Backstabber

Parah. Cukuplah hari ini jadi pendengar cerita orang yang dapat cerita dari orang tentang orang lain. Apalagi ini bulan puasa. Emang banyak mudharat jadinya.

Terserahlah apa kata kalian. Kalian cuma bisa judge aja. Kalian cuma bisa ngomong ngeluapin apa yang kalian ga suka tapi kalian ga bisa ngasih solusi.

Mending, kalo emang kalian ga bisa ngapa-ngapain, at least bilang sama aku langsung. Bilang kalo kalian punya kendala sama aku. Aku ga bakal marah, kok.

Aku cuma ga suka aja diomongin dibelakang kayak gini, biarpun kalian ga ngegosip tentang kehidupan aku, biarpun kalian cuma sekedar ngelampiasin apa yang kalian ga suka tentang aku ke orang lain.

Tetap aja, intinya kalian BACKSTABBER!

Aku ga tahu bilang maaf atau ga, karna aku juga ga tahu salah aku dimana sama kalian. Aku gada ganggu kehidupan kalian. aku ga pernah juga ngebicarain soal kehidupan kalian di luar kampus sama teman-teman dekat aku.

Ga nyangka aku kuliah di tempat kayak gini, terlalu banyak kemunafikan. Yang dulunya dekat terus ga dekat lagi aja bisa akhirnya pada ngomongin di belakang smua, dan akhirnya yang diomongin udah pada tahu. Yang keliatannya baik-baik aja ternyata udah pada ngomongin salah satunya di belakang.

Sumpah. Parah. Demi apa!

Pelajaran kali rasanya hari ini. Betul-betul dibukakan mata pikiran aku tentang dengarin cerita orang tentang orang lain biarpun itu fakta, biarpun aku ga percaya apa yang mereka bilang (karena aku cuma menampung cerita mereka, bukan mengolah balik), kecuali kalo ceritanya itu yang bisa ngasih inspirasi positif untuk diri aku.

Cukup malam ini terakhir kalinya aku kayak gitu. Udah ga mau lagi pokoknya. Mulai sekarang harus lebih selektif lagi kalo dengarin cerita/curahan hati orang lain. Apa mungkin abis ini ga ada lagi malah? Bodo amatlah 😀

Lagian sih, aku ga perlu juga sekecewa ini ngeliat kondisi yang aku alami. Sebenarnya ada juga salahku disini, karena aku SERING KALI ngeluhin orang lain tapi di belakang mereka, dan aku cerita ke teman dekat aku.

And now?

HAHAHA. SEMUANYA BERBALIK! hmm iya juga ya, aku baru nyadar pula!

Shaum Barokah. Puasa terbaik yang pernah ada untuk aku yang bakal masuk bab 2 dalam hidup aku. Betul-betul dapat pelajaran hidup pokoknya.

Aku jadi belajar buat HARUS BETUL-BETUL JAGA MULUT AKU YANG SUKA NYOSOR GA JELAS INI. Ga perlulah suudzon sama mereka yang udah kek gitu ke aku, cukup aku aja yang ngerubah diri aku buat ga jadi kayak mereka.

Karena pemikiran orang ga bisa diubah, tapi kita bisa ngerubah pemikiran kita tentang orang.

Jadi… yasudahlah. Biarkan ajalah semuanya berjalan seperti biasa, seperti sebelum aku tau semuanya malam ini.

Semoga aku bisa punya kesempatan sama kalian buat minta maaf ke satu angkatan karena pernah kesal sama kalian di belakang kalian. Semoga umur ini adalah umur terakhir aku ngedumel sama kalian. Semoga aku bisa ngejalani hidup sesuai yang aku mau tanpa harus punya rasa kesal ke orang lain. Semoga aku bisa jadi orang yang ikhlas ngeliat orang yang kadang sifatnya ga sesuai dengan apa yang aku mau.

Terima kasih kawan, untuk pelajarannya malam ini. Kalian terbaik. Kalian itu inspirasi terbaik untuk aku supaya betul-betul bisa memperbaiki bagian diri aku yang error.

Lucu pula ya. Tadi diatas aku ngedumel terus ujung-ujungnya malah bersyukur 😆

Tapi aku serius ngucapin makasih ke kalian.

Akhir kata, semoga semua semoga-semoga yang aku bilang tadi, bisa terrealisasikan.

Aamiin ya Allah.

