Cowo Aneh

Asli menggelikan! Udah selesai urusan sama 1 orang, eh udah datang aja lagi yang lain-_-

Udah jelas tugasnya sekelompok, kenapa cuma aku aja yang di-LINE-nya? Kan bisa gitu kek buat multipel, atau dia chat gitu sama yang lain. Kan ada juga temannya yang lain yang bisa dia chat. Oke aku gatau dia itu cuma nge chat aku atau ga. Tapi sebenarnya ga cuma sekali ni aja. Yang buat aku risih juga, dia itu pernah nanya ke aku dosen udah masuk apa belum.

Bukannya kenapa-kenapa, rasa aku itu pertanyaan sepele yang bisa dia tanya ke anak cowok yang lain. Kan bisa dia tanya ke ketua kelas, atau siapalah gitu kek. Aku liat ga pula anak-anak cowok tu semuanya mada-mada, jadi ga seharusnya dia menutup diri ke cowok-cowok tu.

Ndeh, kalo tau aku bakal diganggu kek gini sama dia, mending gausah aku ngomong sama dia, ndehhhh sumpah risih ya Allah 😦

Aku tu ntah kenapa pula kok dia nanya gitu aja sensitifnya bukan main kayak gini. Padahal dia cuma nanyain tentang tugas kelompok udah siap apa belum. Sifat aku waktu SMP dulu balik lagi sekarang. Aku jadi rada curigaan kalo liat cowok agak beda sama aku. Ga bisa aku mencoba netral kayak waktu SMA sama baru masuk kuliah dulu (semester 1 sampai 4).

Tapi gimana ya, aku udah risih duluan gara-gara dia sms aku nanyain soal dosen tu. Ih ntahlah ya, aku tu risih karena takut kalo rupanya dia emang suka sama aku. Takut aku, serius! Udah risih, takut pula.

Kalaupun seandainya itu si doi yang kayak gitu, aku serius bisa jamin kalo aku bakal ngelakuin hal yang sama ke doi.  Alasannya? Karena takut dia cuma mainin aku aja, alias sekedar pengen tau aku ini orangnya gimana, dan akhirnya malah jadi kayak ga kenal atau ga akrab lagi setelah tau kalo aku bukan tipe dia. Alasan klasik kan? Hehe. Tapi emang beneran, karena ini salah satu pengalamanku pernah diginiin sama cowok waktu SMA dulu, sekelas pula 🙂

Entahlah ya, aku ini kenapa sih sebenarnya. Aneh betul. Kenapa ga bisa netral gitu ya.  Padahal di kampus ada juga pun aku ngobrol biasa ke cowok. Tapi sih orang tu emang ga ngerusuhin hidup aku hehe. Ga ada yang tiba-tiba nge-chat aku gitu buat minta tolong atau apa. Komunikasi tetap jalan. Yang kayak gini yang aku pengen, berteman sekedarnya aja alias ga berlebihan sampe rusuhin hidup orang! Ah, kalo bahas ini malah jadi teringat sama anak itu pula.

Inilah salah satu bukti nyata, kalo bertegur sapa atau ngajak orang ngomong itu emang harus liat orangnya. Semakin sedikit intensitas dia berbicara ke orang (atau minimal dia ga ada teman akrab), maka bisa dipastikan orang tersebut akan mudah ‘merusuhi’ kehidupan kita saat kita terlalu banyak berbicara dengannya.
Catatan: Kasus ini tidak berlaku untuk sesama jenis.

 


Tambahan cerita:
Barusan pengen bikin tag, tapi ada yang aneh. Ada tag baru, “rindu” sama “pasrah”. Padahal aku ga ada loh buat, terus malah ada disitu. Itu siapa yang buat?! Ih seram._.

Ga Ada Komunikasi

Enak ya kalian bisa biasa-biasa aja sama dia. Kalian ga dekat sama dia, tapi ga juga kayak orang menjauh gitu dari dia. Aku kapan bisa kek gitu juga we, kayak kalian?

