Nikah Muda

Maaf kalo judulnya agak sedikit alay, atau apapunlah yang membuat pikiran kalian yang ngebaca ini jadi beranggapan kalau aku lagi kesepian. Ga kok, alhamdulillah. Aku buat tulisan ini karena lagi ga bisa tidur, dan kebetulan juga ada mood buat ngetik, sekalian cerita gitulah.

Semuanya berawal dari aku yang nge-buka akun Instagram salah satu artis Indonesia. Udah lama ga ada update perkembangan posting-an mereka, tiba-tiba aja pengen buka karena liat potonya di explore.

Akhirnya aku scroll bentar poto-poto di profilnya. Kualitas kameranya bagu, terus feed-nya juga ga membosankan, jadi makin betah buat liat terus.

Baru bentar aja nge-scroll, ntah kenapa aku ada sedikit rasa pengen juga bisa kayak mereka. Aku jadi pengen bisa punya partner teamwork kayak gitu. Pengen bisa ngerasain suka-dukanya bekerja sama supaya bisa hidup bareng-bareng, main bareng sama anak kecil terus bisa poto barengan sama partner-ku, intinya ngelakuin semuanya sama-sama.

Padahal, nikah tu kan ga cuma senang-senang aja. Banyak pertimbangannya kan. Ga semua yang diliat indah itu emang seindah yang kita lihat. Pasti ada juga masa-masa mood ga baik, jadinya emosi ga terkontrol gitu.

Tapi, kalo ngeliat kebersamaan mereka, ntah kenapa semua ketakutan tu malah jadi hilang. Kok yang ada malah energi positif, ga ada yang namanya takut ini itu, karena ngelakuinnya bareng-bareng, bukan sendirian.

Gara-gara ini juga, jadi kepikiran ntar pengen punya laki yang betul-betul bisa diajak  sama-sama buat ngelakuin yang aku suka (maaf egois kali ini rasanya haha). Gapapa ga ganteng kayak Bule atau orang Arab, yang penting dia agamanya kuat, pengertian, penyabar, pemikir, dan pekerja keras! Dah. Itu aja dah. Udah cukup buat modal family goals aku 😀

Ngerti ajalah kan, yang namanya cewek itu jauh lebih banyak pakai perasaan ketimbang cowok. Jadi, maklum kalau seandainya cewek tu pengen cowok tu bisa ngertiin dia. Karena cewek adalah tipe makhluk dengan tingkat kualitas perasaan yang lebih tinggi dari cowok, otomatis kalo udah dingertiin ntar bakal dihargai balik kok cowoknya. Pasti bakal ada timbal baliklah. Yang penting itu aja dulu, ngertiin ceweknya.

Honestly, aku rada-rada iba sama diriku yang nulis kalimat ini. Ntah kenapa bisa muncul pemikiran kayak gini. Kenapa aku malah terikut syndrom anak-anak alay yang sibuk ngegalauin soal cinta ketimbang mikirin proposal buat skripsi ntar.

Astaghfirullah…

Pertanda apa ni? Udah ga kuat kuliah? Atau apa, ti? -_-

Apa pemikiran kayak gini wajar ya untuk aku yang tanggal 7 Juli ini baru masuk 20 tahun?

Ga kebayang, gimana jadinya ya kalo seandainya ada orang yang sesuai dengan apa yang aku mau tiba-tiba didatangkan ke aku sekarang ini juga? Gimana tu ntar kalo seandainya aku malah nikah pas semester 7 ya? Hahahaha ya Allah..

Jauh kali aku mikirnya.

Udah, fokuslah permak diri tu dulu ya ukh! 🙂

FOKUS. FOKUS.

F O K U S !!!

Pengen Sibuk Lagi

Rindu sibuk-sibuk kayak acara FSLDKN kemaren.

Rindu kerja sampe ga bisa bobok tenang.

Rindu ga mikir makan (malahan ga lapar) karena banyak yang harus diselesaiin.

Rindu ga bisa diam di tempat.

Rindu bolak-balik sana-sini selama acara.

Rindu panik karena batrai hape mulai habis dan ga ada tempat cas-an.

Rindu susah tidur.

Rindu banyak pikiran dan stres.

Rindu bisa mikir cepat dapatin solusi masalah dalam kondisi urgent.

Rindu bisa megang amanah lagi.

Rindu baju kena keringat sampe bau karena full seharian diluar lengkap sama terik matahari.

Rindu perasaan bahagia karena bisa bantu-bantu peserta yang bukan pegangan aku.

Rindu momen bisa nambah ukhuwah baru.

Rindu nikmatnya makan siang abis ngantarin peserta ke bandara.

Rindu nikmatnya waktu bisa baring nyantai pas udah sampai di rumah setelah acara selesai (karena di waktu itu betul-betul kerasa kali yang namanya nikmat tidur di rumah sendiri).

Rindu perasaan bersyukur bisa dapatin kebahagiaan yang haqiqi karena bisa makan masakan mama 😀

Ah… pokoknya rindu semangat dan aku di 3 hari itulah intinya.

