Pasrah

5Zw_dcuUrw

Sebelumnya, aku pengen ngucapin terima kasih (yang tak tersampaikan ini) kepada LINE @TeladanRasul yang udah nge-postΒ gambar ini.

Tulisan di atas jadi penyemangat aku buat yakin dengan apa yang udah aku putusin. Aku pengen, ini yang terakhir kalinya aku up and down untuk satu masalah itu. Padahal di semester 5 kemaren aku udah memantapkan diri buat betul-betul hijrah, pengen ngerubah diri jadi apa yang Allah mau. Dan ternyata ujiannya cukup membuatku sedikit terlena dengan dunia, yang akhirnya ngebuat aku jadi rugi sendiri, kayak hari ini.

Tetap bersyukur dengan semua kejadian yang aku alami sampai sekarang. Mungkin, kejadian itu juga jadi salah satu ujian dari Allah, sampai dimana aku betul-betul serius untuk jadi hamba sejati-Nya. Pastilah ya, ibaratnya kalau mau ngelamar kerja, kan ga langsung diterima jadi pegawai tetap. Pasti ada magangnya dulu kurang lebih 3 bulan.

Gitu juga dengan Allah. Tentu Allah ga bakal langsung terima kita buat jadi hamba sejati-Nya. Kita harus memenuhi syarat-syarat yang ada. Dan aku rasa, itu yang aku alami dari awal aku memulai niatku sampai hari ini.

Aku ga mau tau apa yang bakal terjadi selanjutnya, aku cuma pengen belajar jadi orang baik setiap harinya. Aku cuma pengen tetap istiqomah dan terus ikhtiar dengan keputusan-keputusan yang udah aku ambil, hasilnya aku pasrahkan sama Allah.

Biarpun sebenarnya masih ada rasa takut, keberatan, bimbang, ga terima, dan hal-hal negatif lainnya, tapi aku pengen belajar jadi orang yang kuat. Aku pengen belajar menerima semua yang ga sesuai dengan apa yang aku mau, supaya aku bisa belajar dari kesalahan itu. Supaya aku bisa koreksi diri lagi, kenapa kejadian itu bisa terjadi, dan gimana caranya aku bisa mengatasi itu.

Aku percaya, semua yang udah terjadi sama aku pasti ada sisi baik yang dikasih-Nya, yang sampe sekarang belum aku tahu itu apa. Aku harus bisa husnudzon, mau seburuk apapun keliatannya sekarang dimataku, karena Allah itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Jadi ga mungkin Allah kasih hal-hal jelek sama hamba-Nya yang selalu sadar dengan kesalahannya dan terus berusaha memperbaiki diri.

Allah sayang kepada semua hamba-Nya yang selalu ingat kepada-Nya.

Ganbatte, Ti! ❀

 

Pindah Majikan

Barusan, ada tetanggaku yang manggil dari luar. Ternyata ada keponakan beliau (sebut namanya S) yang minta salah satu anak kucingku yang hari ini umurnya 4 bulan lewat 1 hari. Kebetulan, di rumah udah tinggal sepasang jantan-betina dari 4 ekor (yang satu hilang diambil orang dan yang satunya mati karena ga tahan hidup abis tergilas dikit sama Papa pake mobil).

Tanpa mikir panjang aku langsung aja bilang ambil yang betina aja. Ternyata S maunya yang warna hitam-putih, dan pas pula itu yang betina. Awalnya, aku biasa aja pas dia juga sepemikiran denganku. Tapi waktu ngeliat si hitam-putih digendong sama S, sifat busuk hati aku mulai muncul. Aku jadi ga rela kalo dia harus diadopsi sama S. Mukanya melaaaaaasss kaliii:( Comel kalilah pokoknya, aku jadi ngerasa rugi udah ngasih si hitam-putih ke S.

Abis itu aku jadi ter-flashback tentang kelakuan hitam-putih yang dulu. Kalo dipikir-pikir, dia yang paling imut mukanya dibanding abangnya. Dia yang paling lasak, dia yang paling bulat badannya, dia yang paling melas suaranya, dan yang paling penting : MUKA DIA YANG PALING IMUT! Duh, aku jadi sedih pula harus ngerelain dia pergi.

