Dibuang Sayang

Waktu urusan KRS (Kartu Rencan Studi) udah selesai sama pak Natsir, dosen pembimbing akademikku di kampus, aku nelpon Mama sebentar buat nanyain mau dibawain makanan atau ga. Eh rupanya malah nyolot. Kalo udah begini, berarti Mama lagi ga mood.

Sepanjang perjalanan pulang, aku langsung kepikiran sama 4 ekor anak kucingku di rumah. Aku udah negative thinking aja sama Mama. Aku mikir kalo Mama udah buang mereka semua. Karena sebelum aku berangkat tadi, Mama udah ngancam buat buang mereka semua daripada dipelihara tapi ga bisa ngasih mereka makan.

Karena perjalanan pulang cukup lama, aku perlahan juga nyiapin mental buat nerima keadaan kalo nanti mereka ga nyambut aku dirumah. Biasanya, kalo aku baru sampai rumah, mereka berempat bakal lari-lari ke arah aku sambil ngeong-ngeong sekencangnya. Ada sedikit perasaan sedih juga bakal ga dapat momen itu lagi nantinya, karena jujur mereka itu imuuuuuttttt kali kalo udah kayak gitu. Jahat betul aku ya, mereka padahal minta makan tapi aku anggap itu imut. Udah kayak psikopat aja; bahagia liat orang sedih (?)

Setelah aku udah selesai mikirin mereka selama di jalan, ga terasa aja aku udah hampir sampai rumah.

Ketika motor aku berhenti depan rumah, ternyata apa yang aku takutkan sebelum bergegas pulang tadi malah kejadian. Aku agak kaget sekaligus deg-degan…

MEREKA BEREMPAT GA ADA NYAMPERIN AKU PAS DATANG!!

Aku jadi teringat kejadian sekitar 7 atau 8 tahun yang lalu. Waktu itu aku kelas 8, tapi lupa semester berapa. Aku nangis waktu Mama ngebuang 4 ekor anak kucingku yang dulu di depan gang buat masuk Pasar Dupa. Aku tekanin sekali lagi; DEPAN GANG, bukan di dalam pasarnya. Aku juga jadi saksi mata dalam kejadian tak berperikemanusiaan ini, karena waktu itu Mama juga sekalian ngantarin aku les. Karena aku udah telat, jadi Mama ga sempat antar mereka sampai dalam, makanya cuma ngantarin sampe depan gang. Sukseslah waktu itu Mama ngebuat aku nangis dari mereka berempat diturunin dari mobil sampai aku datang les ke GO. Apalagi ngeliat muka melas mereka dulu… ah sedih kali lah pokoknya waktu itu.

Dan sekarang, saat momen itu terulang lagi,  Alhamdulillah aku ga nangis. Aku mencoba tegar, sabar, dan ikhlas menerima semuanya.

Sebelum naikkin motor ke teras, aku celingak-celinguk nyariin mereka dulu di ‘tempat nongkrong’ mereka biasa. Dibawah mobil ga ada, di rak sepatu ga ada, di teras kecil depan kamar dan di taman pun juga ga ada.

Wah, berarti emang udah dibuang nih kayaknya. Kataku dalam hati.

Abis itu aku kunci pintu pagar. Masih juga ga ada tanda-tanda mereka datang. Biarpun udah mikir kalo mereka udah dibuang, tapi aku masih ada narok harapan kalo mereka itu sebenarnya masih ada, cuma pergi jalan-jalan main sebentar.

Setelah pintu rumah dibuka sama Mama, tetap aja ga ada suara mereka menyambut kedatangan aku. Akhirnya aku (A) langsung nanya ke Mama (M) :
A  : Jadi juga Mama buang kucing tu ya? Udah sepi depan rumah tu.
(Waktu nanya ini, aku ngerasa mata aku kayak pedih gitu, tapi ga ngerasa pengen nangis.)
M : Itu ha baru siap makan kucing tu berempat tadi, dah habis nasinya.
A  : Loh, jadi ga jadi do Mama buang kucing tu?! Ngapa gitu?
(Serius deh. Aku besyukur dengarnya. Alhamdulillah mereka ga jadi dibuang.)
M : Iya, dengarin ceritanya ya. Lawak ceritanya

Begini ceritanya. . .

Waktu Mama mau jemput Dinda di sekolah tadi, sebenarnya mama udah masukkin mereka berempat ke dalam mobil. Mereka ditarok di bangku tengah Hebatnya, mereka ga lasak sampai duduk di tempat kaki. Mereka bisa adem gitu duduk di bangku tengah. Jadi, waktu Mama duduk di bangku supir, Mama noleh bentar ke belakang ngeliatin mereka berempat yang duduk manis berjejer di belakang.

Kata Mama, muka mereka berempat melaaassss gitu. Kayak muka ga bersalah. Jadinya Mama langsung iba gitu ngeliatnya, ga tega, sampai ngerasa bersalah gitu hahaha. Mama langusung instropeksi diri.

Terus Mama bilang sama dirinya sendiri :

Ya Allah kok sebegininyalah aku cuma buat ngelakin ngasih mereka ikan. Apalah salah mereka. Manatau disini pula diujinya. Sama mereka aja ga bisa aku kasih makan, gimana pula sama manusia nanti

Hahahhaa. Aku langsung ketawa dengar ceritanya, sampai akhirnya air mataku netes. Lucu aja menurutku. Mama pun juga sama kayak aku, sampai harus ngelepas kacamatanya. Kami berdua langsung sama-sama terharu sendiri sambil ketawa. Cuma gara-gara muka innocent mereka, Mama mutusin buat nurunin mereka dari mobil. Akhirnya ga jadi mereka dibuang.

Abis pulang dari jemput Dinda di sekolah, Mama beli ikan lele yang udah mati di warung. Pas sampai rumah, ikannya langsung direbus, baru setelah itu dicampur sama nasi. Dan itulah makanan yang mereka udah habiskan waktu aku sampai dirumah tadi. Alhamdulillah, masih jodoh sama mereka berempat

Yang lucunya, beberapa jam setelah kejadian itu, Papa ngirim pesan Whatsapp ke Mama sambil ngirimin meme kucing.

(Potonya nanti menyusul yaaa karena belum dipindahin ke laptop hehe)

Isinya sama persis dengan yang dialami 4 anak kucingku ini. Padahal, Mama ga ada cerita apa-apa soal rencana mama ngebuang kucing. Ntahlah, mungkin emang udah ditakdirin Allah kalo kami harus punya cerita kayak gini.

Karena masih penasaran mereka dimana, akhirnya aku coba pancing manggil mereka. Mereka tetap belum datang. Ga lama setelah itu, ada kedengaran suaranya 1 ekor. Terus aku coba panggil lagi, tapi suaranya makin mengecil.

Waktu aku buka pintu, aku cek ke bawah mobil.

Alhamdulillah, mereka lagi nyusu sama Cemong, induknya 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s