Pindah Majikan

Barusan, ada tetanggaku yang manggil dari luar. Ternyata ada keponakan beliau (sebut namanya S) yang minta salah satu anak kucingku yang hari ini umurnya 4 bulan lewat 1 hari. Kebetulan, di rumah udah tinggal sepasang jantan-betina dari 4 ekor (yang satu hilang diambil orang dan yang satunya mati karena ga tahan hidup abis tergilas dikit sama Papa pake mobil).

Tanpa mikir panjang aku langsung aja bilang ambil yang betina aja. Ternyata S maunya yang warna hitam-putih, dan pas pula itu yang betina. Awalnya, aku biasa aja pas dia juga sepemikiran denganku. Tapi waktu ngeliat si hitam-putih digendong sama S, sifat busuk hati aku mulai muncul. Aku jadi ga rela kalo dia harus diadopsi sama S. Mukanya melaaaaaasss kaliii:( Comel kalilah pokoknya, aku jadi ngerasa rugi udah ngasih si hitam-putih ke S.

Abis itu aku jadi ter-flashback tentang kelakuan hitam-putih yang dulu. Kalo dipikir-pikir, dia yang paling imut mukanya dibanding abangnya. Dia yang paling lasak, dia yang paling bulat badannya, dia yang paling melas suaranya, dan yang paling penting : MUKA DIA YANG PALING IMUT! Duh, aku jadi sedih pula harus ngerelain dia pergi.

Dan anehnya, aku ga bisa bawa perasaan aku ini buat jadi bercanda gitu. Aku cuma bisa ngomong pelan sambil nahan rasa ga rela aku tadi. Makanya mungkin tante ini (tetanggaku) langsung nanyain aku ikhlas apa ga ngasihnya, tapi sambil ketawa gitu beliau nanyainnya. Kayak bawa becanda gitu.

Hmm… tapi aku yakin kok, aku bakal bisa ikhlas nerima dia pergi dari rumah ini. Aku yakin bakal bisa lupa kalo pernah sedih dia pindah ke majikan baru, karena sebelumnya aku pernah ngerasain hal yang sama. Bedanya, yang dulu itu orangnya ngambil tanpa seizin aku, kalo sekarang mereka ngambilnya langsung bilang ke aku.

Kalo diingat kejadian dulu, sedih kali rasanya kucing tu hilang satu. Dan pas pula yang hilang tu yang palinggggg imut mukanya dibandingkan 3 yang lainnya. Ada sempat ngerasa rugi dan ga rela dia hilang tiba-tiba kayak gitu. Aku lupa kejadiannya kapan, yang jelas waktu itu mereka udah keluar dari kandang, udah bisa makan ikan. Mungkin 2 bulan yang lalu deh. Eh, ntahlah. Sekarang aja, aku ga ada ingat sama sekali kalo aku pernah kehilangan kucing yang paling lucu mukanya. Ya kayak biasa-biasa ajalah pokoknya.

Makanya aku yakin, perasaan ga rela yang aku alami sekarang ini bakal jadi pelampiasaan sedih sesaat aja. Toh, aku juga ga narok kucing ini di rumah kok. Aku juga ga ada ngasih nama ke mereka berempat.

Ya aku pengen punya kucing karena senang aja ngeliat muka comel mereka, terus ada yang nyamperin kalo udah sampe rumah. Bayangin ajalah, hampir tiap hari kalo aku pulang ngampus, pasti hitam-putih sama abang dan ibuknya nyamperin aku ke rumah. Ndeh, aku baru ngeh pula pas ngetik ni, mereka bisa so sweet gini sama aku. Kenapa aku ga peka ya, kenapa selama ini cuma jadi angin lalu aja kelakuan mereka yang begini wkwkw. Maksudnya tu, udah kayak formalitas aja kalo mereka udah pasti datang ke rumah kalo aku udah balik ngampus.

Gapapa deh, biarin aja si hitam-putih dapat majikan baru. Aku pasrah aja. Aku pernah dengar rumor, katanya kalo kucing udah gede kek gitu dia bisa aja balik sendiri ke majikan pertamanya.

Hmmm ntahlah ya, pokoknya doa kakak yang terbaik buatmu dek šŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s