Dan anehnya, aku ga bisa bawa perasaan aku ini buat jadi bercanda gitu. Aku cuma bisa ngomong pelan sambil nahan rasa ga rela aku tadi. Makanya mungkin tante ini (tetanggaku) langsung nanyain aku ikhlas apa ga ngasihnya, tapi sambil ketawa gitu beliau nanyainnya. Kayak bawa becanda gitu.

Hmm… tapi aku yakin kok, aku bakal bisa ikhlas nerima dia pergi dari rumah ini. Aku yakin bakal bisa lupa kalo pernah sedih dia pindah ke majikan baru, karena sebelumnya aku pernah ngerasain hal yang sama. Bedanya, yang dulu itu orangnya ngambil tanpa seizin aku, kalo sekarang mereka ngambilnya langsung bilang ke aku.

Kalo diingat kejadian dulu, sedih kali rasanya kucing tu hilang satu. Dan pas pula yang hilang tu yang palinggggg imut mukanya dibandingkan 3 yang lainnya. Ada sempat ngerasa rugi dan ga rela dia hilang tiba-tiba kayak gitu. Aku lupa kejadiannya kapan, yang jelas waktu itu mereka udah keluar dari kandang, udah bisa makan ikan. Mungkin 2 bulan yang lalu deh. Eh, ntahlah. Sekarang aja, aku ga ada ingat sama sekali kalo aku pernah kehilangan kucing yang paling lucu mukanya. Ya kayak biasa-biasa ajalah pokoknya.

Makanya aku yakin, perasaan ga rela yang aku alami sekarang ini bakal jadi pelampiasaan sedih sesaat aja. Toh, aku juga ga narok kucing ini di rumah kok. Aku juga ga ada ngasih nama ke mereka berempat.

Ya aku pengen punya kucing karena senang aja ngeliat muka comel mereka, terus ada yang nyamperin kalo udah sampe rumah. Bayangin ajalah, hampir tiap hari kalo aku pulang ngampus, pasti hitam-putih sama abang dan ibuknya nyamperin aku ke rumah. Ndeh, aku baru ngeh pula pas ngetik ni, mereka bisa so sweet gini sama aku. Kenapa aku ga peka ya, kenapa selama ini cuma jadi angin lalu aja kelakuan mereka yang begini wkwkw. Maksudnya tu, udah kayak formalitas aja kalo mereka udah pasti datang ke rumah kalo aku udah balik ngampus.

Gapapa deh, biarin aja si hitam-putih dapat majikan baru. Aku pasrah aja. Aku pernah dengar rumor, katanya kalo kucing udah gede kek gitu dia bisa aja balik sendiri ke majikan pertamanya.

Hmmm ntahlah ya, pokoknya doa kakak yang terbaik buatmu dek πŸ™‚

Aku Harus Sabar

Aku harus sabar.

Apapun yang dia lakukan sekarang, itu bukan kesalahan dia.

Aku yang mau semuanya terjadi.

Aku yang mau dia kayak gitu.

Aku emang sengaja membiarkannya dengan berbagai pemikirannya, dan aku hargai itu.

Aku masih bisa sabar.

Aku masih bisa mendam semuanya sendirian.

Aku masih kuat.

Aku tau mana yang harus dibilang dan mana yang harus disimpan sendiri.

Aku cuma butuh waktu yang tepat untuk jelasin semuanya, disaat dia udah betul-betul siap menerimanya.

Please Biasa Aja

Ko tu selalu ga paham kenapa aku nyuruh ko buat biasa aja ke aku.

Aku ga mau kalo aku jadi dosa buat ko karna ko mendam perasaan ke cewek yang bukan muhrim ko.

Aku ga mau ada orang yang niat nikah sama aku karena dia udah punya cinta sebelum perasaan itu dihalalkan.