Okelah ga akrab gapapa. Ga banyak ngomong juga gapapa. Tapi aslilah, jangan macam kek ada benci gini antara aku sama dia. Mau nyapa dia aja rasanya muak aku, bawaannya pengen ngindar aja. Bisa pula aku sampe muak gitu. Kalo udah muak tu tandanya udah benci kan? Sumpah demi Allah aku dosa rasanya sampe benci sama orang kayak gini. Aku nambah dosa aja benci sama orang.

Tapi betul-betul gatau aku lagi gimana caranya untuk netralin sifat dia tu. Udah buntu kali. Serba salah, bahkan udah aku spam beberapa orang-yang-aku-percaya lewat chat LINE pun tetap aja ga ada hasil. Yang ada nambah beban aku aja nanya-nanya ke mereka.

Aku ga bisa bilang kalo dia itu ga biasa-biasa aja ke aku, karena keliatan kali kok. Justru, aku baru sadarnya setelah aku udah ga ada komunikasi sama dia semenjak awal Maret ini (kalo ga salah). Waktu aku renungkan lagi, sebenarnya dulu pun dia juga pernah bilang kalo dia anggap aku teman aja. Tapi yang dia lakuin tu keliatan aja kalo itu tu ‘ngebedain’ aku sama yang lain. Dan sekarang, aku jadi ga percaya kalau seandainya dia bilang dia biasa-biasa aja ke aku.

Aku bukannya ngerasa rugi kalo dia ga ada dalam hidup aku. Aku cuma ga mau ada rasa benci ke orang. Aku tu niat awalnya cuma pengen netralin sifat dia aja, makanya aku ga ada negur dia. Ga ada aku ngomong, chat, sampai minta tolong pun juga ga ada lagi. Pokoknya ga ada komunikasi intinya.

Aku pernah sekali coba nge-chat dia nanyain tentang Latex lewat LINE, itupun aku niatnya bukan karena pengen mencairkan suasana yang sempat dingin atau basa-basi karena udah ga ada ngomong lagi. Niat aku cuma pengen netralin diri aku supaya jangan benci ke dia. Dan ternyata dia ga ada respon chat aku, padahal aku ada liat dia nge-like beberapa posting-an di Instagram. Aku ga mau suudzon, mungkin aja dia emang ga ada buka LINE. Tapi aku tetap aja kesal, jadinya aku ga selera aja buat nanyain dia soal Latex tu. Akhirnya aku bilang aja ‘Gajadi.‘ ke dia, walaupun sebenarnya aku masih butuh jawaban dari dia.

Coba aja, dia bisa biasa-biasa aja ke aku. Aku ga bakal kayak gini ke dia. Ga bakal aku buang muka kalo liat dia. Tapi itulah, hal itu kayaknya cuma jadi mimpi aku aja. Selama dia ga pernah jujur sama apa yang dia rasain ke aku, permasalahannya GA BAKAL PERNAH SELESAI 😦

Pas awal-awal aku jauhin dia, aku pernah janji ke diri aku sendiri, yang salah satunya adalah aku ga bakal mau kenal sama dia lagi. Dan kayaknya, janji yang satu ini harus aku hapus, karena ini udah kayak orang yang benci setengah hidup, artinya setengah umur kehidupanku malah aku pake buat benci dia. Dan itu dosa plus-plus buat aku.

Padahal dia tu ga pula jahat-jahat kali, dia tu kan kayak gitu cuma karena ga bisa ngontrol perasaan dia. Masih mending kalo aku bilang aku ga mau ada urusan lagi. Ya kan wajar ya, aku cewek dan dia cowok. Kami berdua bukan muhrim. Dan harusnya emang ga harus ada urusan bareng-bareng.

Siapa ya orang yang sedang atau pernah ada di posisi aku sekarang?

