Skripsi (The Mood Breaker)

Sekarang jam 23.45, udah mau pergantian hari ke hari Minggu.

Hari ini betul-betul hari kelabu rasanya buat aku. Dan aku baru ngeh, ternyata sekarang malam minggu. Bukannya kenapa-kenapa, tapi dari zaman aku SMA malam minggu itu bisa dibilang malam sial buat aku. Ada aja kejadian yang bikin aku ga enak hati kalau di malam minggu.

Aku betul-betul ngerasa kayak hilang semangat hidup malam ini. Padahal aku udah shalat sampai nangis tadi, tapi tetap aja kok ga niat gini rasanya buat ngelanjutin bikin skripsi. Aku ngerasa stres sendiri. Belum lagi aku dalam seminggu ini ga ada jumpa dosen buat bimbingan karena aku sendiri emang ga ada belajar sama sekali. Tiga hari yang lalu aku ada kuis, jadinya di hari-hari sebelum itu aku sibuk buat persiapan kuis, dan akhirnya malah jadi ga nyentuh materi skripsi.

Niatnya, malam ini tuh harus nyiapin bab pembahasan. Eh, udah 1 jam aja lewat tapi masih aja cuma tulisan gitu. Belum ada buat sub-bab sama sekali. Sedih aku rasanya nengok cerita perjuangan skripsi aku kayak gini.

Padahal aku orang yang kelima di angkatan aku yang udah keluar SK (Surat Keputusan) -semacam surat kalo proposal kita dibolehin untuk dilanjutkan ke skripsi- dan sekarang aku malah belum ada buat skripsinya sama sekali!!! Aku masih bingung mau ngetik apaan di skripsi aku ni. Terus juga, aku target jumpa dosen pembimbing hari Senin ini. Tapi… ini aja masih tulisan 3 baris 😦

Yang bikin kesal, ada temanku yang SK-nya belum keluar tapi dia udah siap aja tuh bab pembahasannya. Yang kayak gini nih, yang bikin semangat orang yang lagi down malah tambah down pula. Aneh kan? Harusnya kalo ada jumpa kejadian kayak gini, aku harus macu diri aku lagi dong supaya setara dengan dia, supaya yang udah aku perjuangin dari awal itu ga sia-sia.

Tapi begitulah guys, aku betul-betul sangat amat tidak mood untuk terus selangkah lebih maju dibanding dia.

Aku ga ngerti kenapa tiba-tiba aku jadi hilang semangat gini. Yang ada tu bawaannya pengen nyantai aja, ga mau bikin skripsi. Pengen langsung tamat aja. Ntahlah, aku pun juga heran. Aku ngerasa kayak orang bego aja sekarang nih.

Aku cuma pengen nangis aja. Aku rasanya pengen bisa ketemu orang yang mau ngerjain skripsi aku. Nanti biarlah aku koreksi, yang penting terbuat itu skripsi aku niiiii itu aja yang aku mau sekarang 😦

Aneh kan, bikin skripsi ga bisa tapi kalo ngoreksi malah sanggup . . .

Ya begitulah saking ga niatnya.

Sebenarnya kondisi kayak gini udah ada kayaknya 5 kali aku alami sebelumnya, dan ini termasuk yang keenam. Kalo udah kayak gini, aku sempat mikir jelek. Mungkin aja ada yang pelet aku supaya ga niat ngerjain skripsi. Terus sempat juga renungin kesalahan apa yang udah dibuat sampai-sampai kayak ga diridhai Allah gini buat ngerjain skripsi.

Aku juga sempat nanya ke diri aku sendiri, apa aku butuh Mama, Papa sama Dinda balik ke rumah ya? Apa karena efek kesepian makanya sifat moody aku jadi ga terkontrol kayak gini? Aku aja ga tau, apa emang karena itu atau ga. Tapi emang, kalo misalnya udah ngumpul sama orang rame tu bawaannya bahagia gitu. Dan pas nyampe rumah tiba-tiba hawanya langsung horor lagi. Hahaha . . .

