Melow Orangtua

Kenapa ya, disaat kita udah terlalu dekat sama orang, kita justru malah tambah susah buat ungkapin hal-hal kecil yang kita rasain, tapi kita malah justru lebih gampang ngeluapin apa yang kita rasakan ke orang yang ga terlalu akrab dengan kita, bahkan sama yang ga kenal sekalipun?

Apa cuma aku yang ngerasain kayak gini?

Misalnya aja, aku udah dari lahir tinggal sama orangtua, dan tahun ini adalah pertama kalinya aku ga sengaja ngerasain jadi anak kos, alias aku tinggal sendirian di rumah. Orangtua aku kebetulan lagi pergi ke kampung, karena Papa aku udah ga kerja lagi dan beliau lagi nyari kerjaan di kampung. Bukan kerjaan tetap, yang penting ga keliatan nganggur aja di rumah. Mama otomatisngikut juga, dan mengingat aku yang juga udah (lumayan) gede, jadinya ditinggallah aku sendirian di rumah.

Nah, beberapa hari yang lalu adalah masa-masa yang paling drama buat aku. Awalnya aku ngerasa biasa aja pas rumah sepi, karena waktu lagi rame itu aku sebenarnya agak sedikit terganggu karena agak berisik. Tapi, beberapa hari yang lalu itu (aku lupa hari apa tepatnya), aku ngerasa sediiihhh kali, apalagi pas azan maghrib. Semua kenangan waktu lagi ngumpul bareng itu kerasa pas jam maghrib gitu. Yang biasanya Papa shalat jamaah ke mesjid, dan aku bertiga bareng Mama dan adikku yang paling kecil shalat jamaah di rumah, sekarang udah ga. Biasanya, kalo kami bertiga udah selesai shalat maghrib, aku dan Mama udah siapin piring sama tempat cuci tangan untuk persiapan makan malam Papa.

Waktu mengenang itu semua, ga terasa air mata aku netes sendiri. Rasanya rumah ni kayak hampa gitu. Bahkan waktu shalat maghrib sampai ngaji pun aku masih nangis. Pokoknya sedih aja, masih belum terbiasa dengan semua kenyataan yang ada. Gara-gara ini juga, skripsi aku jadi agak terbengkalai. Aku bad mood maksimal, betul-betul ga punya semangat hidup. Rasanya, cuma kehangatan di rumah yang aku perlukan supaya aku bisa bangkit lagi bikin skripsi.

Besoknya, aku coba telpon Mama, minta tolong buat balik bentar aja (sekitar 4 sampai 7 hari pun gapapa). Aku ceritain apa yang aku rasain, dan waktu nyeritain itu tenggorakan aku udah gatal buat nahan supaya ga nangis. Ditambah pula Mama bilang ga mungkin balik, karena ongkos dari kampung ke sini lumayan mahal, sekitar 800 ribu dan udah termasuk pulang-pergi.

Hmmm… gimana ya, untuk keadaan duit yang banyak pengeluaran tapi ga ada income, uang segitu bisa dibilang cuma buang-buang duit aja. Yaudah deh, aku cuma bisa pasrah. Aku masih coba berusaha supaya jangan sampai aku ngomong kayak kesedak gitu. Aku berusaha senormal mungkin, berusaha terlihat tabah dan dewasa. Ga mau nunjukkin ke Mama kalo sebenarnya aku tu sedih karna Mama ga bisa balik bentar. Aku ga mau bawa ego aku disini. Aku cuma pikir, mungkin ini saatnya aku harus jadi orang yang mandiri. Aku yang harusnya ngerti keadaan, bukan nuntut keadaan supaya ngerti aku.

Dan ga lama siap nelpon Mama dengan berbagai topik, akhirnya aku cerita ke salah seorang temanku. Disinilah perlahan aku lepasin apa yang aku tahan waktu nelpon Mama tadi, tapi masih air mata aja yang ngalir, ga ada pake ngomong tersedu-sedu gitu. Tenggorokan aku yang udah ‘gatal’ tadi akhirnya ga perlu aku tahan, karena sakit juga lama-lama kalo ditahan. Hidung aku juga mulai mampet. Aku udah melow aja gitu bawaannya kalo udah bahas itu. Tapi ya mau gimana, aku butuh tempat buat lampiasin bentar aja. Ga mau ngomong sendiri, pengen sama orang. Dan aku juga ga mau orang itu tau kalo aku nangis, karena aku juga cuma mau lampiasin sebentar sifat manusiawi yang aku tahan pas nelpon Mama tadi.

Berdasarkan cerita ini, aku jadi bingung sama diri aku sendiri. Kenapa ya aku kok susah cuma bilang kangen sama Mama atau Papa? Sampai udah ngarep mereka buat balik bentar pun, ga ada tuh aku bilang kalo aku kangen ke mereka. Kenapa ya kok bisa gitu? Aku pun juga ga tau kenapa. Apa mungkin karena geli sama yang drama-drama gitu kali ya, jadi makanya ga bisa ungkapin?

Ga kebayang nanti kalo misalnya aku udah punya keluarga sendiri. Gimana kalo seandainya aku kangen sama orang di rumah (ntah suami atau anak), tapi aku ga bisa ngungkapin karena gengsi? Mau sampe kapan aku harus bawa gengsi sama keluarga aku sendiri? Masa iya sih, bilang rindu itu beraninya cuma ke kawan yang udah lama ga jumpa? Kok sedih betul hidupmu, ti…

Kalo dekat pengennya jauh, kalo jauh pengennya dekat.

Itulah manusia. Selalu ga bersyukur dengan apa yang udah dia punya  sekarang. Pengennya malah cari yang ga ada. Yang ada malah ga dipeduliin. Bahkan yang katanya udah mau ngajak serius pun masih juga diraguin. Eh kemana larinya ni 🙂

Hmmm kalo yang itu gapapalah ya kalo masih diraguin. Nanti kalo ga kesampaian kan ga ada tu yang namanya mencoba move on lagi, karena ga ada narok harapan sedikitpun hehe.

Udahlah, aku mau tidur. Ini cuma tulisan sekilas sambil nunggu mindahin file film.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s