Aku butuh saran bijak, butuh pendapat, butuh tempat tukar pikiran. Karena ga guna aku bicara ke orang yang cuma paham teori tapi ga tau praktik lapangannya gimana. Mereka ga ngerasain, mereka cuma bisa ngomong dari apa yang mereka lihat dari luar.

Aku ga tau kapan bakal bisa ngomong sama dia lagi. Ga ngomong panjang, cuma sekedar nyapa atau basa-basi aja. Aku takut buat mulai. Aku takut, kalo aku ajak dia ngomong, aku malah dirusuhin lagi. Dikit-dikit dia nanya aku, dikit-dikit dia hubungin aku. Ada aja ntar sama dia yang jadi topik buat dibahas. Atau dia ada minimal satu kali nge-chat aku dalam sehari.

Yaudah deh. Mungkin emang ga ada lagi waktu buat memperbaiki sedikit kesalahpahaman ini ni. Kalaupun aku ga bisa ngomongin itu, aku aja deh yang niatkan diri aku buat ga benci sama dia. Aku aja yang belajar buat ga sampai muak, kesal, atau ga suka kalo ada orang yang nyebut, cerita, atau ngajakin dia di satu perkumpulan yang mana ada aku juga disitu.

Ternyata, aku ini bisa berperasaan juga ya wkwk. Padahal orang ngeliat aku sebagai cewek yang ga peka, ga peduli, cuek. Bisa juga rupanya aku peduli dengan hal yang sebelumnya aku anggap ga penting buat dipikirin, kayak ‘masalah’ ini. Lagian, aku ngetik ini buat sekedar pelampiasan aja karena malas juga buat cerita ke siapapun sekarang ini. Bukan ga percaya sama orang, aku cuma ga mau nambah beban orang lain kalau dengarin cerita aku ini.

Dapat Gaji Pertama

Sumpaaaaahhh demi apa senang kali aku malam nii hahahaha. Ga bisa rasanya nahan dulu buat ga sharing, padahal kucing-kucing aku udah nungguin aku pulang dari ngajar buat ngasih makan ke mereka. Maaf kitties, tapi aku betul-betul pengen ngelampiasin kebahagiaan aku malam ini, sebelum antusiasnya memudar. Mudahan kalian sabar dulu ya, kasih aku waktu setengah jam buat ngetik ini.

Kayak biasa, tiap Sabtu aku ada jadwal ngajarin Putri, tetanggaku (yang juga satu SMA denganku). Tapi, karena seharian ini jadwalku penuh, jadi aku minta ngajarnya dipindahin dulu ke malam, khusus untuk hari ini aja. Materi kami malam ini tentang limit. Putri bilang, dia baru masuk materi dasarnya. Belum ada penjabaran limit yang macam-macam.

Ah, masih enak ni kayaknya, ga susah-susah kali, kataku dalam hati.

Akhirnya kami mutusin buat ngerjain soal-soal dari buku LKS (Lembar Kerja Siswa). Setengah jam ngerjain soal, tiba-tiba Mamanya Putri ngasih amplop ke aku sebelum beliau pergi keluar rumah sebentar.

Hahahaha. Asli aku langsung ketawa sama salting, sumpah padahal aku ga ada niat buat dibayar. Eh tiba-tiba malah dikasih amplop.

Kak Uti, ini buat kak Uti. Maaf ya tante cuma bisa bayarnya buat beli pulsa aja, kalo lebih dari itu tante minta maaf tante belum bisa.

“Astaghfirullah, hahahaha ngapa tante niii, ga usah lagi nte“. (Serius ini bukan alibi atau apa, tapi aku emang betul-betul ga enak dikasih beginian, karena aku udah niat cuma bantu Putri belajar aja. Ya bukan sebagai murid sama guru, tapi kayak ngajarin adik sendiri).

Gapapa kak Uti, itu buat uang beli pulsa. Diterima ya, kak Uti.”

