Backstabber

Parah. Cukuplah hari ini jadi pendengar cerita orang yang dapat cerita dari orang tentang orang lain. Apalagi ini bulan puasa. Emang banyak mudharat jadinya.

Terserahlah apa kata kalian. Kalian cuma bisa judge aja. Kalian cuma bisa ngomong ngeluapin apa yang kalian ga suka tapi kalian ga bisa ngasih solusi.

Mending, kalo emang kalian ga bisa ngapa-ngapain, at least bilang sama aku langsung. Bilang kalo kalian punya kendala sama aku. Aku ga bakal marah, kok.

Aku cuma ga suka aja diomongin dibelakang kayak gini, biarpun kalian ga ngegosip tentang kehidupan aku, biarpun kalian cuma sekedar ngelampiasin apa yang kalian ga suka tentang aku ke orang lain.

Tetap aja, intinya kalian BACKSTABBER!

Aku ga tahu bilang maaf atau ga, karna aku juga ga tahu salah aku dimana sama kalian. Aku gada ganggu kehidupan kalian. aku ga pernah juga ngebicarain soal kehidupan kalian di luar kampus sama teman-teman dekat aku.

Ga nyangka aku kuliah di tempat kayak gini, terlalu banyak kemunafikan. Yang dulunya dekat terus ga dekat lagi aja bisa akhirnya pada ngomongin di belakang smua, dan akhirnya yang diomongin udah pada tahu. Yang keliatannya baik-baik aja ternyata udah pada ngomongin salah satunya di belakang.

Sumpah. Parah. Demi apa!

Pelajaran kali rasanya hari ini. Betul-betul dibukakan mata pikiran aku tentang dengarin cerita orang tentang orang lain biarpun itu fakta, biarpun aku ga percaya apa yang mereka bilang (karena aku cuma menampung cerita mereka, bukan mengolah balik), kecuali kalo ceritanya itu yang bisa ngasih inspirasi positif untuk diri aku.

Cukup malam ini terakhir kalinya aku kayak gitu. Udah ga mau lagi pokoknya. Mulai sekarang harus lebih selektif lagi kalo dengarin cerita/curahan hati orang lain. Apa mungkin abis ini ga ada lagi malah? Bodo amatlah 😀

Lagian sih, aku ga perlu juga sekecewa ini ngeliat kondisi yang aku alami. Sebenarnya ada juga salahku disini, karena aku SERING KALI ngeluhin orang lain tapi di belakang mereka, dan aku cerita ke teman dekat aku.

And now?

HAHAHA. SEMUANYA BERBALIK! hmm iya juga ya, aku baru nyadar pula!

Shaum Barokah. Puasa terbaik yang pernah ada untuk aku yang bakal masuk bab 2 dalam hidup aku. Betul-betul dapat pelajaran hidup pokoknya.

Aku jadi belajar buat HARUS BETUL-BETUL JAGA MULUT AKU YANG SUKA NYOSOR GA JELAS INI. Ga perlulah suudzon sama mereka yang udah kek gitu ke aku, cukup aku aja yang ngerubah diri aku buat ga jadi kayak mereka.

Karena pemikiran orang ga bisa diubah, tapi kita bisa ngerubah pemikiran kita tentang orang.

Jadi… yasudahlah. Biarkan ajalah semuanya berjalan seperti biasa, seperti sebelum aku tau semuanya malam ini.

Semoga aku bisa punya kesempatan sama kalian buat minta maaf ke satu angkatan karena pernah kesal sama kalian di belakang kalian. Semoga umur ini adalah umur terakhir aku ngedumel sama kalian. Semoga aku bisa ngejalani hidup sesuai yang aku mau tanpa harus punya rasa kesal ke orang lain. Semoga aku bisa jadi orang yang ikhlas ngeliat orang yang kadang sifatnya ga sesuai dengan apa yang aku mau.

Terima kasih kawan, untuk pelajarannya malam ini. Kalian terbaik. Kalian itu inspirasi terbaik untuk aku supaya betul-betul bisa memperbaiki bagian diri aku yang error.

Lucu pula ya. Tadi diatas aku ngedumel terus ujung-ujungnya malah bersyukur 😆

Tapi aku serius ngucapin makasih ke kalian.

Akhir kata, semoga semua semoga-semoga yang aku bilang tadi, bisa terrealisasikan.

Aamiin ya Allah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s