Dapat Gaji Pertama

Sumpaaaaahhh demi apa senang kali aku malam nii hahahaha. Ga bisa rasanya nahan dulu buat ga sharing, padahal kucing-kucing aku udah nungguin aku pulang dari ngajar buat ngasih makan ke mereka. Maaf kitties, tapi aku betul-betul pengen ngelampiasin kebahagiaan aku malam ini, sebelum antusiasnya memudar. Mudahan kalian sabar dulu ya, kasih aku waktu setengah jam buat ngetik ini.

Kayak biasa, tiap Sabtu aku ada jadwal ngajarin Putri, tetanggaku (yang juga satu SMA denganku). Tapi, karena seharian ini jadwalku penuh, jadi aku minta ngajarnya dipindahin dulu ke malam, khusus untuk hari ini aja. Materi kami malam ini tentang limit. Putri bilang, dia baru masuk materi dasarnya. Belum ada penjabaran limit yang macam-macam.

Ah, masih enak ni kayaknya, ga susah-susah kali, kataku dalam hati.

Akhirnya kami mutusin buat ngerjain soal-soal dari buku LKS (Lembar Kerja Siswa). Setengah jam ngerjain soal, tiba-tiba Mamanya Putri ngasih amplop ke aku sebelum beliau pergi keluar rumah sebentar.

Hahahaha. Asli aku langsung ketawa sama salting, sumpah padahal aku ga ada niat buat dibayar. Eh tiba-tiba malah dikasih amplop.

Kak Uti, ini buat kak Uti. Maaf ya tante cuma bisa bayarnya buat beli pulsa aja, kalo lebih dari itu tante minta maaf tante belum bisa.

“Astaghfirullah, hahahaha ngapa tante niii, ga usah lagi nte“. (Serius ini bukan alibi atau apa, tapi aku emang betul-betul ga enak dikasih beginian, karena aku udah niat cuma bantu Putri belajar aja. Ya bukan sebagai murid sama guru, tapi kayak ngajarin adik sendiri).

Gapapa kak Uti, itu buat uang beli pulsa. Diterima ya, kak Uti.”

Terus tante itu balik badan sambil jalan arah keluar rumah, terus aku bilang makasih ke beliau.

Abis tante itu pergi, aku rada-rada gimanaaaa gitu ngeliat amplopnya, ada sedikit kesal sebenarnya. Bukannya nolak rezeki, tapi aku jadi ga enak sendiri. Padahal di perjanjian awal aku udah bilang ke tante itu, kalo bisa sebenarnya ga usah dibayar aku ngajarin Putri, anggap aja kayak belajar biasa. Tapi, kalo ga diterima justru malah lebih ga menghargai tante itu. Akhirnya, aku anggap aja itu kayak surprise buat aku hahaha.

Yang bikin aku tambah sedikit ga enak, udah 1 jam kami ngerjain 10 soal tentang limit, cuma 3 aja yang bisa kami jawab! Ya Allah, langsung ngerasa ga becus aku. Padahal baru aja dikasih saweran tapi udah ga bisa pegang amanah yang dikasih Mamanya Putri. Trus aku bilang ke Putri, “Wihhh bahaya ni, udah 1 jam kita ngerjain soal cuma 3 aja nyo yang bisa, balikin aja lagi duit ni ndak Put hahaha”. Dan Putri bilang, “Hahaha eh jangan gitulah, kak.”.

Setelah waktunya bertambah setengah jam, total soal yang kami kerjakan ada 15 soal, dan yang bisa kami kerjain pun ga berubah-ubah, alias masih 3 soal. Alhamdulillah Putri ini orangnya ga kaku, jadi kayaknya dia paham aja kalo aku ga bisa ngerjain soalnya. Dan kebetulan juga dia udah nguap-nguap terus. Nguapnya juga ga dibuat-buat, karena matanya juga udah nunjukin kalo dia itu udah ngantuk berat. Akhirnya kami selesai belajar pukul 20.35 WIB.

Sebenarnya, waktu nerima ‘surprise‘ dari Mamanya Putri, banyak yang aku pikirin soal amplop itu. Aku sempat mikir kalo tante itu ngasih aku amplop karena kemaren aku sempat nanya ke Putri tentang total pertemuan yang dari awal. Aku jadi ngerasa ga enak, karena seolah-olah aku kayak kode minta dikasih jajan. Sempat mau aku tanya, apa yang aku pikirin itu emang betul atau ga. Tapi aku segan, dan kayaknya ga perlu buat dibahas lebih lanjut. Jadi aku urungkan niat aku tu.

