bisa menjagamu, tidak teledor seperti aku, dan tidak mengulangi kesalahan yang sama kepadamu.

Amin ya Allah 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s