Nikah Muda

Maaf kalo judulnya agak sedikit alay, atau apapunlah yang membuat pikiran kalian yang ngebaca ini jadi beranggapan kalau aku lagi kesepian. Ga kok, alhamdulillah. Aku buat tulisan ini karena lagi ga bisa tidur, dan kebetulan juga ada mood buat ngetik, sekalian cerita gitulah.

Semuanya berawal dari aku yang nge-buka akun Instagram salah satu artis Indonesia. Udah lama ga ada update perkembangan posting-an mereka, tiba-tiba aja pengen buka karena liat potonya di explore.

Akhirnya aku scroll bentar poto-poto di profilnya. Kualitas kameranya bagu, terus feed-nya juga ga membosankan, jadi makin betah buat liat terus.

Baru bentar aja nge-scroll, ntah kenapa aku ada sedikit rasa pengen juga bisa kayak mereka. Aku jadi pengen bisa punya partner teamwork kayak gitu. Pengen bisa ngerasain suka-dukanya bekerja sama supaya bisa hidup bareng-bareng, main bareng sama anak kecil terus bisa poto barengan sama partner-ku, intinya ngelakuin semuanya sama-sama.

Padahal, nikah tu kan ga cuma senang-senang aja. Banyak pertimbangannya kan. Ga semua yang diliat indah itu emang seindah yang kita lihat. Pasti ada juga masa-masa mood ga baik, jadinya emosi ga terkontrol gitu.

Tapi, kalo ngeliat kebersamaan mereka, ntah kenapa semua ketakutan tu malah jadi hilang. Kok yang ada malah energi positif, ga ada yang namanya takut ini itu, karena ngelakuinnya bareng-bareng, bukan sendirian.

Gara-gara ini juga, jadi kepikiran ntar pengen punya laki yang betul-betul bisa diajak  sama-sama buat ngelakuin yang aku suka (maaf egois kali ini rasanya haha). Gapapa ga ganteng kayak Bule atau orang Arab, yang penting dia agamanya kuat, pengertian, penyabar, pemikir, dan pekerja keras! Dah. Itu aja dah. Udah cukup buat modal family goals aku 😀

Ngerti ajalah kan, yang namanya cewek itu jauh lebih banyak pakai perasaan ketimbang cowok. Jadi, maklum kalau seandainya cewek tu pengen cowok tu bisa ngertiin dia. Karena cewek adalah tipe makhluk dengan tingkat kualitas perasaan yang lebih tinggi dari cowok, otomatis kalo udah dingertiin ntar bakal dihargai balik kok cowoknya. Pasti bakal ada timbal baliklah. Yang penting itu aja dulu, ngertiin ceweknya.

Honestly, aku rada-rada iba sama diriku yang nulis kalimat ini. Ntah kenapa bisa muncul pemikiran kayak gini. Kenapa aku malah terikut syndrom anak-anak alay yang sibuk ngegalauin soal cinta ketimbang mikirin proposal buat skripsi ntar.

Astaghfirullah…

Pertanda apa ni? Udah ga kuat kuliah? Atau apa, ti? -_-

Apa pemikiran kayak gini wajar ya untuk aku yang tanggal 7 Juli ini baru masuk 20 tahun?

Ga kebayang, gimana jadinya ya kalo seandainya ada orang yang sesuai dengan apa yang aku mau tiba-tiba didatangkan ke aku sekarang ini juga? Gimana tu ntar kalo seandainya aku malah nikah pas semester 7 ya? Hahahaha ya Allah..

Jauh kali aku mikirnya.

Udah, fokuslah permak diri tu dulu ya ukh! 🙂

FOKUS. FOKUS.

F O K U S !!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s