Kebetulan, selesai belajar tadi Putri cerita kalo nilai ulangan harian sama mid semesternya sama-sama dapat 85, dan itu nilai nomor 2 tertinggi di kelasnya. Teman-temannya yang lain banyak yang dapat dibawah 70. Aku jadi langsung mikir, oh mungkin aku dikasih duit itu sebagai ucapan terimakasih udah bantu nilai Putri jadi tinggi. Padahal, rasanya aku ga terlalu berperan banyak untuk mid semesternya, karena aku baru mulai ngajar waktu dia baru masuk materi tentang fungsi, sedangkan materi mid semesternya dimulai dari polinom.

Terus, aku juga sempat nebak berapa banyak duit yang tante itu kasih. Kalo misalnya buat uang pulsa, berarti palingan dikasih 20 ribu. Ga mungkin 50 ribu, kebanyakan itu mah kalo buat pulsa (menurut aku).

Karena tante itu bilang itu uang untuk beli pulsa, aku langsung teringat sama Diana. Tadi sore waktu di kampus aku minjamin dia pulsa buat nelpon Mamanya. Dan itu aku minjaminnya ga pake mikir takut pulsa abis atau apalah, karena dia mau nelpon orang tuanya. Manatau ada perlu kan, jadi langsung aja kupinjamin. Tapi tetap pake becanda sambil bilang “Na, itu aku ga pake TM (Telpon Murah) ya.“. Hehehe.
Ga lama abis ngomong itu, Diana langsung kasih hape-ku. Dia udah selesai nelpon Mamanya. Aku malas cek pulsa waktu dia minta cek, jadi aku anggap aja itu sedekah karena nolongin dia ngomongin hal yang urgent ke Mamanya.

Waktu teringat kejadian ini, aku langsung mikir seolah-olah Allah itu ngasih apresiasi ke aku karena aku ikhlas nolongin orang lain. Allah itu kayak senang ngeliat aku nolongin orang biarpun sekarang aku lagi pengen-pengennya nabung dan ngungarin duit pengeluaran. Allah itu kayak bilang ke aku supaya jangan nyerah buat slalu nolongin orang, kapanpun dimanapun dan gimanapun kondisinya.

Kembali ke kejadian malam ini.

Akhirnya aku pamit pulang sama Putri dan Mamanya.

Pas nyampe rumah, aku langsung antusias sendiri karena penasaran dengan duit yang dikasih Mama Putri. Aku udah mikir palingan duit ijo alias 20 ribu.

Eh rupanya….. JRENG JRENG JRENG JRENG!

AKU DIKASIH DUIT 150 RIBU GUYS!!!!!!!

Hahahaha! Alhamdulillah ya Allah! Aku langsung loncat-loncat girang sendiri pas ngambil duitnya dari amplop!! Sumpah asli demi apa bahagia kali pokoknya!! Ada rasa bangga dan kebahagian tersendiri waktu bisa dapat duit kayak gini. Sekarang aku ngerti kenapa banyak orang-orang yang gigih kali buat kerja, karena rasanya enak kali kalo apa yang kita kerjain itu dibayar orang. Apalagi yang kita kerjain itu ga ada pake paksaan, tapi emang dorongan hati.

Waktu megang duit itu, aku ngerasa itu udah SANGAT AMAT BESAR buat dapat duit segitu. Wih ya Allah, Masya Allah! Pokoknya ini betul-betul ga bisa diungkapin pake kata-kata! Bahagia kalilah pokoknya. Ternyata aku sebegitu polosnya menganggap tante itu betulan ngasih aku duit pulsa. Ya Allah, tante. Kalo duit segini KEBANYAKAN BUAT BELI PULSAAAA wkwkwkwk.

Emang kesannya kayak terlalu norak. Padahal ada teman kampusku yang dia skali ngajar malah dapat 200 ribu, dan itu tiap tempat dari 3 tempat yang dia ajarin. Tapi aku betul-betul masa bodoh, ga peduli aku sama orang-orang yang udah lebih jago dari aku yang bisa dapat duit banyak dari hasil ngajarnya. Yang penting pengalaman perdana dapat duit dadakan itu yang jadi titik utama aku. Udah kayak dewasa kali aku rasanya kalo udah bisa dapat duit kayak gini hahaha. Ga bisa berhenti ketawa kalo ceritain ini.

