Jangan Buru-Buru

Kenapa sih kok jadi orang bisa segampang itu ambil keputusan buat nikahin anak orang? Ga mungkin juga kan di semester 6 ini tiba-tiba ke rumah buat khitbah-in anak orang, disaat kondisi keluarga kita lagi ada sedikit masalah. Kesannya, kita itu ga kuat buat ngerasain pahitnya ngejalanin itu sendirian. Seolah-olah kita butuh orang buat nguatin kita lewatin semuanya. Seolah-olah kita lupa, kalo Allah itu selalu ada sama kita. Kalo udah kayak gitu, itu namanya nikah karena nafsu, bukan pelengkap ibadah.

Dan aku takut kalo sampai ada yang kayak gitu ke aku. Aku takut itu cuma perasaan sementara, cuma sekedar penghindar dari kesepian. Nanti pas udah betulan nikah, yang ada malah bertengkar aja, emosi terus.

Coba dipikirin baik-baik sebelum ambil keputusan. Jangan niatnya biar nafsu itu terlampiaskan, tapi niatkan buat ibadah. Kalo di awal aja udah ga bisa ngontrol nafsu, gimana ntar pas nikah? Pasti karena udah terbiasa ga ngontrol nafsu takutnya kalo udah ‘dikekang’ malah jadi ga betah. Itu yang mau aku hindarin. Karena udah ada beberapa kejadiannya di sekitar aku, dan parahnya kejadiannya itu 20 tahun setelah umur pernikahan. Makanya aku betul-betul selektif kalo soal jodoh.

Gimana tau bedanya kalo itu nafsu atau karena Allah?

Kalo karena nafsu, kita itu pengen nikah karena ga bisa lagi nahan buat ga dekat, ga ngomong, atau ga jumpa dengan orang yang kita suka. Terus, kita juga suka kepikiran gitu. Ngeliatin gerak-geriknya kalo berinteraksi dengan orang, dan akhirnya ngerasa berdosa karena udah kayak gitu. Ujung-ujungnya mutusin buat nikahin aja, supaya ga kayak gitu terus. Itu menurutku. Padahal, nikah malah jadi wajib kan kalo seandainya kita udah kayak gitu? Tapi ntah kenapa aku ga setuju. Karena menurutku kok kesannya niat nikahnya itu bukan untuk ibadah karena Allah, tapi pelampiasan nafsu.

Sumpah, demi Allah aku takut kalo karena alasan itu ada orang tiba-tiba datang ke orang tuaku buat ngelamar aku!

Kalo karena Allah, kita ga mungkin dengan mudahnya cerita ke orang lain tentang perasaan kita sendiri, apalagi disaat emosi kita masih labil-labilnya. Cukup diri sendiri dan Allah aja yang tau.

Kalo emang karena Allah, ya kita harus pasrahkan semuanya. Kita jangan bertindak seolah-olah dia itu emang bakal jadi jodoh kita. Fokus aja perbaiki diri, koreksi diri apa-apa aja hal-hal negatif yang harus diperbaiki dalam diri kita. Fokuslah belajar agama, jadi orang sukses dulu, atau apapunlah itu. Pokoknya ngelakuin hal-hal positif deh.

Apapun yang kita rasain (entah itu sakit karena ga kuat buat ga ngomong, ga teguran, atau jadi kayak orang ga kenal) kita minta sama Allah supaya tetap dikuatkan, bukan cerita ke orang lain tentang yang kita rasain dan niat kita, biarpun itu orang terdekatnya sekalipun. Ga perlu cari orang buat dengarin segala kesabaran yang selama ini udah diusahain untuk dipendam. Ya namanya juga niat, kalo misalnya diceritain ke orang lain kan kesannya kayak pamer gitu, alias ga serius.

Terus jangan lupa buat pilah-pilah kalo komunikasi atau berteman sama lawan jenis. Menjauhi itu harus, ga boleh sampai akrab, tapi bukan berarti ga tahu orang. Beda loh ya! Bukan berarti ga ngomong, tapi seperlunya aja. Dan perhatikan sikap sama gerak gerik tubuh kita kalo bicara ke lawan jenis. Penting kali ni! Jangan sampai terlalu dekat. Bukan berarti kalo misalnya ada yang mau minta file buku ga dikasih, walaupun sebenarnya dia bisa minta ke yang lain.

Kan kita tahu sendiri sampe sebatas mana kita harus bertindak sama lawan jenis. Kita yang ngatur sendiri. Kita yang ngerasain ini orang biasa aja, agak genit, atau ada perasaan ke kita. Ya kalo udah dikasih bukunya, yaudah selesai urusannya. Ga usah nambah-nambah chatting atau omongan lain. Cukup kasih file buku aja. Jawab sekedarnya, ga pake emot atau ngomong banyak-banyak. Dan gausah pake cerita panjang-panjang sampai curhat segala. Curhat itu sama Allah, bukan sama manusia 🙂

Manusia cuma bisa jadi pendengar dan pengerti. Tapi Allah punya poin plus, yaitu bisa KASIH SOLUSI TERBAIK!

Jadi, hati-hati kalo mau curhat sama orang. Dipilah-pilah dulu.

Kalo menurutku, ga perlu pake ngasih surat bilang pengen buktiin perasaan yang (katanya) serius itu. Justru kalo kayak gitu, aku malah ngerasa kalo orang itu punya tingkah syahwat yang cukup tinggi. Dan aku sangat amat takut!

Hmm . . . mungkin orang itu lupa, semua keputusan yang udah dia yakini itu belum tentu sepenuhnya terjadi, karena yang punya keputusan tertinggi dan terbaik di seluruh jagad raya ini cuma Allah. Allah juga yang punya hati kita, kita ga bakal pernah tau kan hati kita itu bakal tetap terus untuk orang yang sama atau ga.

Bisa aja, nanti kita jumpa orang yang lebih baik lagi. Khususnya dalam ilmu agama dan akhlaknya, karena itu dasar paling utama dalam pernikahan. Kalo soal rejeki, yang penting udah punya penghasilan tetap (biarpun kecil) itu udah cukup buat jadi modal awal nikah. Kita harus percaya kalo rejeki kita udah ada porsinya dan udah dibagi rata sama Allah. Yang ngebedain itu cara kita buat ambil porsinya aja.

Betul, ga?

Wallahu’alam bishawab.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s