Tapi, aku tu juga ga mau terlalu sering ketemu sama orang rame untuk sekarang ini. Karena yang ada tu pasti ga bakal tersentuh skripsi aku. Aku juga ga suka kalo seandainya ketemu orang tapi aku dan yang lainnya sibuk sendiri. Jadi makanya aku ga mau ketemu orang dulu selagi bikin skripsi tu. Dan ini juga yang ngebuat aku ga mau ada orang yang nemankan aku selama sendirian di rumah.

Aku sebenarnya serba salah mau ngetik disini. Padahal skripsi belum ada gerak-gerak tapi sempat-sempatnya malah curhat di blog.

(intermezo)

By the way, doain ya semoga suatu hari nanti aku punya channel sendiri di Youtube HAHAHA jadi aku ga perlu ngetik lagi buat cerita-cerita kayak begini. Aku lebih suka ngomong kalo misalnya lagi ceritain sesuatu daripada ngetik panjang-panjang kayak gini. Gila capek buukkk! Pegal pula.

(intermezo selesai, kembali ke topik)

Cuma ya gimana, aku butuh tempat buat ngeluarin uneg-uneg aku. Dan kalo udah ngomong kayak gini, aku jadi ngerasa bersalah pula. Jadi nanya lagi ke diri sendiri, kok ngomongnya kayak orang ga punya Allah gitu sih?

Hmmm… kalo udah gini ngomongnya nanti isi blognya malah out of topic pula.

Aku bingung lagi mau cerita apa 😀

Yaudah itu ajalah dulu. Buat kalian yang baca ini, mohoooon dengan sangat bantuan do’a  dari kalian supaya aku bisa ngontrol diri aku untuk ngelawan mood yang tak jelas kapan datang dan perginya. Buat kalian yang mendo’akan, semoga segala urusan kalian juga dipermudah sama Allah.

Oh iya, makasih banyak untuk reader(s) blog aku yang dari Amerika dan Jerman yang udah baca blog aku wkwk. Kok alay gini ya rasanya, tapi biar ajalah, kan blog aku, ya suka-suka akulah 😛

Maaf kalo ada salah kata ataupun isinya yang sebenarnya kurang banyak mendidik kalo menurutku, namanya juga curahan hati 😆

Makasih udah luangin waktu buat baca blog aku. Kalau ada hal positif yang bisa diambil, terapkanlah ke kehidupan nyata ya guys!

Sekian.
Wassalamu’alaikum wr. wb.

Advertisements

Melow Orangtua

Kenapa ya, disaat kita udah terlalu dekat sama orang, kita justru malah tambah susah buat ungkapin hal-hal kecil yang kita rasain, tapi kita malah justru lebih gampang ngeluapin apa yang kita rasakan ke orang yang ga terlalu akrab dengan kita, bahkan sama yang ga kenal sekalipun?

Apa cuma aku yang ngerasain kayak gini?

Misalnya aja, aku udah dari lahir tinggal sama orangtua, dan tahun ini adalah pertama kalinya aku ga sengaja ngerasain jadi anak kos, alias aku tinggal sendirian di rumah. Orangtua aku kebetulan lagi pergi ke kampung, karena Papa aku udah ga kerja lagi dan beliau lagi nyari kerjaan di kampung. Bukan kerjaan tetap, yang penting ga keliatan nganggur aja di rumah. Mama otomatisngikut juga, dan mengingat aku yang juga udah (lumayan) gede, jadinya ditinggallah aku sendirian di rumah.

Nah, beberapa hari yang lalu adalah masa-masa yang paling drama buat aku. Awalnya aku ngerasa biasa aja pas rumah sepi, karena waktu lagi rame itu aku sebenarnya agak sedikit terganggu karena agak berisik. Tapi, beberapa hari yang lalu itu (aku lupa hari apa tepatnya), aku ngerasa sediiihhh kali, apalagi pas azan maghrib. Semua kenangan waktu lagi ngumpul bareng itu kerasa pas jam maghrib gitu. Yang biasanya Papa shalat jamaah ke mesjid, dan aku bertiga bareng Mama dan adikku yang paling kecil shalat jamaah di rumah, sekarang udah ga. Biasanya, kalo kami bertiga udah selesai shalat maghrib, aku dan Mama udah siapin piring sama tempat cuci tangan untuk persiapan makan malam Papa.