Kalo udah dikasih hadiah gini, aku jadi semangat buat serius ngajarin Putri. Kok agak gimana gitu ya, semangatnya malah pas dikasih duit wkwkwk. Aku malah jadi takut ngecewain tante itu, karena menurut aku duit ini terlalu besar untuk aku yang ga terlalu pintar. Tapi, justru malah jadi tantangan tersendiri buat aku supaya bisa lebih memperdalam lagi semua materi dasar matematika yang udah aku dapat dari sekolah sampe kuliah ini. Aku juga makin semangat buat ga sia-siain kesempatan yang udah dikasih juga dari tempat bimbel dan Mamanya Nopal. Wih, pokoknya duit ini betul-betul apresiasi yang luar biasa buat aku! (Ngakak segede-gedenya).

Tapi itulah kurangku, aku ni masih gampang diacak kalo soal pendiriannya. Aku ga berani memperkuat niat aku buat ga dibayar, karena kalo udah dikasih kayak gitu aku malah jadi segan sendiri. Malah aku terkesan kayak ga ngehargai pemberian tante itu.

Hm.. dari cara ngomongnya, tante itu kayaknya ikhlas ngasih duitnya. Ah, gataulah. Aku ga mau mikir macam-macam. Tetap husnudzon aja. Intinya aku dapat duit! Hahahahaaaa.

Oke baiklah, ternyata ga setengah jam aku ngetik, tapi 1 jam 15 menit. Kasian kucing aku udah nunggu sampai ketiduran.

Aku gatau lagi mau cerita apa, dan niat aku buat ngetik udah habis. Mataku udah capek liat laptop daritadi. Yang jelas aku bangga bisa dapat duit kayak gini. Aku bangga bisa punya gaji sendiri. Hehehe…

Menjauh dari Lelaki Bukan Muhrim

Maaf main blokir lagi kayak anak kecil. Salah sendiri kenapa (maaf) otak ga bisa dipake, padahal udah kuliah pun masa ga pandai juga baca apa yang udah dikasih tau pake tulisan.

Kalo memang anda tetap teguh pendirian dengan apa yang anda mau sampai membuat hidup orang terganggu, saya juga berhak membuat tembok perlindungan untuk diri saya sendiri.

Anda tak akan pernah paham dan tak bisa menghargai saya. Anda terlalu egois.

Saya capek berdebat dengan anda. Saya malas keluarin banyak kata hanya untuk melampiaskan kekesalan saya terhadap hal-hal (maaf) bodoh yang selalu anda lakukan.

Anda selalu bilang, kalo orang salah tolong dikoreksi.

Tapi, bisakah anda meminta koreksi ke teman anda yang laki-laki? Anda kan punya teman laki-laki yang juga pandai agama, anda kan bisa sharing bersama dia.

Saya betul-betul tak mau lagi terlalu dekat dan ingin menjaga jarak dengan laki-laki yang bukan muhrim saya

Okelah, mungkin DULU saya memang senang ada orang yang ngasih pertolongan tiba-tiba tanpa saya yang meminta, tak peduli yang melakukannya adalah laki-laki atau perempuan yang bukan muhrim atau muhrim saya. Tapi sekarang, khusus untuk laki-laki yang bukan muhrim saya, saya merasa malu dan risih ada yang berbuat demikian dengan saya.

Ada beberapa hal yang berubah dalam prinsip saya. Misalnya, saya tidak mau duduk tepat bersebelahan disamping laki-laki dan tidak mau terlalu lama banyak bicara (kalo cuma berdua aja).

Akhir-akhir ini, saat saya datang pagi ke kampus, hanya saya dan 1 orang teman laki-laki saya yang baru tiba di kelas. Setelah meletakkan tas, saya langsung keluar kelas, berusaha agar saya tidak berdua saja dengan dia di kelas. Saat ada dua teman perempuan saya yang datang, baru saya ikut masuk ke kelas bersama mereka.

Saya juga tidak tahu apa yang terjadi dengan saya. Ntah kenapa sekarang saya sudah tak peduli lagi bagaimana pertemanan saya dengan beberapa laki-laki yang bukan muhrim saya. Saya tak peduli kalo saya dibilang jutek, sombong, pilih-pilih, menyinggung perasaan mereka, dibilang kurang pergaulan sampai dibilang jodoh lama datang kalo kita ga bisa berbaur sama cowok.