Aku pengen orang nikah sama aku karena Allah. Karena Allah disini, ya artinya mereka bisa mengontrol perasaan mereka.

Dekatin diri sama Allah, pantasin diri, belajar terus buat koreksi diri kita. Intinya, kasih persiapan untuk nikah nanti.

Nikah itu ga cuma buat bahagia-bahagia aja.

Nikah itu bukan cuma sekedar pelampiasan nafsu atau syahwat kita.

Nikah itu cuma pelengkap dalam hidup aja.

Tujuan kita hidup itu tetap cari ridha Allah.

Kita hidup cuma karena Allah.

Kita sadar diri harusnya kalo kita tu sebenarnya cuma nebeng di dunia ni.

Kita itu udah jadi cikal bakal penghuni surga, tapi Allah cuma pengen nyeleksi kita, siapa-siapa aja diantara kita yang pantas buat masuk surga.

Aku tau, emang ga gampang buat dipraktikkan.

Susah rasanya buat jauh dari orang yang kita rasa udah paling cocok untuk kita.

Susah rasanya buat pura-pura ga peduli.

Tapi ya mau gimana, itu udah jadi ketentuan.

Mau ga mau ko harus belajar buat anggap aku ga ada dalam hidup ko.

Tujuannya apa? Supaya ko bisa niatkan diri ko itu juga hijrah perlahan bukan karena aku, tapi karena kebutuhan dan KEWAJIBAN ko sebagai manusia.

 


Catatan : Maaf tulisannya agak random, karena ini cuma sekedar pelampiasan pemikiran yang ga bisa diucapkan langsung πŸ˜€

Jangan Buru-Buru

Kenapa sih kok jadi orang bisa segampang itu ambil keputusan buat nikahin anak orang? Ga mungkin juga kan di semester 6 ini tiba-tiba ke rumah buat khitbah-in anak orang, disaat kondisi keluarga kita lagi ada sedikit masalah. Kesannya, kita itu ga kuat buat ngerasain pahitnya ngejalanin itu sendirian. Seolah-olah kita butuh orang buat nguatin kita lewatin semuanya. Seolah-olah kita lupa, kalo Allah itu selalu ada sama kita. Kalo udah kayak gitu, itu namanya nikah karena nafsu, bukan pelengkap ibadah.

Dan aku takut kalo sampai ada yang kayak gitu ke aku. Aku takut itu cuma perasaan sementara, cuma sekedar penghindar dari kesepian. Nanti pas udah betulan nikah, yang ada malah bertengkar aja, emosi terus.

Coba dipikirin baik-baik sebelum ambil keputusan. Jangan niatnya biar nafsu itu terlampiaskan, tapi niatkan buat ibadah. Kalo di awal aja udah ga bisa ngontrol nafsu, gimana ntar pas nikah? Pasti karena udah terbiasa ga ngontrol nafsu takutnya kalo udah ‘dikekang’ malah jadi ga betah. Itu yang mau aku hindarin. Karena udah ada beberapa kejadiannya di sekitar aku, dan parahnya kejadiannya itu 20 tahun setelah umur pernikahan. Makanya aku betul-betul selektif kalo soal jodoh.

Gimana tau bedanya kalo itu nafsu atau karena Allah?

Kalo karena nafsu, kita itu pengen nikah karena ga bisa lagi nahan buat ga dekat, ga ngomong, atau ga jumpa dengan orang yang kita suka. Terus, kita juga suka kepikiran gitu. Ngeliatin gerak-geriknya kalo berinteraksi dengan orang, dan akhirnya ngerasa berdosa karena udah kayak gitu. Ujung-ujungnya mutusin buat nikahin aja, supaya ga kayak gitu terus. Itu menurutku. Padahal, nikah malah jadi wajib kan kalo seandainya kita udah kayak gitu? Tapi ntah kenapa aku ga setuju. Karena menurutku kok kesannya niat nikahnya itu bukan untuk ibadah karena Allah, tapi pelampiasan nafsu.