Waktu mengenang itu semua, ga terasa air mata aku netes sendiri. Rasanya rumah ni kayak hampa gitu. Bahkan waktu shalat maghrib sampai ngaji pun aku masih nangis. Pokoknya sedih aja, masih belum terbiasa dengan semua kenyataan yang ada. Gara-gara ini juga, skripsi aku jadi agak terbengkalai. Aku bad mood maksimal, betul-betul ga punya semangat hidup. Rasanya, cuma kehangatan di rumah yang aku perlukan supaya aku bisa bangkit lagi bikin skripsi.

Besoknya, aku coba telpon Mama, minta tolong buat balik bentar aja (sekitar 4 sampai 7 hari pun gapapa). Aku ceritain apa yang aku rasain, dan waktu nyeritain itu tenggorakan aku udah gatal buat nahan supaya ga nangis. Ditambah pula Mama bilang ga mungkin balik, karena ongkos dari kampung ke sini lumayan mahal, sekitar 800 ribu dan udah termasuk pulang-pergi.

Hmmm… gimana ya, untuk keadaan duit yang banyak pengeluaran tapi ga ada income, uang segitu bisa dibilang cuma buang-buang duit aja. Yaudah deh, aku cuma bisa pasrah. Aku masih coba berusaha supaya jangan sampai aku ngomong kayak kesedak gitu. Aku berusaha senormal mungkin, berusaha terlihat tabah dan dewasa. Ga mau nunjukkin ke Mama kalo sebenarnya aku tu sedih karna Mama ga bisa balik bentar. Aku ga mau bawa ego aku disini. Aku cuma pikir, mungkin ini saatnya aku harus jadi orang yang mandiri. Aku yang harusnya ngerti keadaan, bukan nuntut keadaan supaya ngerti aku.

Dan ga lama siap nelpon Mama dengan berbagai topik, akhirnya aku cerita ke salah seorang temanku. Disinilah perlahan aku lepasin apa yang aku tahan waktu nelpon Mama tadi, tapi masih air mata aja yang ngalir, ga ada pake ngomong tersedu-sedu gitu. Tenggorokan aku yang udah ‘gatal’ tadi akhirnya ga perlu aku tahan, karena sakit juga lama-lama kalo ditahan. Hidung aku juga mulai mampet. Aku udah melow aja gitu bawaannya kalo udah bahas itu. Tapi ya mau gimana, aku butuh tempat buat lampiasin bentar aja. Ga mau ngomong sendiri, pengen sama orang. Dan aku juga ga mau orang itu tau kalo aku nangis, karena aku juga cuma mau lampiasin sebentar sifat manusiawi yang aku tahan pas nelpon Mama tadi.

Berdasarkan cerita ini, aku jadi bingung sama diri aku sendiri. Kenapa ya aku kok susah cuma bilang kangen sama Mama atau Papa? Sampai udah ngarep mereka buat balik bentar pun, ga ada tuh aku bilang kalo aku kangen ke mereka. Kenapa ya kok bisa gitu? Aku pun juga ga tau kenapa. Apa mungkin karena geli sama yang drama-drama gitu kali ya, jadi makanya ga bisa ungkapin?

Ga kebayang nanti kalo misalnya aku udah punya keluarga sendiri. Gimana kalo seandainya aku kangen sama orang di rumah (ntah suami atau anak), tapi aku ga bisa ngungkapin karena gengsi? Mau sampe kapan aku harus bawa gengsi sama keluarga aku sendiri? Masa iya sih, bilang rindu itu beraninya cuma ke kawan yang udah lama ga jumpa? Kok sedih betul hidupmu, ti…

Kalo dekat pengennya jauh, kalo jauh pengennya dekat.