Nah, yang pernyataan terakhir ini betul-betul ingin saya patahkan. Kalo ada yang bilang kalo ga bisa temanan sama cowok itu bakal memperlambat dapat jodoh, menurut saya itu SALAH BESAR!!!! Kalo kita berpikir seperti itu, berarti kita ga terima dengan apa yang udah Allah tetapin. Mungkin, kalo emang ada kejadian nyatanya, bisa saja Allah masih melindungi dia dari orang yang salah. Atau apapunlah itu alasannya, kita ga pernah tau kenapa mereka bisa ditakdirkan Allah seperti itu. Pokoknya, saya udah masa bodoh soal jodoh. Udah lama sih, dari awal tahun ini. Yang jelas saya cuma pengen fokus buat betul-betul ngerasain yang namanya dekat sama Allah. Ah, terlalu panjang diperjelas disini. InsyaAllah, kalo saya ada waktu, saya ingin membuat tulisan pemikiran saya tentang Jodoh.

Saya hanya ingin menjaga jarak dari mereka (laki-laki bukan muhrim). Saya tidak mau terlalu banyak interaksi (karena pada dasarnya, saya orang yang suka banyak bicara kalo sudah nyambung ngobrol dengan orang). Ada perasaan bersalah ketika saya terlalu banyak bicara dengan mereka, maka dari itu saya berusaha untuk meminimalisirnya.

Saya tak peduli, anda bilang saya pencitraan atau hanya sekedar alibi untuk menjauh dari anda. Anda tidak tau siapa saya (dan sebenarnya juga tidak perlu tau). Anda hanya melihat saya dari luar. Jadi saya tak perlu memusingkan hal itu.

Wajar jika orang yang kurang ilmu bisa berkoar sesuka hatinya dengan secuil ilmu yang dia punya, karena mereka juga punya rasa ingin tahu dan ingin menambah serta memperdalam lagi ilmu yang mereka punya. Tapi maaf, saya tidak mengizinkan anda untuk melakukan itu kepada saya.

InsyaAllah, saya juga selalu berusaha untuk mengingatkan diri saya agar bisa menjaga diri dan jarak dengan mereka. Salah satunya adalah dengan zikir. Karena zikir bisa membuat kita selalu ingat dengan Allah, dan insyaallah saya pun jadi teringat dengan “misi” saya.

Tak perlu saya meminta teman saya untuk mengingatkan saya. Karena menurut saya, semua perubahan hidup itu diniatkan dari dalam diri. Kita pemimpin diri kita sendiri, maka kitalah yang harus selalu memulai dan mengontrol perubahan tersebut.

Satu pertanyaan untuk saya sendiri yang saya tak berani menjawabnya dengan pasti; apakah saya bisa dibilang sudah hijrah, kalau saya punya prinsip seperti ini?

Baca Al-Qur’an itu Obat Hati

Assalamu’alaikum wr. wb.

Malam ini aku ngerasain rindu yang luar biasa sama seseorang. Bisa dibilang hampir tiap hari semenjak libur kayak gini (nahan rindu tanpa ada pelampiasan). Aku ga ada curhat ke siapapun, termasuk Allah juga. Aku nyebutnya ‘rindu yang luar biasa’, karena waktu lagi doa siap shalat isya tadi, aku tiba-tiba netesin air mata waktu baru mau mulai cerita ke Allah. Refleks, ga ada dibuat-buat kayak ala-ala sinetron Makna Kehidupan  yang mereka nangis-nangis gitu kalo doa.

By the way, harus aku akui semenjak libur iman aku emang sedikit down. Shalat aku kadang ga on time, kadang ga ngaji kalo siap shalat. Pola hidup dan makan aku kurang teratur. Aku lebih banyak tidur daripada jadi manusia yang produktif (atau minimal ngelakuin hal baru yang belum tentu bisa aku coba kalo lagi kuliah). Pokoknya hancur kali deh rasanya libur aku in (dan ga terasa udah h-11 aja aku bakal ngampus lagi). Sampai akhirnya malam ini aku mulai sedikit ngerasa tenang, ngerasa kayak udah dapat pencerahan gitu hahaha.

Oke, balik ke cerita.

Aku akhirnya buka cerita sama Allah, karena emang ga tahan aja rasanya buat mendam terus.

