Dapat Gaji Pertama

Sumpaaaaahhh demi apa senang kali aku malam nii hahahaha. Ga bisa rasanya nahan dulu buat ga sharing, padahal kucing-kucing aku udah nungguin aku pulang dari ngajar buat ngasih makan ke mereka. Maaf kitties, tapi aku betul-betul pengen ngelampiasin kebahagiaan aku malam ini, sebelum antusiasnya memudar. Mudahan kalian sabar dulu ya, kasih aku waktu setengah jam buat ngetik ini.

Kayak biasa, tiap Sabtu aku ada jadwal ngajarin Putri, tetanggaku (yang juga satu SMA denganku). Tapi, karena seharian ini jadwalku penuh, jadi aku minta ngajarnya dipindahin dulu ke malam, khusus untuk hari ini aja. Materi kami malam ini tentang limit. Putri bilang, dia baru masuk materi dasarnya. Belum ada penjabaran limit yang macam-macam.

Ah, masih enak ni kayaknya, ga susah-susah kali, kataku dalam hati.

Akhirnya kami mutusin buat ngerjain soal-soal dari buku LKS (Lembar Kerja Siswa). Setengah jam ngerjain soal, tiba-tiba Mamanya Putri ngasih amplop ke aku sebelum beliau pergi keluar rumah sebentar.

Hahahaha. Asli aku langsung ketawa sama salting, sumpah padahal aku ga ada niat buat dibayar. Eh tiba-tiba malah dikasih amplop.

Kak Uti, ini buat kak Uti. Maaf ya tante cuma bisa bayarnya buat beli pulsa aja, kalo lebih dari itu tante minta maaf tante belum bisa.

“Astaghfirullah, hahahaha ngapa tante niii, ga usah lagi nte“. (Serius ini bukan alibi atau apa, tapi aku emang betul-betul ga enak dikasih beginian, karena aku udah niat cuma bantu Putri belajar aja. Ya bukan sebagai murid sama guru, tapi kayak ngajarin adik sendiri).

Gapapa kak Uti, itu buat uang beli pulsa. Diterima ya, kak Uti.”

Terus tante itu balik badan sambil jalan arah keluar rumah, terus aku bilang makasih ke beliau.

Abis tante itu pergi, aku rada-rada gimanaaaa gitu ngeliat amplopnya, ada sedikit kesal sebenarnya. Bukannya nolak rezeki, tapi aku jadi ga enak sendiri. Padahal di perjanjian awal aku udah bilang ke tante itu, kalo bisa sebenarnya ga usah dibayar aku ngajarin Putri, anggap aja kayak belajar biasa. Tapi, kalo ga diterima justru malah lebih ga menghargai tante itu. Akhirnya, aku anggap aja itu kayak surprise buat aku hahaha.

Yang bikin aku tambah sedikit ga enak, udah 1 jam kami ngerjain 10 soal tentang limit, cuma 3 aja yang bisa kami jawab! Ya Allah, langsung ngerasa ga becus aku. Padahal baru aja dikasih saweran tapi udah ga bisa pegang amanah yang dikasih Mamanya Putri. Trus aku bilang ke Putri, “Wihhh bahaya ni, udah 1 jam kita ngerjain soal cuma 3 aja nyo yang bisa, balikin aja lagi duit ni ndak Put hahaha”. Dan Putri bilang, “Hahaha eh jangan gitulah, kak.”.

Setelah waktunya bertambah setengah jam, total soal yang kami kerjakan ada 15 soal, dan yang bisa kami kerjain pun ga berubah-ubah, alias masih 3 soal. Alhamdulillah Putri ini orangnya ga kaku, jadi kayaknya dia paham aja kalo aku ga bisa ngerjain soalnya. Dan kebetulan juga dia udah nguap-nguap terus. Nguapnya juga ga dibuat-buat, karena matanya juga udah nunjukin kalo dia itu udah ngantuk berat. Akhirnya kami selesai belajar pukul 20.35 WIB.

Sebenarnya, waktu nerima ‘surprise‘ dari Mamanya Putri, banyak yang aku pikirin soal amplop itu. Aku sempat mikir kalo tante itu ngasih aku amplop karena kemaren aku sempat nanya ke Putri tentang total pertemuan yang dari awal. Aku jadi ngerasa ga enak, karena seolah-olah aku kayak kode minta dikasih jajan. Sempat mau aku tanya, apa yang aku pikirin itu emang betul atau ga. Tapi aku segan, dan kayaknya ga perlu buat dibahas lebih lanjut. Jadi aku urungkan niat aku tu.

Kebetulan, selesai belajar tadi Putri cerita kalo nilai ulangan harian sama mid semesternya sama-sama dapat 85, dan itu nilai nomor 2 tertinggi di kelasnya. Teman-temannya yang lain banyak yang dapat dibawah 70. Aku jadi langsung mikir, oh mungkin aku dikasih duit itu sebagai ucapan terimakasih udah bantu nilai Putri jadi tinggi. Padahal, rasanya aku ga terlalu berperan banyak untuk mid semesternya, karena aku baru mulai ngajar waktu dia baru masuk materi tentang fungsi, sedangkan materi mid semesternya dimulai dari polinom.