Itulah manusia. Selalu ga bersyukur dengan apa yang udah dia punya  sekarang. Pengennya malah cari yang ga ada. Yang ada malah ga dipeduliin. Bahkan yang katanya udah mau ngajak serius pun masih juga diraguin. Eh kemana larinya ni 🙂

Hmmm kalo yang itu gapapalah ya kalo masih diraguin. Nanti kalo ga kesampaian kan ga ada tu yang namanya mencoba move on lagi, karena ga ada narok harapan sedikitpun hehe.

Udahlah, aku mau tidur. Ini cuma tulisan sekilas sambil nunggu mindahin file film.

 

Jadi Hafidz Setelah Lamaran Ditolak

LAMARAN DI TOLAK, PEMUDA INI NEKAT MENGHAFALKAN ALQUR’AN (Kisah haru lika liku pemuda saat menemukan tulang rusuknya).

 

kehadiran saya mengganggu waktu ibu dan bapak.”

Daud pun pamit kepada kedua orang tua Fatimah, sebelum meninggalkan rumah, ayahnya Fatimah menghampiri Daud di pintu gerbang rumahnya, beliau berkata kepada Daud,

“Nak, ayah sangat bangga kepadamu atas keberanian kamu hendak melamar Fatimah, ayah sebenarnya setuju saja jika kamu nantinya menjadi imam buat Fatimah, rasanya baru kemarin ayah mengasuh dan mendidiknya, ternyata Fatimah sekarang sudah dewasa. Maaf ya nak, ayah tidak tahu kalau ternyata ibu sudah mempunyai calon suami buat Fatimah. Kamu harus menjadi lelaki yang kuat, tetap berikhtiar, dan tentunya harus menyertakan Allah dalam setiap keputusanmu, ayah doakan kamu mendapatkan calon istri yang terbaik.”

Nasihat ayah Fatimah yang cukup bijak.

“Terima kasih pak, semoga putri bapak juga mendapatkan calon suami yang bisa membimbing Fatimah dalam mahligai pernikahan yang diridhai Allah ta’ala.”

Daud pun mencium tangan ayah Fatimah sebagai rasa takzim kepadanya dan langsung berpamitan.

“Kak, maafkan Fatimah dan kedua orang tua Fatimah jika silaturahim kakak jadi kurang berkesan, Fatimah tidak tahu jika ibu ingin menjodohkan Fatimah dengan orang lain. Fatimah akan bicara ke ibu kalau Fatimah tidak mau dijodohkan. Kak, besok Fatimah mau kembali ke KL, melanjutkan kuliah. Doakan Fatimah.”

Fatimah langsung mengirimkan sms ke Daud, ia merasa sangat khawatir jika Daud kecewa.

“Tidak ada yang perlu dimaafkan dan tidak ada yang salah, justru saya yang mohon maaf. Ikuti saja nasihat ibu, beliau tahu mana yang baik untuk anaknya, jangan mengikuti hawa nafsumu. Kakak doakan semoga perjodohan itu bisa membuat kamu lebih fokus dalam belajar karena sudah jelas tujuan hidupnya.” Tutup Daud seraya mendoakan yang terbaik untuk Fatimah.

 

Hari berganti hari, tepat pada hari Sabtu pagi setelah shalat subuh, terlihat Daud khusuk mendengarkan pengajian tafsir di sebuah masjid raya kota Bekasi yang dipimpin ustad Abdul Hakim. Ustad Abdul Hakim adalah seorang imam besar yang sangat masyhur keahliaannya dalam bidang tafsir Al-Quran, beliau lulusan Al-Azhar Mesir, tak aneh bila setiap ada jadwal kajian masjid selalu penuh, banyak jamaah dari jauh yang juga sengaja datang untuk mendapatkan pencerahan ilmu dan hikmah darinya.