Aku bingung, sebenarnya rindu aku ini cuma karena kesepian (karena semenjak libur semester 5 ini jarang ketemu orang ramai) atau karena rasa sakit nahan penghalang yang ngebuat aku ga boleh buat ngerasain rindu ini?

Betul-betul bingung. Padahal aku ga pantas buat mikirin seseorang untuk sekarang ini. Masih ada hal-hal lain yang lebih penting dan lebih menyenangkan yang bisa aku pikirin dan (mungkin) aku kerjain. Misalnya gimana caranya biar bisa punya duit sendiri, lebih perdalam isi Al-Qur’an dan cari-cari referensi hadist untuk kehidupan aku, gimana caranya ngontrol diri supaya bisa jadi wanita muslimah, atau gimana caranya bantu adikku Dinda supaya dia bisa hapal bacaan shalat.

Setelah aku mikir rindu kayak gitu, aku langsung alihin, berasumsi kalo ini termasuk bagian kerjaannya setan. Tapi, yang bikin kesal, rindu itu emang selalu datang hampir tiap hari. Bisa dihitung jari deh kayaknya selama libur ini cuma beberapa kali aja ga ada yang namanya rindu.

Dan disini aku ngerasa  m e n d e r i t a !

Yap. Menderita karena ga bisa bilang langsung ke orangnya. Menderita karena ga mau ngelampiasin kemanapun supaya orang ga tahu betapa menyedihkannya aku. Toh kalaupun aku bilang, aku takut salah sasaran. Dan aku juga takut mungkin itu cuma perasaan sesaat, alias nafsu belaka karena dampak liburanku yang berantakan huhu 😦

Jadi, buat netralin perasaan aku yang kacau balau, aku baca Al-Qur’an agak banyak dari standar yang udah aku buat. Standarnya, siap solat itu aku baca 1,5 halaman. Tapi ga tau kenapa, aku ga mau cuma segitu aja. Hati aku tu bilang pengeeeeennn lama gitu bacanya, kalo perlu sampe ngantuk gitu. Jadi aku terusin deh, sampai akhirnya jadi 4 lembar. Dan itupun sebenarnya belum puas juga, masih mau nambah. Tapi aku coba berhenti dulu, terus baca artinya juga. Eh, pas selesai baca artinya, udah puas gitu rasanya sampai 4 lembar wkwk.

Sekedar info, aku pernah baca di sebuah buku kalo ternyata Al-Qur’an itu adalah zikir yang paling baik buat dibaca dan juga merupakan pengobat hati yang mujarab (jika Allah meridhai). Seperti yang kita tahu, sebagai umat Islam emang diharuskan untuk selalu ingat Allah kapanpun dan dimanapun, dan zikir menjadi salah satu perantaranya.

Dan ternyata buku itu berkata benar! Alhamdulillah, berkat kehendak Allah, aku ngerasa lumayan legaan. Aku ngerasa seolah-olah rindu tadi cuma iseng aja. Aku bisa ngelupain perihnya rindu yang aku rasain tadi. Bukan karena curhat sama orang, bukan karena kepedulian seseorang dengan kesedihan aku, dan bukan karena aku lampiasin lewat sosial media. Tapi karena aku BACA AL-QUR’AN!

WOW! Keren ga tuh? Aku ga bohong, dan niat aku tadi alhamdulillah bukan nguji perkataan buku itu. Niat aku cuma pengen buat balikin lagi kebiasaan aku sebelum liburan, yakni baca Al-Qur’an tiap selesai shalat.

Hahahaha. Pokoknya bersyukur kali dah malam ni. Berarti, tandanya Allah emang rindu aku yang dulu. Kalo Allah rindu aku yang dulu, artinya pintu tobat buat aku masih dibuka sama Allah.

Terharu jadinya. Kurang sayang apalagi Allah sama aku? Udah sempat aku sedikit menjauh kemaren ini, tapi tetap aja dimaafin. Masih dikasih kesempatan. Alhamdulillah aku punya Allah yang jadi Tuhan aku. Alhamdulillah masih bisa ngerasain kalo Allah rindu aku. Alhamdulillah bisa ngerasain kalo Allah itu selalu sama aku. Alhamdulillah ga ngerasa sendirian diantara orang-orang yang ga bisa aku jadiin sandaran buat dengarin keluh kesah ataupun cerita sepele aku. Alhamdulillah kaliiii bisa mikirin kayak giniii. Ya Allah makasih banyaaaaaakkkkkkkk love you so much.

