Skripsi (The Mood Breaker)

Sekarang jam 23.45, udah mau pergantian hari ke hari Minggu.

Hari ini betul-betul hari kelabu rasanya buat aku. Dan aku baru ngeh, ternyata sekarang malam minggu. Bukannya kenapa-kenapa, tapi dari zaman aku SMA malam minggu itu bisa dibilang malam sial buat aku. Ada aja kejadian yang bikin aku ga enak hati kalau di malam minggu.

Aku betul-betul ngerasa kayak hilang semangat hidup malam ini. Padahal aku udah shalat sampai nangis tadi, tapi tetap aja kok ga niat gini rasanya buat ngelanjutin bikin skripsi. Aku ngerasa stres sendiri. Belum lagi aku dalam seminggu ini ga ada jumpa dosen buat bimbingan karena aku sendiri emang ga ada belajar sama sekali. Tiga hari yang lalu aku ada kuis, jadinya di hari-hari sebelum itu aku sibuk buat persiapan kuis, dan akhirnya malah jadi ga nyentuh materi skripsi.

Niatnya, malam ini tuh harus nyiapin bab pembahasan. Eh, udah 1 jam aja lewat tapi masih aja cuma tulisan gitu. Belum ada buat sub-bab sama sekali. Sedih aku rasanya nengok cerita perjuangan skripsi aku kayak gini.

Padahal aku orang yang kelima di angkatan aku yang udah keluar SK (Surat Keputusan) -semacam surat kalo proposal kita dibolehin untuk dilanjutkan ke skripsi- dan sekarang aku malah belum ada buat skripsinya sama sekali!!! Aku masih bingung mau ngetik apaan di skripsi aku ni. Terus juga, aku target jumpa dosen pembimbing hari Senin ini. Tapi… ini aja masih tulisan 3 baris ūüė¶

Yang bikin kesal, ada temanku yang SK-nya belum keluar tapi dia udah siap aja tuh bab pembahasannya. Yang kayak gini nih, yang bikin semangat orang yang lagi down malah tambah down pula. Aneh kan? Harusnya kalo ada jumpa kejadian kayak gini, aku harus macu diri aku lagi dong supaya setara dengan dia, supaya yang udah aku perjuangin dari awal itu ga sia-sia.

Tapi begitulah guys, aku betul-betul sangat amat tidak mood untuk terus selangkah lebih maju dibanding dia.

Aku ga ngerti kenapa tiba-tiba aku jadi hilang semangat gini. Yang ada tu bawaannya pengen nyantai aja, ga mau bikin skripsi. Pengen langsung tamat aja. Ntahlah, aku pun juga heran. Aku ngerasa kayak orang bego aja sekarang nih.

Aku cuma pengen nangis aja. Aku rasanya pengen bisa ketemu orang yang mau ngerjain skripsi aku. Nanti biarlah aku koreksi, yang penting terbuat itu skripsi aku niiiii itu aja yang aku mau sekarang ūüė¶

Aneh kan, bikin skripsi ga bisa tapi kalo ngoreksi malah sanggup . . .

Ya begitulah saking ga niatnya.

Sebenarnya kondisi kayak gini udah ada kayaknya 5 kali aku alami sebelumnya, dan ini termasuk yang keenam. Kalo udah kayak gini, aku sempat mikir jelek. Mungkin aja ada yang pelet aku supaya ga niat ngerjain skripsi. Terus sempat juga renungin kesalahan apa yang udah dibuat sampai-sampai kayak ga diridhai Allah gini buat ngerjain skripsi.

Aku juga sempat nanya ke diri aku sendiri, apa aku butuh Mama, Papa sama Dinda balik ke rumah ya? Apa karena efek kesepian makanya sifat moody aku jadi ga terkontrol kayak gini? Aku aja ga tau, apa emang karena itu atau ga. Tapi emang, kalo misalnya udah ngumpul sama orang rame tu bawaannya bahagia gitu. Dan pas nyampe rumah tiba-tiba hawanya langsung horor lagi. Hahaha . . .

Tapi, aku tu juga ga mau terlalu sering ketemu sama orang rame untuk sekarang ini. Karena yang ada tu pasti ga bakal tersentuh skripsi aku. Aku juga ga suka kalo seandainya ketemu orang tapi aku dan yang lainnya sibuk sendiri. Jadi makanya aku ga mau ketemu orang dulu selagi bikin skripsi tu. Dan ini juga yang ngebuat aku ga mau ada orang yang nemankan aku selama sendirian di rumah.

Aku sebenarnya serba salah mau ngetik disini. Padahal skripsi belum ada gerak-gerak tapi sempat-sempatnya malah curhat di blog.

(intermezo)

By the way, doain ya semoga suatu hari nanti aku punya channel sendiri di Youtube HAHAHA jadi aku ga perlu ngetik lagi buat cerita-cerita kayak begini. Aku lebih suka ngomong kalo misalnya lagi ceritain sesuatu daripada ngetik panjang-panjang kayak gini. Gila capek buukkk! Pegal pula.

(intermezo selesai, kembali ke topik)

Cuma ya gimana, aku butuh tempat buat ngeluarin uneg-uneg aku. Dan kalo udah ngomong kayak gini, aku jadi ngerasa bersalah pula. Jadi nanya lagi ke diri sendiri, kok ngomongnya kayak orang ga punya Allah gitu sih?

Hmmm… kalo udah gini ngomongnya nanti isi blognya malah¬†out of topic pula.

Aku bingung lagi mau cerita apa ūüėÄ

Yaudah itu ajalah dulu. Buat kalian yang baca ini, mohoooon dengan sangat bantuan do’a¬† dari kalian supaya aku bisa ngontrol diri aku untuk ngelawan¬†mood¬†yang tak jelas kapan datang dan perginya. Buat kalian yang mendo’akan, semoga segala urusan kalian juga dipermudah sama Allah.

Oh iya, makasih banyak untuk¬†reader(s) blog aku yang dari Amerika dan Jerman yang udah baca blog aku wkwk. Kok alay gini ya rasanya, tapi biar ajalah, kan blog aku, ya suka-suka akulah ūüėõ

Maaf kalo ada salah kata ataupun isinya yang sebenarnya kurang banyak mendidik kalo menurutku, namanya juga curahan hati ūüėÜ

Makasih udah luangin waktu buat baca blog aku. Kalau ada hal positif yang bisa diambil, terapkanlah ke kehidupan nyata ya guys!

Sekian.
Wassalamu’alaikum wr. wb.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s