Kurangnya Semangat Aktuaria

Ga taulah ya, ntah ngapa aku ngerasa kok ibuk itu agak lain sama aku. Mulai dari awal ngampus hari ini, waktu ibuk itu baru nulis di papan tulis. Ibuk itu mensubstitusi sebuah variabel, kita misalkan aja x. Sebelumnya, x itu udah ada rumusnya, kita misalkan x yang ada rumus ini adalah y. Y ini diperoleh dari turunan rumus yang lain, dimana dalam rumus itu ada 2 suku yang dijumlahkan.

Sebelum x ada tanda negatif. Jadi kalo y disubstitusi ke x, tentu 2 suku tadi harusnya jadi negatif. Tapi ibuk itu cuma suku pertama aja yang dibuat jadi negatif. Nah, aku mau koreksi di bagian itu, dan aku bilang ke ibuknya. Ibuk itu tanya yang mana. Mungkin apa yang aku maksud ga nyampe ke ibuknya, jadinya ibuknya malah ngira aku nyalahin rumus beliau. Ibuk itu malah ngedumel gitu ke aku.

Astaghfirullah… Aku gamau lah suudzon kek gini sama ibuknya, nambah dosa aja. Tapi, gara-gara kejadian kayak gini, aku jadi pengen betul-betul fokus ke RO, karena takut harus nahan batin buat ngadepin mood ibuk ini yang ga tentu kapan baik sama ga. Masih mending Bu Ihda. Biarpun suka menganggap semua mudah, tapi beliau terbuka, ramah, mudah dijumpai, murah senyum, pokoknya enak gitu kalo ibuk itu diajak ngomong.

Padahal ini udah semester 6. Aku yang dari semester 2 udah gencar buat ambil aktuaria; seiring waktu berjalan udah niat dan siap buat nerima ‘kekurangan’ ibuk itu demi ambil aktuaria; pada akhirnya malah ngerasa down alias takut ga siap batin buat jadiin Bu Has sebagai dosen pembimbing skripsi aku.

Aku malah jadi ragu, apa aku seriusin aja proposal aku yang sekarang atau tetap ambil aktuaria?

Tapi beneran deh, gara-gara kejadian hari ini aku perlahan mulai ga terlalu niat lagi buat belajar aktuaria. Aku malah pengen fokus ke RO. Pembimbing RO banyak, dan alhamdulillah ada Pak Endang yang orangnya sangat amat ramah, lebih ramah daripada Bu Ihda yang lumayan ramah.

Kalo dipikir-pikir, toh aku pun tamat juga ga jadiin aktuaria sebagai prioritas utama aku lagi. Mungkin dulu, aku pernah bilang di tugas Pak Sigit kalo aku mau jadi aktuaris atau kuliah S2 Matematika di ITB karena mau jadi dosen aktuaria di jurusanku sendiri, ngebantu Bu Has. Tapi, karna aku betul-betul pengen ngejalanin prioritas utama aku yang sekarang (dan ga perlu aku bilang ke siapapun kecuali Mama, Papa dan Risma yang udah terlanjur kubilang karna kemaren itu dia maksa aku buat bilang, dan aku jadi ga enak buat ga jawab, dan kami sama-sama jaga rahasia kami setelah lulus nanti), aku rasa aku ga perlu cari sesuatu yang ngebuat aku ga tenang buat ngerjain skripsi.

Yang penting, konsepnya sekarang aku harus bisa cepat-cepat keluar dari sini supaya prioritas utama aku bisa aku jalanin, yang alhamdulillah udah dapat restu dari Mama aja. Kalo Papa… hahaha maaf Pa, lupa terus buat ceritain ini. Insyaallah kalo udah balik dari Batam ntar langsung didiskusikan Pa.

Ndeh, liat nantilah gimana lanjutannya, aku udah 1 jam pula standby disini buat ngetik keluh-kesah aku hari ini. Udah ga niat buat ngetik panjang-panjang kalo udah kek gini wkwkwk. Sampai bisa pula jadinya aku buat 2 postingan dalam 1 hari. Padahal rencananya aku mau nulis essay buat beasiswa, dengan target kalo hari ini udah harus siap. Jadi aku bisa belajar anril sama buat power point KapSel (Kapita Selekta).

Okelah, semoga aku dapat pencerahan. Dan semoga pencerahannya ga lama-lama terkatung-katung dalam mimpi. Aku ga berdoa disini, aku cuma ngetik apa yang ada dalam pikiranku.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s