Terus tante itu balik badan sambil jalan arah keluar rumah, terus aku bilang makasih ke beliau.

Abis tante itu pergi, aku rada-rada gimanaaaa gitu ngeliat amplopnya, ada sedikit kesal sebenarnya. Bukannya nolak rezeki, tapi aku jadi ga enak sendiri. Padahal di perjanjian awal aku udah bilang ke tante itu, kalo bisa sebenarnya ga usah dibayar aku ngajarin Putri, anggap aja kayak belajar biasa. Tapi, kalo ga diterima justru malah lebih ga menghargai tante itu. Akhirnya, aku anggap aja itu kayak surprise buat aku hahaha.

Yang bikin aku tambah sedikit ga enak, udah 1 jam kami ngerjain 10 soal tentang limit, cuma 3 aja yang bisa kami jawab! Ya Allah, langsung ngerasa ga becus aku. Padahal baru aja dikasih saweran tapi udah ga bisa pegang amanah yang dikasih Mamanya Putri. Trus aku bilang ke Putri, “Wihhh bahaya ni, udah 1 jam kita ngerjain soal cuma 3 aja nyo yang bisa, balikin aja lagi duit ni ndak Put hahaha”. Dan Putri bilang, “Hahaha eh jangan gitulah, kak.”.

Setelah waktunya bertambah setengah jam, total soal yang kami kerjakan ada 15 soal, dan yang bisa kami kerjain pun ga berubah-ubah, alias masih 3 soal. Alhamdulillah Putri ini orangnya ga kaku, jadi kayaknya dia paham aja kalo aku ga bisa ngerjain soalnya. Dan kebetulan juga dia udah nguap-nguap terus. Nguapnya juga ga dibuat-buat, karena matanya juga udah nunjukin kalo dia itu udah ngantuk berat. Akhirnya kami selesai belajar pukul 20.35 WIB.

Sebenarnya, waktu nerima ‘surprise‘ dari Mamanya Putri, banyak yang aku pikirin soal amplop itu. Aku sempat mikir kalo tante itu ngasih aku amplop karena kemaren aku sempat nanya ke Putri tentang total pertemuan yang dari awal. Aku jadi ngerasa ga enak, karena seolah-olah aku kayak kode minta dikasih jajan. Sempat mau aku tanya, apa yang aku pikirin itu emang betul atau ga. Tapi aku segan, dan kayaknya ga perlu buat dibahas lebih lanjut. Jadi aku urungkan niat aku tu.

Kebetulan, selesai belajar tadi Putri cerita kalo nilai ulangan harian sama mid semesternya sama-sama dapat 85, dan itu nilai nomor 2 tertinggi di kelasnya. Teman-temannya yang lain banyak yang dapat dibawah 70. Aku jadi langsung mikir, oh mungkin aku dikasih duit itu sebagai ucapan terimakasih udah bantu nilai Putri jadi tinggi. Padahal, rasanya aku ga terlalu berperan banyak untuk mid semesternya, karena aku baru mulai ngajar waktu dia baru masuk materi tentang fungsi, sedangkan materi mid semesternya dimulai dari polinom.

Terus, aku juga sempat nebak berapa banyak duit yang tante itu kasih. Kalo misalnya buat uang pulsa, berarti palingan dikasih 20 ribu. Ga mungkin 50 ribu, kebanyakan itu mah kalo buat pulsa (menurut aku).

Karena tante itu bilang itu uang untuk beli pulsa, aku langsung teringat sama Diana. Tadi sore waktu di kampus aku minjamin dia pulsa buat nelpon Mamanya. Dan itu aku minjaminnya ga pake mikir takut pulsa abis atau apalah, karena dia mau nelpon orang tuanya. Manatau ada perlu kan, jadi langsung aja kupinjamin. Tapi tetap pake becanda sambil bilang “Na, itu aku ga pake TM (Telpon Murah) ya.“. Hehehe.
Ga lama abis ngomong itu, Diana langsung kasih hape-ku. Dia udah selesai nelpon Mamanya. Aku malas cek pulsa waktu dia minta cek, jadi aku anggap aja itu sedekah karena nolongin dia ngomongin hal yang urgent ke Mamanya.