“وَأَنْكِحُوا الأيَامَى مِنْكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِنْ يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Ayat 32 dari surat An-Nur ini adalah anjuran untuk menikah, maksudnya, hendaklah laki-laki yang belum menikah atau tidak beristri atau wanita-wanita yang tidak bersuami, dibantu agar mereka dapat menikah.

Oleh karena itu, anggapan bahwa apabila menikah seseorang dapat menjadi miskin karena banyak tanggungan tidaklah benar. Dalam ayat ini terdapat anjuran menikah dan janji Allah akan memberikan kecukupan kepada mereka yang menikah untuk menjaga dirinya.

Allah mengetahui siapa yang berhak mendapat karunia agama maupun dunia atau salah satunya dan siapa yang tidak, sehingga Dia berikan masing-masingnya sesuai ilmu-Nya dan hikmah-Nya.

Jika sudah siap lahir bathin, segeralah menikah!

Bagi yang belum mampu, Allah telah menjelaskan pada ayat setelahnya. Allah memerintahkan kepada kita untuk menjaga kesucian diri dan mengerjakan sebab-sebab yang dapat menyucikan diri, seperti mengalihkan pikiran dengan menyibukkan diri dalam kegiatan positif dan melakukan saran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu berpuasa.”

Demikian salah satu isi kajian ustad Abdul Hakim yang dibawakan dengan penuh kewibawaan dan retorika yang lantang.

Ternyata tema pembahasan tafsir kali ini sangat menyentuh hati dan perasaan Daud, dia terpana dengan penggalan ayat ini, “Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya”.

Setelah pengajian usai, Daud pun langsung menghampiri sang ustad, rupanya dia ingin bicara empat mata seraya mencurahkan masalah dan ujian hidup yang dialaminya agar diberikan solusi yang tepat dan mencerahkan.

Akhirnya Daud di ajak ke kamar khusus imam di lantai 2 masjid. Dengan panjang lebar Daud bercerita tentang semua hal yang terjadi dalam perjalanan hidupnya, tak terasa air mata Daud pun berlinang.

“Mas Daud, kita tidak memiliki kemampuan untuk mengubah masa lalu dan tidak mampu menggambarkan masa depan dengan gambaran yang kita kehendaki, lalu mengapa kita bunuh diri sendiri dengan bersedih atas apa yang kita tak mampu mengubahnya??!!

Bersabarlah dengan skenario Allah yang indah.”

Banyak kata-kata hikmah yang keluar dari lisan keikhlasan sang ustad, akhirnya Daud bertekad ingin bangkit kembali, bangun dari tidur yang panjang.

Ada satu azzam Daud yang sungguh luar biasa, yaitu ingin mengkhatamkan hafalan Al-Quran 30 juz dan memohon kepada ustad Abdul Hakim untuk mendengarkan hafalannya sampai tuntas, karena hatinya bergetar ketika sang ustad menyarankan untuk menghafal Al-Quran, sebab Al-Quran merupakan obat dari berbagai macam penyakit.

Air mata Daud pun langsung terurai menetes ketika ustad Abdul Hakim membacakan sebuah hadis keutamaan seorang penghafal Al-Quran yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya,

“Dari Buraidah al-Aslami Ra., ia berkata bahwasanya ia mendengar Rasulullah Saw. bersabda, ‘Pada hari kiamat nanti, Al-Quran akan menemui penghafalnya ketika penghafal itu keluar dari kuburnya. Al-Quran akan berwujud seseorang dan ia bertanya kepada penghafalnya, ‘Apakah Anda mengenalku?’ Penghafal tadi menjawab, ‘Saya tidak mengenal kamu.’ Al-Quran berkata, ‘Saya adalah kawanmu, Al-Quran yang membuatmu kehausan di tengah hari yang panas dan membuatmu tidak tidur pada malam hari. Sesungguhnya, setiap pedagang akan mendapat keuntungan di belakang dagangannya dan kamu pada hari ini di belakang semua dagangan.’ Maka, penghafal Al-Quran tadi diberi kekuasaan di tangan kanannnya dan diberi kekekalan di tangan kirinya, serta di atas kepalanya dipasang mahkota perkasa. Sedang kedua orang tuanya diberi dua pakaian baru lagi bagus yang harganya tidak dapat dibayar oleh penghuni dunia keseluruhannya. Kedua orang tua itu lalu bertanya, ‘Kenapa kami diberi pakaian begini?’ Kemudian dijawab, ‘Karena anakmu hafal Al-Quran.’ Kemudian, kepada penghafal Al-Quran tadi diperintahkan, ‘Bacalah dan naiklah ke tingkat-tingkat surga dan kamar-kamarnya.’ Maka, ia pun terus naik selagi ia tetap membaca, baik bacaan itu cepat atau perlahan tartil).”

