Ngajar Perdana di Bimbel

Aduh. Seriuslah. Daritadi bingung apa yang mau aku ketik disini. Padahal sebenarnya besok ada tugas anril sama kuis metnum. Tapi aku ga niat buat ngerjakan itu sekarang, karena aku sengaja  ngetik disini buat ceritain hari perdana aku ngajar betulan di tempat bimbel (bimbingan belajar) alias tempat les. Dan daritadi sibuk ketik-hapus-ketik-hapus karena ngerasa kata-katanya kurang cocok buat jadi pembuka, pas mau bikin judul pun juga kayak gitu.

Dan mood aku buat cerita pun juga sempat hilang karena kucingku hilang lagi satu. Sedih kali akuuu betulan ni ha:( Mau nangis. Yang hilang itu kucing jantan pula. Sebelumnya ada juga satu ekor betina yang hilang, dan dia itu imuuuuutttttt kali ya Allah asli mau nangis kalo ingat diaaaaaa! Dia itu enak dimainin, masa aku kasih kayak tembak-tembakan pake tangan gitu eh dianya malah loncat-loncat ke belakang wkwk. Terus sekarang, yang hilang itu satu ekor jantan, dan satu-satunya dari mereka berempat yang jantan. Mukanya juga lugu, imutlah pokoknyaaa ga bosan liatnya. Sedih aku weeeeeeyyy udah tinggal dua aja anak kucingku sekarang:( Biarpun induknya masih standby.

Tolonglaah, yang ngerasa nyilok kucing akuuu, balikin diaa:( Kok jahat betul kalian ambil-ambil kucing orang ga pake izin gitu? Kok tega kalian jadi biadab gitu? Kok bisa-bisanya kalian ga mikirin perasaan aku yang udah ngasih mereka makan dari mereka pertama kali buka mata? Tega kalian tegaaaaaaa ya Allah:((((

*masih kepikiran kucing*

*beberapa abad kemudian…*

Oke baiklah. Kembali ke topik awal. Malam ini aku perdana ngajar. Aku sampe betul-betul usahain buat ga buang-buang waktu, karena aku niatnya siap ngampus itu belajar bentar tentang materi mereka, karena materinya kelas 2 SMP, dan aku udah lama ga ada liat-liat buku itu. Jadi, dari pulang ngampus tadi aku jalan cepat-cepat, sampai ngedahuluin Pak Nababan dan buat beliau jadi heran ngeliat aku (karena selama siap beliau ngajar, aku selalu kayak orang buru-buru). Jadi, aku langsung buru-buru cus ke kantor lurah buat ambil surat keterangan penghasilan orang tua. Terus aku lanjut ke tempat perdana aku ngajar tadi (sebut saja namanya RE).

Pas udah sampai di RE, aku jumpa sama kak Rissa. Kebetulan cuma beliau yang ada di tempat, terus aku minta tolong pengen pinjam buku kelas 2 SMP buat dibaca-baca.

Sumpah. Aku langsung syok! Langsung DEG! Aku kaget pas kak Rissa bilang materi terakhirnya tentang lingkaran! Itu artinya, materi selanjutnya adalah garis singgung lingkaran! Hahahaha. Asli. Aku betul-betul ngerasa kayak dikasih surprise. Karena udah lamaaaa aku ga ada belajar yang kayak begituaan. Toh selama kuliah kan lebih banyak hitung-hitungan ketimbang gambar kayak gitu, itupun yang gambar-gambar adanya pas Georu sama Geobiid, dan itu di semester 1 sama 2 ._.

Tapi aku ga mau kayak hopeless di awal. Aku harus gunain waktu baik-baik buat bisa mahamin materinya, supaya aku bisa gampang jelasin ke para muridku nanti. Untuk memastikan kalo emang itu materinya, aku telpon kak Suci, kakak yang posisinya aku gantikan sekarang. Awalnya aku pengen minta sharing gitu gimana ngajarnya disana. Tapi, karena dari cara ngomong kakak itu udah ga enak (sependengaranku), jadinya ga jadi deh. Aku tetap posthink, kali aja kakak tu lagi sibuk tapi malah kutelpon.

Siap ashar aku langsung masuk ke tahap sebelum medan perang. Aku baca buku cetak matematika kelas 2 SMP yang kupinjam tadi. Alhamdulillah, aku bisa ingat sambil mahamin materinya. Jadi aku ngerasa sedikit agak tenang setelah 2 jam aku bergelut sama buku tu.

Siap solat maghrib dan kasih makan kucing, aku langsung pergi ke RE dan pas jam 7 aku sampai disana. Untung aja dekat rumah, jadi kalo pergi malam ga masalah. Pas aku nyampe sana, aku disambut sama Bunda, kak Rissa, kak Atma, dan Mimi. Mereka lagi makan-makan.

Kukira mereka juga ngajar jam 7 kayak aku, jadi aku ikutan nimbrung bareng mereka. Yang agak odongnya, aku gatau kalo murid-muridku udah nunggu di kelas atas. Aku sempat heran juga, kok jam 7 tapi kayak ga ada apa-apa. Jadi aku ditegur halus sama kak Rissa buat ngajar di kelas atas.

Pokoknya, aku kayak orang kikuk selama disana tadi wkwk. Bayangin ajalah. Udahlah perdana ngajar, ga ada pula dikasih briefing dulu gimana sistem ngajar disitu. Udah gitu kak Suci yang kugantikan posisinya ini pun juga ga ada ngasih gambaran buat aku tentang adik-adik di kelasnya. Ya, begitulah. Semua serba main langsung aja 🙂

Akhirnya aku pergi ke atas ninggalin mereka berempat. Rupanya isinya 3 cowok 1 cewek, dan kebetulan yang cewek ini tinggalnya dekat sama rumahku.

Pas baru pertama masuk ke kelas kecil itu, aku sebenarnya masih agak kikuk. Ternyata mereka duduknya ga pake bangku yang kayak anak kuliahan itu, tapi lesehan! Aku sampe bingung awalnya harus berdiri atau duduk, dan akhirnya aku mutusin buat duduk dulu sambil perkenalan diri aku ke mereka, gitu juga sebaliknya.

bersambung… :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s