Waktu teringat kejadian ini, aku langsung mikir seolah-olah Allah itu ngasih apresiasi ke aku karena aku ikhlas nolongin orang lain. Allah itu kayak senang ngeliat aku nolongin orang biarpun sekarang aku lagi pengen-pengennya nabung dan ngungarin duit pengeluaran. Allah itu kayak bilang ke aku supaya jangan nyerah buat slalu nolongin orang, kapanpun dimanapun dan gimanapun kondisinya.

Kembali ke kejadian malam ini.

Akhirnya aku pamit pulang sama Putri dan Mamanya.

Pas nyampe rumah, aku langsung antusias sendiri karena penasaran dengan duit yang dikasih Mama Putri. Aku udah mikir palingan duit ijo alias 20 ribu.

Eh rupanya….. JRENG JRENG JRENG JRENG!

AKU DIKASIH DUIT 150 RIBU GUYS!!!!!!!

Hahahaha! Alhamdulillah ya Allah! Aku langsung loncat-loncat girang sendiri pas ngambil duitnya dari amplop!! Sumpah asli demi apa bahagia kali pokoknya!! Ada rasa bangga dan kebahagian tersendiri waktu bisa dapat duit kayak gini. Sekarang aku ngerti kenapa banyak orang-orang yang gigih kali buat kerja, karena rasanya enak kali kalo apa yang kita kerjain itu dibayar orang. Apalagi yang kita kerjain itu ga ada pake paksaan, tapi emang dorongan hati.

Waktu megang duit itu, aku ngerasa itu udah SANGAT AMAT BESAR buat dapat duit segitu. Wih ya Allah, Masya Allah! Pokoknya ini betul-betul ga bisa diungkapin pake kata-kata! Bahagia kalilah pokoknya. Ternyata aku sebegitu polosnya menganggap tante itu betulan ngasih aku duit pulsa. Ya Allah, tante. Kalo duit segini KEBANYAKAN BUAT BELI PULSAAAA wkwkwkwk.

Emang kesannya kayak terlalu norak. Padahal ada teman kampusku yang dia skali ngajar malah dapat 200 ribu, dan itu tiap tempat dari 3 tempat yang dia ajarin. Tapi aku betul-betul masa bodoh, ga peduli aku sama orang-orang yang udah lebih jago dari aku yang bisa dapat duit banyak dari hasil ngajarnya. Yang penting pengalaman perdana dapat duit dadakan itu yang jadi titik utama aku. Udah kayak dewasa kali aku rasanya kalo udah bisa dapat duit kayak gini hahaha. Ga bisa berhenti ketawa kalo ceritain ini.

Kalo udah dikasih hadiah gini, aku jadi semangat buat serius ngajarin Putri. Kok agak gimana gitu ya, semangatnya malah pas dikasih duit wkwkwk. Aku malah jadi takut ngecewain tante itu, karena menurut aku duit ini terlalu besar untuk aku yang ga terlalu pintar. Tapi, justru malah jadi tantangan tersendiri buat aku supaya bisa lebih memperdalam lagi semua materi dasar matematika yang udah aku dapat dari sekolah sampe kuliah ini. Aku juga makin semangat buat ga sia-siain kesempatan yang udah dikasih juga dari tempat bimbel dan Mamanya Nopal. Wih, pokoknya duit ini betul-betul apresiasi yang luar biasa buat aku! (Ngakak segede-gedenya).

Tapi itulah kurangku, aku ni masih gampang diacak kalo soal pendiriannya. Aku ga berani memperkuat niat aku buat ga dibayar, karena kalo udah dikasih kayak gitu aku malah jadi segan sendiri. Malah aku terkesan kayak ga ngehargai pemberian tante itu.

