Baca Al-Qur’an itu Obat Hati

Assalamu’alaikum wr. wb.

Malam ini aku ngerasain rindu yang luar biasa sama seseorang. Bisa dibilang hampir tiap hari semenjak libur kayak gini (nahan rindu tanpa ada pelampiasan). Aku ga ada curhat ke siapapun, termasuk Allah juga. Aku nyebutnya ‘rindu yang luar biasa’, karena waktu lagi doa siap shalat isya tadi, aku tiba-tiba netesin air mata waktu baru mau mulai cerita ke Allah. Refleks, ga ada dibuat-buat kayak ala-ala sinetron Makna Kehidupan  yang mereka nangis-nangis gitu kalo doa.

By the way, harus aku akui semenjak libur iman aku emang sedikit down. Shalat aku kadang ga on time, kadang ga ngaji kalo siap shalat. Pola hidup dan makan aku kurang teratur. Aku lebih banyak tidur daripada jadi manusia yang produktif (atau minimal ngelakuin hal baru yang belum tentu bisa aku coba kalo lagi kuliah). Pokoknya hancur kali deh rasanya libur aku in (dan ga terasa udah h-11 aja aku bakal ngampus lagi). Sampai akhirnya malam ini aku mulai sedikit ngerasa tenang, ngerasa kayak udah dapat pencerahan gitu hahaha.

Oke, balik ke cerita.

Aku akhirnya buka cerita sama Allah, karena emang ga tahan aja rasanya buat mendam terus.

Aku bingung, sebenarnya rindu aku ini cuma karena kesepian (karena semenjak libur semester 5 ini jarang ketemu orang ramai) atau karena rasa sakit nahan penghalang yang ngebuat aku ga boleh buat ngerasain rindu ini?

Betul-betul bingung. Padahal aku ga pantas buat mikirin seseorang untuk sekarang ini. Masih ada hal-hal lain yang lebih penting dan lebih menyenangkan yang bisa aku pikirin dan (mungkin) aku kerjain. Misalnya gimana caranya biar bisa punya duit sendiri, lebih perdalam isi Al-Qur’an dan cari-cari referensi hadist untuk kehidupan aku, gimana caranya ngontrol diri supaya bisa jadi wanita muslimah, atau gimana caranya bantu adikku Dinda supaya dia bisa hapal bacaan shalat.

Setelah aku mikir rindu kayak gitu, aku langsung alihin, berasumsi kalo ini termasuk bagian kerjaannya setan. Tapi, yang bikin kesal, rindu itu emang selalu datang hampir tiap hari. Bisa dihitung jari deh kayaknya selama libur ini cuma beberapa kali aja ga ada yang namanya rindu.

Dan disini aku ngerasa  m e n d e r i t a !

Yap. Menderita karena ga bisa bilang langsung ke orangnya. Menderita karena ga mau ngelampiasin kemanapun supaya orang ga tahu betapa menyedihkannya aku. Toh kalaupun aku bilang, aku takut salah sasaran. Dan aku juga takut mungkin itu cuma perasaan sesaat, alias nafsu belaka karena dampak liburanku yang berantakan huhu 😦

Jadi, buat netralin perasaan aku yang kacau balau, aku baca Al-Qur’an agak banyak dari standar yang udah aku buat. Standarnya, siap solat itu aku baca 1,5 halaman. Tapi ga tau kenapa, aku ga mau cuma segitu aja. Hati aku tu bilang pengeeeeennn lama gitu bacanya, kalo perlu sampe ngantuk gitu. Jadi aku terusin deh, sampai akhirnya jadi 4 lembar. Dan itupun sebenarnya belum puas juga, masih mau nambah. Tapi aku coba berhenti dulu, terus baca artinya juga. Eh, pas selesai baca artinya, udah puas gitu rasanya sampai 4 lembar wkwk.

Sekedar info, aku pernah baca di sebuah buku kalo ternyata Al-Qur’an itu adalah zikir yang paling baik buat dibaca dan juga merupakan pengobat hati yang mujarab (jika Allah meridhai). Seperti yang kita tahu, sebagai umat Islam emang diharuskan untuk selalu ingat Allah kapanpun dan dimanapun, dan zikir menjadi salah satu perantaranya.

Dan ternyata buku itu berkata benar! Alhamdulillah, berkat kehendak Allah, aku ngerasa lumayan legaan. Aku ngerasa seolah-olah rindu tadi cuma iseng aja. Aku bisa ngelupain perihnya rindu yang aku rasain tadi. Bukan karena curhat sama orang, bukan karena kepedulian seseorang dengan kesedihan aku, dan bukan karena aku lampiasin lewat sosial media. Tapi karena aku BACA AL-QUR’AN!

WOW! Keren ga tuh? Aku ga bohong, dan niat aku tadi alhamdulillah bukan nguji perkataan buku itu. Niat aku cuma pengen buat balikin lagi kebiasaan aku sebelum liburan, yakni baca Al-Qur’an tiap selesai shalat.

Hahahaha. Pokoknya bersyukur kali dah malam ni. Berarti, tandanya Allah emang rindu aku yang dulu. Kalo Allah rindu aku yang dulu, artinya pintu tobat buat aku masih dibuka sama Allah.

Terharu jadinya. Kurang sayang apalagi Allah sama aku? Udah sempat aku sedikit menjauh kemaren ini, tapi tetap aja dimaafin. Masih dikasih kesempatan. Alhamdulillah aku punya Allah yang jadi Tuhan aku. Alhamdulillah masih bisa ngerasain kalo Allah rindu aku. Alhamdulillah bisa ngerasain kalo Allah itu selalu sama aku. Alhamdulillah ga ngerasa sendirian diantara orang-orang yang ga bisa aku jadiin sandaran buat dengarin keluh kesah ataupun cerita sepele aku. Alhamdulillah kaliiii bisa mikirin kayak giniii. Ya Allah makasih banyaaaaaakkkkkkkk love you so much.

Oke fix. Aku sekarang malah jadi rindu sama Allah, pengen cepat jumpa. Ah, mudahan rindu ini bisa jadi permanen nempel di hati aku, supaya aku bisa terus-terusan belajar dan belajar buat jadi wanita sesuai yang Dia mau.

Eh, jangan mikir aneh-aneh ya, aku bukannya mau cepat mati karena stres hidup kok hehe.

Ehm. Aku heran sebenarnya ngeliat statistik tampilan sama pembaca blog aku ini, ternyata ada juga ya yang ngebaca blog aku ini hahaha. Oke deh, buat kalian yang lagi ngebaca ini, semoga kalian terinspirasi dari apa yang aku rasain ya.

Pesan aku, kalo sekarang (ditengah kejombloan) ini kalian tiba-tiba rindu seseorang, dan perasaan itu menyakitkan karena kalian ga bisa nyampein ke orangnya langsung, coba alihkan diri kalian buat ngelakuin sesuatu yang positif, kayak yang aku lakuin ini. Semata-mata buat alihin perasaan kalian itu. Jangan langsung ngerasa kalo dia itu emang jodoh kalian, bisa jadi yang kalian rasain itu cuma nafsu belaka. Ya pokoknya sibukin aja diri kalian buat benahin diri, periksa sendiri apa aja yang mesti kalian perbaiki di diri masing-masing.

Good luck, readers! 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s