Oke fix. Aku sekarang malah jadi rindu sama Allah, pengen cepat jumpa. Ah, mudahan rindu ini bisa jadi permanen nempel di hati aku, supaya aku bisa terus-terusan belajar dan belajar buat jadi wanita sesuai yang Dia mau.

Eh, jangan mikir aneh-aneh ya, aku bukannya mau cepat mati karena stres hidup kok hehe.

Ehm. Aku heran sebenarnya ngeliat statistik tampilan sama pembaca blog aku ini, ternyata ada juga ya yang ngebaca blog aku ini hahaha. Oke deh, buat kalian yang lagi ngebaca ini, semoga kalian terinspirasi dari apa yang aku rasain ya.

Pesan aku, kalo sekarang (ditengah kejombloan) ini kalian tiba-tiba rindu seseorang, dan perasaan itu menyakitkan karena kalian ga bisa nyampein ke orangnya langsung, coba alihkan diri kalian buat ngelakuin sesuatu yang positif, kayak yang aku lakuin ini. Semata-mata buat alihin perasaan kalian itu. Jangan langsung ngerasa kalo dia itu emang jodoh kalian, bisa jadi yang kalian rasain itu cuma nafsu belaka. Ya pokoknya sibukin aja diri kalian buat benahin diri, periksa sendiri apa aja yang mesti kalian perbaiki di diri masing-masing.

Good luck, readers! 🙂

 

Perdana Ikut Kajian

Hari ini kebetulan pulang cepat. Jadi aku mutusin buat iseng-iseng ikut pergi kajian sama risma di mesjid Al-Bayyinah, tempatnya di jalan merak sakti. Awalnya aku sempat nyasar alias salah masuk jalan, karena aku perginya ga barengan sama risma. Aku mau ambil kue dulu, jadi makanya aku suruh risma duluan aja dan aku nyusul belakangan. Tapi, setelah aku explore, akhirnya ketemu juga mesjidnya.

Kalo mau kesini itu ga terlalu jauh masuknya dari Jalan Subrantas, kira-kira 300 meter ke dalam. Mesjidnya itu ada di dalam pesantren Al-Bayyinah. Pas masuk ke dalam pesantrennya, aku takjub aja gitu ngeliat semua adek-adeknya pake jilbab panjang. Ga tau deh ngapa kok suka aja aku liatnya, namanya juga pesantren ya pasti jilbabnya panjang-panjang kan hehe. Mesjidnya adem, pake AC. Ga banyak yang ikut kajian hari ini, kata risma. Karena kata dia, biasanya lebih rame dari ini.

Aku langsung nyaman pas masuk ke dalam karena adem. Alhamdulillah, Allah meridhai aku buat senang dengarin ceramahnya. Pas nyampe aku langsung keluarin kertas sama pena buat nyatat, dan aku bisa nyatat kayak air ngalir alias lancar. Ya pokoknya enjoylah gitu. Hari ini temanya tentang tauhid.

Pas ditengah jalan aku ngikutin ceramah ini, aku mulai ngerasa kayak rendah diri. Di kampus, rasanya jilbab aku ini udah panjang dibandingkan dengan yang lain. Tapi pas aku duduk disini, kok aku masih ngerasa kayak aku yang sebelum pake jilbab panjang. Karena mayoritas perempuan yang ikut kajian ini jilbabnya udah betul-betul dalam semua, bahkan (karena aku duduk di belakang) mereka rata-rata ada tali gitu di belakang kepalanya, artinya mereka pakai cadar.

Pemikiran aku langsung terbuka. Pengen deh rasanya bisa jadiin ini sebagai rutinitas aku. Disini aku juga ada kenalan bentar sama teman barunya risma yang rupanya anak fisip dan seangkatan sama kami berdua. Mereka pas di kampus ga pake cadar. Tapi pas pergi kajian pake cadar.

Trus juga, yang bikin aku tambah betah itu karena kuenya enak! Hoya punya lagi, pake merk pula hahaha. Padahal cuma kue kecil-kecilan, tapi malah ada merknya.

Hmmm pokoknya bersyukur deh buat hari ini. Bersyukur karena aku diizinkan Allah masuk matematika, bersyukur karena aku kenal dengan risma, sampe akhirnya aku bisa ikut sama dia buat datang kesini.

Mudah-mudahan lain waktu bisa ikut lagi. Aamiinn…