Sumpah, demi Allah aku takut kalo karena alasan itu ada orang tiba-tiba datang ke orang tuaku buat ngelamar aku!

Kalo karena Allah, kita ga mungkin dengan mudahnya cerita ke orang lain tentang perasaan kita sendiri, apalagi disaat emosi kita masih labil-labilnya. Cukup diri sendiri dan Allah aja yang tau.

Kalo emang karena Allah, ya kita harus pasrahkan semuanya. Kita jangan bertindak seolah-olah dia itu emang bakal jadi jodoh kita. Fokus aja perbaiki diri, koreksi diri apa-apa aja hal-hal negatif yang harus diperbaiki dalam diri kita. Fokuslah belajar agama, jadi orang sukses dulu, atau apapunlah itu. Pokoknya ngelakuin hal-hal positif deh.

Apapun yang kita rasain (entah itu sakit karena ga kuat buat ga ngomong, ga teguran, atau jadi kayak orang ga kenal) kita minta sama Allah supaya tetap dikuatkan, bukan cerita ke orang lain tentang yang kita rasain dan niat kita, biarpun itu orang terdekatnya sekalipun. Ga perlu cari orang buat dengarin segala kesabaran yang selama ini udah diusahain untuk dipendam. Ya namanya juga niat, kalo misalnya diceritain ke orang lain kan kesannya kayak pamer gitu, alias ga serius.

Terus jangan lupa buat pilah-pilah kalo komunikasi atau berteman sama lawan jenis. Menjauhi itu harus, ga boleh sampai akrab, tapi bukan berarti ga tahu orang. Beda loh ya! Bukan berarti ga ngomong, tapi seperlunya aja. Dan perhatikan sikap sama gerak gerik tubuh kita kalo bicara ke lawan jenis. Penting kali ni! Jangan sampai terlalu dekat. Bukan berarti kalo misalnya ada yang mau minta file buku ga dikasih, walaupun sebenarnya dia bisa minta ke yang lain.

Kan kita tahu sendiri sampe sebatas mana kita harus bertindak sama lawan jenis. Kita yang ngatur sendiri. Kita yang ngerasain ini orang biasa aja, agak genit, atau ada perasaan ke kita. Ya kalo udah dikasih bukunya, yaudah selesai urusannya. Ga usah nambah-nambah chatting atau omongan lain. Cukup kasih file buku aja. Jawab sekedarnya, ga pake emot atau ngomong banyak-banyak. Dan gausah pake cerita panjang-panjang sampai curhat segala. Curhat itu sama Allah, bukan sama manusia πŸ™‚

Manusia cuma bisa jadi pendengar dan pengerti. Tapi Allah punya poin plus, yaitu bisa KASIH SOLUSI TERBAIK!

Jadi, hati-hati kalo mau curhat sama orang. Dipilah-pilah dulu.

Kalo menurutku, ga perlu pake ngasih surat bilang pengen buktiin perasaan yang (katanya) serius itu. Justru kalo kayak gitu, aku malah ngerasa kalo orang itu punya tingkah syahwat yang cukup tinggi. Dan aku sangat amat takut!

Hmm . . . mungkin orang itu lupa, semua keputusan yang udah dia yakini itu belum tentu sepenuhnya terjadi, karena yang punya keputusan tertinggi dan terbaik di seluruh jagad raya ini cuma Allah. Allah juga yang punya hati kita, kita ga bakal pernah tau kan hati kita itu bakal tetap terus untuk orang yang sama atau ga.

Bisa aja, nanti kita jumpa orang yang lebih baik lagi. Khususnya dalam ilmu agama dan akhlaknya, karena itu dasar paling utama dalam pernikahan. Kalo soal rejeki, yang penting udah punya penghasilan tetap (biarpun kecil) itu udah cukup buat jadi modal awal nikah. Kita harus percaya kalo rejeki kita udah ada porsinya dan udah dibagi rata sama Allah. Yang ngebedain itu cara kita buat ambil porsinya aja.

Betul, ga?

Wallahu’alam bishawab.