Hm.. dari cara ngomongnya, tante itu kayaknya ikhlas ngasih duitnya. Ah, gataulah. Aku ga mau mikir macam-macam. Tetap husnudzon aja. Intinya aku dapat duit! Hahahahaaaa.

Oke baiklah, ternyata ga setengah jam aku ngetik, tapi 1 jam 15 menit. Kasian kucing aku udah nunggu sampai ketiduran.

Aku gatau lagi mau cerita apa, dan niat aku buat ngetik udah habis. Mataku udah capek liat laptop daritadi. Yang jelas aku bangga bisa dapat duit kayak gini. Aku bangga bisa punya gaji sendiri. Hehehe…

Ti…

Kira-kira, 3 tahun lagi masih sama atau ga ya?

Hmm… kenapa harus sampai dipikirin kali ti? Bukannya garis kehidupan kita itu udah diatur sama Allah? Allah ga mungkin kasih takdir yang jelek-jelek ke hamba-Nya yang slalu ingat dan husnudzon sama Dia.

Jadi, kenapa harus risau? Kenapa masih juga memunculkan pemikiran seolah-olah ko tu ga pantas buat dapat suatu hal yang baik?

Kan gampang caranya, tinggal ikutin aja apa yang Allah pengen. Dan itu pun ga pula makan duit banyak, cukup luangkan waktu buat solat lebih khusyuk, zikir, ngaji sekalian dikaji artinya, dan masih banyak lagi ti, dan ko tau kan apa lagi.

Ko udah tau caranya gimana aja, tapi kenapa masih susah kali buat dilakuin? Kenapa masih teruussss aja berandai-andai sesuatu yang belum tentu terjadi? Kenapa ga coba buat list hal-hal yang harus dikoreksi untuk hidup ko hari ini? kenapa masih suka luangkan waktu banyak buat ngetik disini ketimbang coba buat perbaiki diri?

Sebenarnya tujuan hidup ko tu apa ti? Ko punya niat pengen belajar, belajar, dan terus belajar sambil ngelatih diri jadi muslimah sejati kan? Ayok ti, jangan lupain niat ko yang satu ini:( Waktu jalan terus ti, ko sekarang udah semester 6, udah 19 tahun hidup, dan ga terasa aja ntar ko udah mau lulus, dan kehidupan yang sebenarnya bakal terasa kalo ko udah keluar kampus.

Cukup ti nambah kesedihan dan kegalauan ko kalo ingat ko yang dulu gimana. Ga perlu ko bandingkan ko yang dulu dengan ko yang sekarang pengen punya minimal 1 tujuan yang betul-betul bisa ko realisasikan. Ayo belajar dewasa ti, mau sampe kapan harus ikut arus orang lain? Mau sampe kapan ngerasa ga yakin terus? Padahal pas baru mau mulai, ko yakin kali kalo yang ko pilih itu benar dan baik buat ko. Tapi kenapa belum nyampe separoh jalan udah kayak hilang arah gini?

AYOK TIIII DEWASA TIIII DEWASAAAAAAA!!!

Please ti, ko pengen kan, bisa jadi inspirasi buat banyak orang? Ko pengen kan, bisa nularin positive vibes ke orang banyak? Udah 19 tahun loh kau tiiii. Dan beberapa bulan lagi udah ga ada umur teen lagi.

Ayok ti, FOKUS DENGAN JALAN YANG UDAH KO PILIH!! Belajar buat nentukan mana yang mau jadi prioritas ko ti. Jangan maruk pengen coba ini coba itu tapi tujuan awal ko malah jadi ga sampe-sampe.

BERHENTI BUAT BANDINGIN DIRI KO SAMA ORANG LAIN!

