Pulang Sia-Sia

Waktu lagi di kelas Model Resiko tadi, tiba-tiba aku dapat telepon dari Papa. Awalnya aku ga mau angkat, tapi berhubung Papa dan Mama lagi pergi ke Batam hari ini (acara reuni SMA), jadinya aku bela-belain permisi keluar buat angkat telepon Papa.

Abis ngucapin salam, ga ada respon dari Papa. Tapi kedengaran suara riuh dari teleponnya. Abis itu jaringannya tiba-tiba hilang sendiri. Eh ga lama langsung nelpon balik lagi, dan suara Mama manggil aku udah kedengaran.

Ternyata, Mama nelpon aku karena minta tolong aku BALIK KE RUMAH BUAT PERIKSA SETRIKA! Karena tadi Papa lupa setrikanya udah mati apa belum. Tadi itu beliau nelpon aku jam 3, sedangkan aku pulang jam 4. Mama udah pake bilang takut kebakaran pula rumahnya,  jadi aku pun juga ikutan kepikiran. Jujur aku sedikit kesal tadi, tapi demi Mama tenang akhirnya aku putusin buat pulang.

Waktu masuk kelas, Bu Has lagi nerangin sambil duduk. Aku langsung samperin meja beliau. Awalnya ibuk itu ga ngeh. Tapi pas aku panggil dua kali baru beliau ngeliat aku. Aku langsung izin ke beliau untuk pulang, dan beliau langsung bilang “Ada-ada aja”, lengkap dengan muka cemeehnya.

Abis itu aku beres-beres, masukin buku ke tas, terus langsung keluar buru-buru ke parkiran.

Di jalan, aku ngebut sengebut-ngebutnya. Karena aku takut kalo ada kenapa-kenapa sama rumah yang udah 17 tahun jadi milik pribadi kami berlima (aku, Mama, Papa, dan 2 orang adikku).

Pas nyampe rumah dan udah naikin motor ke teras, aku langsung buka pintu dan lari ke kamar Mama. Helm dan jaket belum aku lepas dari kepala dan badan aku.

Dan………. apa yang terjadi??

Aku langsung melongo! Terdiam! Syok! Ternyata……. SETRIKANYA UDAH DICABUT!!!!!

Ya Allah, dari situ aku udah langsung sedikit badmood. Sia-sia aja aku balik rasanya. Kalo kek gini kan mending aku ga usah balik. Aku masih bisa ngelanjutin belajar di kampus, dan ga perlu sampe ngebuat Bu Has tambah eneg ngeliatin aku.

Kira-kira sekitar 15 menit abis aku cek setrika, Papa nelpon lagi. Aku ga ngucapin salam karena masih kesal, langsung ketus gitu nanyain beliau udah dimana. Alhamdulillah mereka udah sampai Batam. Terus suaranya ganti jadi suara Mama. Mama nanya, aku balek kampus atau ga. Dengan ketus lagi aku jawab ‘ya ngapain ke kampus lagi, orang pulang jam 4. Nanggunglah. Kalo tau kek gini kan ga perlu orang pulang!’.

Tapi kayaknya omonganku terlalu cepat, jadi ga didengar Mama. Jadinya Mama nanya lagi. Dan tiba-tiba aku langsung ngerasa kayak ada yang negur aku buat ga boleh ngomong kayak gitu ke Mama. Aku langsung istighfar, ngerasa bersalah juga udah ketus gitu ngomong ke orang tua sendiri. Dosanya lebih besar daripada ngutuk anak orang yang ga ngerti-ngerti kalo dia itu udah kelewatan ngurusin hidup aku. Eh, salah fokus wkwk.

Terus aku langsung jawab pelan-pelan yang Mama tanyain tadi, dan aku tetap bilang ke Mama tentang kekesalan aku, tapi aku bilangnya ga ketus. Kayak ngomong biasa.

Yasudahlah, mungkin udah jalan-Nya aku harus pulang jam 3 dari kampus tadi. Mungkin Allah juga ngebantu aku ngurangin dosa bohong ke kakak-sepupuku, karena aku ngaku ke beliau kalo aku pulang jam 3 padahal sebenarnya jam 4.  Mungkin bisa juga Allah ngelindungin aku supaya ga tambah kesal ngeliat Bu Has hari ini, maksudnya disuruh netralin hati biar minggu depan biasa aja jumpa ibuk tu.

Setidaknya, Papa dan Mama udah sampe di Batam dengan selamat, dan mereka ga perlu lagi mikirin soal setrika 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s