Ga Ada Komunikasi

Enak ya kalian bisa biasa-biasa aja sama dia. Kalian ga dekat sama dia, tapi ga juga kayak orang menjauh gitu dari dia. Aku kapan bisa kek gitu juga we, kayak kalian?

Okelah ga akrab gapapa. Ga banyak ngomong juga gapapa. Tapi aslilah, jangan macam kek ada benci gini antara aku sama dia. Mau nyapa dia aja rasanya muak aku, bawaannya pengen ngindar aja. Bisa pula aku sampe muak gitu. Kalo udah muak tu tandanya udah benci kan? Sumpah demi Allah aku dosa rasanya sampe benci sama orang kayak gini. Aku nambah dosa aja benci sama orang.

Tapi betul-betul gatau aku lagi gimana caranya untuk netralin sifat dia tu. Udah buntu kali. Serba salah, bahkan udah aku spam beberapa orang-yang-aku-percaya lewat chat LINE pun tetap aja ga ada hasil. Yang ada nambah beban aku aja nanya-nanya ke mereka.

Aku ga bisa bilang kalo dia itu ga biasa-biasa aja ke aku, karena keliatan kali kok. Justru, aku baru sadarnya setelah aku udah ga ada komunikasi sama dia semenjak awal Maret ini (kalo ga salah). Waktu aku renungkan lagi, sebenarnya dulu pun dia juga pernah bilang kalo dia anggap aku teman aja. Tapi yang dia lakuin tu keliatan aja kalo itu tu ‘ngebedain’ aku sama yang lain. Dan sekarang, aku jadi ga percaya kalau seandainya dia bilang dia biasa-biasa aja ke aku.

Aku bukannya ngerasa rugi kalo dia ga ada dalam hidup aku. Aku cuma ga mau ada rasa benci ke orang. Aku tu niat awalnya cuma pengen netralin sifat dia aja, makanya aku ga ada negur dia. Ga ada aku ngomong, chat, sampai minta tolong pun juga ga ada lagi. Pokoknya ga ada komunikasi intinya.

Aku pernah sekali coba nge-chat dia nanyain tentang Latex lewat LINE, itupun aku niatnya bukan karena pengen mencairkan suasana yang sempat dingin atau basa-basi karena udah ga ada ngomong lagi. Niat aku cuma pengen netralin diri aku supaya jangan benci ke dia. Dan ternyata dia ga ada respon chat aku, padahal aku ada liat dia nge-like beberapa posting-an di Instagram. Aku ga mau suudzon, mungkin aja dia emang ga ada buka LINE. Tapi aku tetap aja kesal, jadinya aku ga selera aja buat nanyain dia soal Latex tu. Akhirnya aku bilang aja ‘Gajadi.‘ ke dia, walaupun sebenarnya aku masih butuh jawaban dari dia.

Coba aja, dia bisa biasa-biasa aja ke aku. Aku ga bakal kayak gini ke dia. Ga bakal aku buang muka kalo liat dia. Tapi itulah, hal itu kayaknya cuma jadi mimpi aku aja. Selama dia ga pernah jujur sama apa yang dia rasain ke aku, permasalahannya GA BAKAL PERNAH SELESAI 😦

Pas awal-awal aku jauhin dia, aku pernah janji ke diri aku sendiri, yang salah satunya adalah aku ga bakal mau kenal sama dia lagi. Dan kayaknya, janji yang satu ini harus aku hapus, karena ini udah kayak orang yang benci setengah hidup, artinya setengah umur kehidupanku malah aku pake buat benci dia. Dan itu dosa plus-plus buat aku.

Padahal dia tu ga pula jahat-jahat kali, dia tu kan kayak gitu cuma karena ga bisa ngontrol perasaan dia. Masih mending kalo aku bilang aku ga mau ada urusan lagi. Ya kan wajar ya, aku cewek dan dia cowok. Kami berdua bukan muhrim. Dan harusnya emang ga harus ada urusan bareng-bareng.

Siapa ya orang yang sedang atau pernah ada di posisi aku sekarang?

Aku butuh saran bijak, butuh pendapat, butuh tempat tukar pikiran. Karena ga guna aku bicara ke orang yang cuma paham teori tapi ga tau praktik lapangannya gimana. Mereka ga ngerasain, mereka cuma bisa ngomong dari apa yang mereka lihat dari luar.

Aku ga tau kapan bakal bisa ngomong sama dia lagi. Ga ngomong panjang, cuma sekedar nyapa atau basa-basi aja. Aku takut buat mulai. Aku takut, kalo aku ajak dia ngomong, aku malah dirusuhin lagi. Dikit-dikit dia nanya aku, dikit-dikit dia hubungin aku. Ada aja ntar sama dia yang jadi topik buat dibahas. Atau dia ada minimal satu kali nge-chat aku dalam sehari.

Yaudah deh. Mungkin emang ga ada lagi waktu buat memperbaiki sedikit kesalahpahaman ini ni. Kalaupun aku ga bisa ngomongin itu, aku aja deh yang niatkan diri aku buat ga benci sama dia. Aku aja yang belajar buat ga sampai muak, kesal, atau ga suka kalo ada orang yang nyebut, cerita, atau ngajakin dia di satu perkumpulan yang mana ada aku juga disitu.

Ternyata, aku ini bisa berperasaan juga ya wkwk. Padahal orang ngeliat aku sebagai cewek yang ga peka, ga peduli, cuek. Bisa juga rupanya aku peduli dengan hal yang sebelumnya aku anggap ga penting buat dipikirin, kayak ‘masalah’ ini. Lagian, aku ngetik ini buat sekedar pelampiasan aja karena malas juga buat cerita ke siapapun sekarang ini. Bukan ga percaya sama orang, aku cuma ga mau nambah beban orang lain kalau dengarin cerita aku ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s