Udah ti, tugas aktuaria udah nungguin ko ni, banyak-banyaklah istighfar sama zikir ti biar ga berandai-andai kayak orang ga bersyukur terus! 🙂

‘Maaf’

Jam 3.20 AM pagi ini lagi iseng aja buka wordpress bentar, cuma mau liat statistik pengunjung blog aku. Trus aku heran, kok draft-nya jadi ada 9. Padahal seingat aku cuma ada 8. Pas aku buka isi draft-nya, aku liat kapan tulisannya dibuat. Ternyata hari Selasa jam 20.57. Draft-nya itu cuma ada tulisan Maaf.

Aslilah. Aku ga ingat kalo aku ada mau ngetik disini di hari sama jam segitu. Aku langsung horor sendiri rasanya, udahlah jam segini sendirian terus cuma ada suara kipas aja. Agak nervous. Takut sendiri. Horor!

Pikiranku langsung jelek. Sejauh ini, yang ada sedikit masalah dengan aku itu cuma satu orang, dan ga perlu aku sebutin siapa. Apa jangan-jangan dia tau password blog aku ni? Atau dia nge-hack blog aku supaya bisa log-in? Kalo sampe iya, berarti . . . dia udah baca tulisan privat aku dong? Wah wah wahhhh.

Aku mikir itu kerjaan dia, karena hari itu pas hari ulang tahun dia, dan aku ga ada ngucapin wkwk. Mungkin dia sedih karena aku ga ada ngucapin, jadinya dia minta maaf deh. Minta maaf karena dia ngerasa udah buat banyak salah sama aku yang sampai ngebuat aku pun ga sudi buat ngucapin ulang tahun dia.

Hahahaa. Kebanyakan nonton FTV jadinya lebai gini kan.

Ndeh ga fokus buat mikirin ini, masih ada tugas Analisis Riil yang mau dibuat.

Kira-kira ini emang tulisanku yang kehapus ga sampe selesai, atau emang ada penyusup masuk ke blog aku?

Wallahu’alam bisshawab.

Random

Rasanya beruntung sekarang aku udah masa bodoh sama ko (ko = kamu = anda).

Kalo aku ingat lagi kita yang dulu gimana, mulai dari awal kenal sampe akhirnya aku yang tiba-tiba ngejauhin ko, ternyata banyak kali hal-hal jelek yang ko lakuin, tapi aku mandang itu biasa aja karena kita temanan.

Malu. Nyesal. Sedih.

Ngerasa bego karena udah terlalu baik.

Itu yang selalu aku rasain tiap aku ingat itu.

Aku harus akui kalo ko tu sebenarnya dasarnya baik.

Suka nolong orang.

Tapi ya begitulah.

Setelah kupikir-pikir, kurenungkan, dan kuingat lagi hal-hal yang berkaitan dengan ko, ada yang sebenarnya ga harus aku anggap itu hal wajar atau biasa biarpun dengan alasan berteman.

Aku ga tau di masa jahiliyah itu siapa yang salah.

Aku ga tau; apa yang ko lakuin itu emang modus tapi aku anggap itu biasa aja karena kita berteman, atau ko yang ga tau kalo yang ko lakuin itu sebenarnya udah lebih dari teman biasa?

Aku dulu anggapnya ko teman aku (biarpun ko ada rasa), jadi ya aku biasa aja.

Ah sudahlah, tulisan macam apa ini-_-

Pulang Sia-Sia

Waktu lagi di kelas Model Resiko tadi, tiba-tiba aku dapat telepon dari Papa. Awalnya aku ga mau angkat, tapi berhubung Papa dan Mama lagi pergi ke Batam hari ini (acara reuni SMA), jadinya aku bela-belain permisi keluar buat angkat telepon Papa.

Abis ngucapin salam, ga ada respon dari Papa. Tapi kedengaran suara riuh dari teleponnya. Abis itu jaringannya tiba-tiba hilang sendiri. Eh ga lama langsung nelpon balik lagi, dan suara Mama manggil aku udah kedengaran.

