Drama Lagi

Akhirnya aku kesal lagi sama dia, setelah hampir 2 bulan kami biasa aja. Ga tau lah kenapa aku sama dia harus punya cerita kayak gini. Kenapa hidup aku harus ada dia? Kenapa dia tu harus kenal sama aku? Kenapa kami harus ketemu? Kenapa ya Allah kenapaaaaa…

Sederhana aja masalahnya, berawal dari dia yang ngeliatin aku waktu jam kuliah. Waktu itu aku lagi ngomong sama teman cowokku. Aku sadar dia noleh ke arahku, tapi awalnya ga mau aku tegur. Akhirnya aku berani caliak buruk pas dia udah terlalu sering ngeliatin aku ngomong ke temanku ini, biarpun cuma sebentar.

Terus aku tanya ke dia, kenapa dia kayak gitu. Tapi ujung-ujungnya malah ga ngejawab pertanyaan, malah ngebahas hal lain. Dan akhirnya aku malas bahas, sampai malah jadi malas buat liat nama dia dalam chat, sampai akhirnya aku mutusin buat ga usah ada urusan lagi ke dia.

Ndeh. Ntahlah. Kesal sendiri liatnya. Nanti siap “kelahi” ni udah baikan aja lagi. Ih sumpahlah, aku malas kali kek gini terus sama dia. Pengen ga kenal dia lagi. Pengen ga jumpa dia lagi. Pengen ga ngomong sama dia lagi. Pokoknya JAUHKAN DIA DARI HADAPAN AKU.

Aku bukannya benci, aku cuma ga mau ada urusan lagi.

Kesal aku ngeliat dia yang seolah-olah ngekang aku buat kenal cowok lain.

SIAPA KALI KAU TU EMANGNYA? Kok udah segitu yakinnya kau kalo kita berdua ni bakal jodoh? Kenapa kau tu kayak takut sama takdir Allah kalau nanti kita ga jodoh? Kau punya Allah atau ndak? Ndeh asli emosi parah liat kelakuan diaaaaaaa 😥

Egois kali kau jadi orang. Bentuk kau aja yang sok ngelindungin aku. Kata kau udah baik kali kau tu emangnya kalo udah berhasil bikin aku jadi kurang banyak ngomong sama cowok?

Plislah ya. Harusnya kau tu sadar diri. Kau aja GA ADA SEGAN KALO NGOMONG SAMA AKU BERDUA AJA DI LORONG DEPAN KELAS YANG ISINYA CUMA KITA BERDUA!! KAU BILANG PULA AKU RISIH KARNA NGOMONG SAMA KAU.

Ndeh, plis lah. Kita ini cewe cowo, kita bukan muhrim. Aku risih karena itu aja nyo! Aku takut berdua aja ngomong sama cowok di tempat sepi, bukan karena ngomong dengan kau nya.

Tapi itulah kau, duh entahlah.

Aku betul-betul serasa diuji  sama Allah dengan datangnya kau dalam hidup aku. Rasanya, kalo ngeliat kau tu udah sama aja kayak ngeliat aib sendiri.

Cepatlah tamat, terserahlah siapa yang tamat duluan. Yang penting, aku gamau ada urusan sama kau lagi.

AKU GA MAU NAMBAH-NAMBAH DRAMA LAGI.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s