Terus, aku juga sempat nebak berapa banyak duit yang tante itu kasih. Kalo misalnya buat uang pulsa, berarti palingan dikasih 20 ribu. Ga mungkin 50 ribu, kebanyakan itu mah kalo buat pulsa (menurut aku).

Karena tante itu bilang itu uang untuk beli pulsa, aku langsung teringat sama Diana. Tadi sore waktu di kampus aku minjamin dia pulsa buat nelpon Mamanya. Dan itu aku minjaminnya ga pake mikir takut pulsa abis atau apalah, karena dia mau nelpon orang tuanya. Manatau ada perlu kan, jadi langsung aja kupinjamin. Tapi tetap pake becanda sambil bilang “Na, itu aku ga pake TM (Telpon Murah) ya.“. Hehehe.
Ga lama abis ngomong itu, Diana langsung kasih hape-ku. Dia udah selesai nelpon Mamanya. Aku malas cek pulsa waktu dia minta cek, jadi aku anggap aja itu sedekah karena nolongin dia ngomongin hal yang urgent ke Mamanya.

Waktu teringat kejadian ini, aku langsung mikir seolah-olah Allah itu ngasih apresiasi ke aku karena aku ikhlas nolongin orang lain. Allah itu kayak senang ngeliat aku nolongin orang biarpun sekarang aku lagi pengen-pengennya nabung dan ngungarin duit pengeluaran. Allah itu kayak bilang ke aku supaya jangan nyerah buat slalu nolongin orang, kapanpun dimanapun dan gimanapun kondisinya.

Kembali ke kejadian malam ini.

Akhirnya aku pamit pulang sama Putri dan Mamanya.

Pas nyampe rumah, aku langsung antusias sendiri karena penasaran dengan duit yang dikasih Mama Putri. Aku udah mikir palingan duit ijo alias 20 ribu.

Eh rupanya….. JRENG JRENG JRENG JRENG!

AKU DIKASIH DUIT 150 RIBU GUYS!!!!!!!

Hahahaha! Alhamdulillah ya Allah! Aku langsung loncat-loncat girang sendiri pas ngambil duitnya dari amplop!! Sumpah asli demi apa bahagia kali pokoknya!! Ada rasa bangga dan kebahagian tersendiri waktu bisa dapat duit kayak gini. Sekarang aku ngerti kenapa banyak orang-orang yang gigih kali buat kerja, karena rasanya enak kali kalo apa yang kita kerjain itu dibayar orang. Apalagi yang kita kerjain itu ga ada pake paksaan, tapi emang dorongan hati.

Waktu megang duit itu, aku ngerasa itu udah SANGAT AMAT BESAR buat dapat duit segitu. Wih ya Allah, Masya Allah! Pokoknya ini betul-betul ga bisa diungkapin pake kata-kata! Bahagia kalilah pokoknya. Ternyata aku sebegitu polosnya menganggap tante itu betulan ngasih aku duit pulsa. Ya Allah, tante. Kalo duit segini KEBANYAKAN BUAT BELI PULSAAAA wkwkwkwk.

Emang kesannya kayak terlalu norak. Padahal ada teman kampusku yang dia skali ngajar malah dapat 200 ribu, dan itu tiap tempat dari 3 tempat yang dia ajarin. Tapi aku betul-betul masa bodoh, ga peduli aku sama orang-orang yang udah lebih jago dari aku yang bisa dapat duit banyak dari hasil ngajarnya. Yang penting pengalaman perdana dapat duit dadakan itu yang jadi titik utama aku. Udah kayak dewasa kali aku rasanya kalo udah bisa dapat duit kayak gini hahaha. Ga bisa berhenti ketawa kalo ceritain ini.

Kalo udah dikasih hadiah gini, aku jadi semangat buat serius ngajarin Putri. Kok agak gimana gitu ya, semangatnya malah pas dikasih duit wkwkwk. Aku malah jadi takut ngecewain tante itu, karena menurut aku duit ini terlalu besar untuk aku yang ga terlalu pintar. Tapi, justru malah jadi tantangan tersendiri buat aku supaya bisa lebih memperdalam lagi semua materi dasar matematika yang udah aku dapat dari sekolah sampe kuliah ini. Aku juga makin semangat buat ga sia-siain kesempatan yang udah dikasih juga dari tempat bimbel dan Mamanya Nopal. Wih, pokoknya duit ini betul-betul apresiasi yang luar biasa buat aku! (Ngakak segede-gedenya).

Tapi itulah kurangku, aku ni masih gampang diacak kalo soal pendiriannya. Aku ga berani memperkuat niat aku buat ga dibayar, karena kalo udah dikasih kayak gitu aku malah jadi segan sendiri. Malah aku terkesan kayak ga ngehargai pemberian tante itu.

Hm.. dari cara ngomongnya, tante itu kayaknya ikhlas ngasih duitnya. Ah, gataulah. Aku ga mau mikir macam-macam. Tetap husnudzon aja. Intinya aku dapat duit! Hahahahaaaa.

Oke baiklah, ternyata ga setengah jam aku ngetik, tapi 1 jam 15 menit. Kasian kucing aku udah nunggu sampai ketiduran.

Aku gatau lagi mau cerita apa, dan niat aku buat ngetik udah habis. Mataku udah capek liat laptop daritadi. Yang jelas aku bangga bisa dapat duit kayak gini. Aku bangga bisa punya gaji sendiri. Hehehe…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s