Ntah kenapa beda rasanya. Padahal ini aja sekarang udah ada tugas, belum lagi belajar buat kuis, tapi masih aja bawaannya kok malas buat buka buku. Yang ada malah pengen tidur aja bawaannya.

Lucu ya, aneh!

Pas acara, pengennya cepat-cepat siap acaranya. Pas udah seminggu acaranya selesai, malah kangen bisa sibuk kayak gitu lagi.

Izinkan aku sibuk seperti itu lagi, please.

Mudah-mudahan di KKN bakal kayak gitu lagi, dan dokumentasi poto-potonya juga lebih banyak 😀

Aamiin ya Allah.

Drama Lagi

Akhirnya aku kesal lagi sama dia, setelah hampir 2 bulan kami biasa aja. Ga tau lah kenapa aku sama dia harus punya cerita kayak gini. Kenapa hidup aku harus ada dia? Kenapa dia tu harus kenal sama aku? Kenapa kami harus ketemu? Kenapa ya Allah kenapaaaaa…

Sederhana aja masalahnya, berawal dari dia yang ngeliatin aku waktu jam kuliah. Waktu itu aku lagi ngomong sama teman cowokku. Aku sadar dia noleh ke arahku, tapi awalnya ga mau aku tegur. Akhirnya aku berani caliak buruk pas dia udah terlalu sering ngeliatin aku ngomong ke temanku ini, biarpun cuma sebentar.

Terus aku tanya ke dia, kenapa dia kayak gitu. Tapi ujung-ujungnya malah ga ngejawab pertanyaan, malah ngebahas hal lain. Dan akhirnya aku malas bahas, sampai malah jadi malas buat liat nama dia dalam chat, sampai akhirnya aku mutusin buat ga usah ada urusan lagi ke dia.

Ndeh. Ntahlah. Kesal sendiri liatnya. Nanti siap “kelahi” ni udah baikan aja lagi. Ih sumpahlah, aku malas kali kek gini terus sama dia. Pengen ga kenal dia lagi. Pengen ga jumpa dia lagi. Pengen ga ngomong sama dia lagi. Pokoknya JAUHKAN DIA DARI HADAPAN AKU.

Aku bukannya benci, aku cuma ga mau ada urusan lagi.

Kesal aku ngeliat dia yang seolah-olah ngekang aku buat kenal cowok lain.

SIAPA KALI KAU TU EMANGNYA? Kok udah segitu yakinnya kau kalo kita berdua ni bakal jodoh? Kenapa kau tu kayak takut sama takdir Allah kalau nanti kita ga jodoh? Kau punya Allah atau ndak? Ndeh asli emosi parah liat kelakuan diaaaaaaa 😥

Egois kali kau jadi orang. Bentuk kau aja yang sok ngelindungin aku. Kata kau udah baik kali kau tu emangnya kalo udah berhasil bikin aku jadi kurang banyak ngomong sama cowok?

Plislah ya. Harusnya kau tu sadar diri. Kau aja GA ADA SEGAN KALO NGOMONG SAMA AKU BERDUA AJA DI LORONG DEPAN KELAS YANG ISINYA CUMA KITA BERDUA!! KAU BILANG PULA AKU RISIH KARNA NGOMONG SAMA KAU.

Ndeh, plis lah. Kita ini cewe cowo, kita bukan muhrim. Aku risih karena itu aja nyo! Aku takut berdua aja ngomong sama cowok di tempat sepi, bukan karena ngomong dengan kau nya.

Tapi itulah kau, duh entahlah.

Aku betul-betul serasa diuji  sama Allah dengan datangnya kau dalam hidup aku. Rasanya, kalo ngeliat kau tu udah sama aja kayak ngeliat aib sendiri.

Cepatlah tamat, terserahlah siapa yang tamat duluan. Yang penting, aku gamau ada urusan sama kau lagi.

AKU GA MAU NAMBAH-NAMBAH DRAMA LAGI.

Jumpa Sekilas

Akhirnya aku tau dia siapa.

Saat gerimis waktu itu, untuk pertama kalinya aku melihat dia, setelah hampir seperempat windu berada di ruang lingkup yang sama tanpa sama sekali mengetahui keberadaannya.

Tak apa sekejap, yang penting aku tau dia siapa.

Alhamdulillah, dari fisik tak sesuai seleraku. tak terlalu tampan, tak terlalu tinggi.

Namun sayang, keramahannya dengan banyak orang justru membuatku ingin lebih tau lagi tentangnya, tanpa harus menggebu-gebu untuk tahu detik ini juga.

Aku hanya membiarkan semuanya terjadi, tak pernah muluk-muluk untuk harus kenal dengannya.

Aku tak terlalu memusingkan hal itu, karena aku udah pasrahkan semuanya sama Allah.

Saking tak pedulinya, sampai detik ini aku udah bisa ngelupain perasaan ingin tahu tentang dia; perasaan yang ada tepat saat aku pertama kali melihat kata bijak yang ia letak di avatar LINE-nya.

Kata-kata yang sempat membuatku terpukau, dan sempat yakin kalau dia adalah tipe jodoh terbaik.

Semoga lain waktu kita bisa berjumpa lagi.

Wallahu’alam bishawab.