Ternyata, Mama nelpon aku karena minta tolong aku BALIK KE RUMAH BUAT PERIKSA SETRIKA! Karena tadi Papa lupa setrikanya udah mati apa belum. Tadi itu beliau nelpon aku jam 3, sedangkan aku pulang jam 4. Mama udah pake bilang takut kebakaran pula rumahnya,  jadi aku pun juga ikutan kepikiran. Jujur aku sedikit kesal tadi, tapi demi Mama tenang akhirnya aku putusin buat pulang.

Waktu masuk kelas, Bu Has lagi nerangin sambil duduk. Aku langsung samperin meja beliau. Awalnya ibuk itu ga ngeh. Tapi pas aku panggil dua kali baru beliau ngeliat aku. Aku langsung izin ke beliau untuk pulang, dan beliau langsung bilang “Ada-ada aja”, lengkap dengan muka cemeehnya.

Abis itu aku beres-beres, masukin buku ke tas, terus langsung keluar buru-buru ke parkiran.

Di jalan, aku ngebut sengebut-ngebutnya. Karena aku takut kalo ada kenapa-kenapa sama rumah yang udah 17 tahun jadi milik pribadi kami berlima (aku, Mama, Papa, dan 2 orang adikku).

Pas nyampe rumah dan udah naikin motor ke teras, aku langsung buka pintu dan lari ke kamar Mama. Helm dan jaket belum aku lepas dari kepala dan badan aku.

Dan………. apa yang terjadi??

Aku langsung melongo! Terdiam! Syok! Ternyata……. SETRIKANYA UDAH DICABUT!!!!!

Ya Allah, dari situ aku udah langsung sedikit badmood. Sia-sia aja aku balik rasanya. Kalo kek gini kan mending aku ga usah balik. Aku masih bisa ngelanjutin belajar di kampus, dan ga perlu sampe ngebuat Bu Has tambah eneg ngeliatin aku.

Kira-kira sekitar 15 menit abis aku cek setrika, Papa nelpon lagi. Aku ga ngucapin salam karena masih kesal, langsung ketus gitu nanyain beliau udah dimana. Alhamdulillah mereka udah sampai Batam. Terus suaranya ganti jadi suara Mama. Mama nanya, aku balek kampus atau ga. Dengan ketus lagi aku jawab ‘ya ngapain ke kampus lagi, orang pulang jam 4. Nanggunglah. Kalo tau kek gini kan ga perlu orang pulang!’.

Tapi kayaknya omonganku terlalu cepat, jadi ga didengar Mama. Jadinya Mama nanya lagi. Dan tiba-tiba aku langsung ngerasa kayak ada yang negur aku buat ga boleh ngomong kayak gitu ke Mama. Aku langsung istighfar, ngerasa bersalah juga udah ketus gitu ngomong ke orang tua sendiri. Dosanya lebih besar daripada ngutuk anak orang yang ga ngerti-ngerti kalo dia itu udah kelewatan ngurusin hidup aku. Eh, salah fokus wkwk.

Terus aku langsung jawab pelan-pelan yang Mama tanyain tadi, dan aku tetap bilang ke Mama tentang kekesalan aku, tapi aku bilangnya ga ketus. Kayak ngomong biasa.

Yasudahlah, mungkin udah jalan-Nya aku harus pulang jam 3 dari kampus tadi. Mungkin Allah juga ngebantu aku ngurangin dosa bohong ke kakak-sepupuku, karena aku ngaku ke beliau kalo aku pulang jam 3 padahal sebenarnya jam 4.  Mungkin bisa juga Allah ngelindungin aku supaya ga tambah kesal ngeliat Bu Has hari ini, maksudnya disuruh netralin hati biar minggu depan biasa aja jumpa ibuk tu.

Setidaknya, Papa dan Mama udah sampe di Batam dengan selamat, dan mereka ga perlu lagi mikirin soal setrika 🙂