 

Setelah melewati masa-masa sulit dalam menghafal Al-Quran, alhamdulillah akhirnya Daud dapat mengkhatamkan hafalan Al-Quran dalam kurun waktu kurang lebih satu tahun.

Ustad Abdul Hakim merasa bangga dan terharu atas kegigihan dan kesungguhan Daud, ustad Abdul Hakim pun memberikan sanad hafalannya ke Daud dan berpesan kepada Daud yang dikutip dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh imam Bukhari,

“Jagalah Al-Quran, demi Yang jiwaku berada di tangan-Nya, Al-Quran itu lebih cepat lepas dari pada seekor onta dari ikatannya.” Sungguh nasihat yang penuh makna.

Setelah itu giliran Daud yang ingin diajak bicara empat mata oleh ustad Abdul Hakim, rupanya ada satu hal penting lagi yang ingin disampaikan sang ustad berkaitan dengan jodoh.

“Mas Daud, maaf jika ini menyinggung perasaan mas Daud. Ada orang tua yang datang kepada saya, kebetulan masih jamaah saya juga, namanya bapak Abdullah, seorang pemimpin perusahaan elektronik di Jakarta, Ph.d lulusan Amerika, dia memiliki 3 putri cantik, dia ingin minta dicarikan calon suami untuk anaknya, kriterianya hanya bisa membimbing putrinya dalam hal agama, menjadi imam yang baik buat putrinya.” Dengan penuh kehati-hatian ustad Abdul Hakim menyampaikannya, tapi tetap dengan kekhasan senyuman di wajahnya yang bersinar.

“Sebelumnya saya berterima kasih karena ustad sudah menyampaikan hal itu, tapi saya mohon maaf, bukan saya menolak, tapi saya takut tidak bisa mengikuti keinginan yang biasa keluarga dia lakukan, karena saya terbiasa hidup sederhana dan memang dari keluarga sederhana.” Jawab Daud juga dengan rona wajah takut mengecewakan perasaan guru ngajinya itu.

“Ya sudah, , sekarang kamu istikharah, jangan lupa hal ini diberitahu ke orang tuamu di kampung.” Demikian nasihat Ustad Abdul Hakim kepada Daud.

“Insya Allah, ustad.” Tutup Daud.

 

Pucuk dicinta, ulam pun tiba. Akhirnya Daud pun menemukan belahan jiwanya, putri bungsu bapak Abdullah, Nourhan Abdullah. Putri bungsu yang manja dan ceria, lulusan Psikologi Universitas Indonesia, itulah bidadari surga yang dipersunting Daud menjadi istrinya.

Kini hidup Daud penuh keberkahan, dia memimpin sebuah pesantren tahfizh modern di Bogor, yang juga mempelajari sains dan iptek (ilmu pengetahuan dan teknologi).

Pesantren Al-Quran dan Teknologi Fakhruddin Ar-Razi, Daud mengambil berkah dari nama seorang ulama yang sangat terkenal dan sangat berpengaruh pada masanya itu. Ia menguasai berbagai disiplin keilmuan baik di bidang ilmu-ilmu sosial maupun bidang ilmu-ilmu alam eksakta). Ar-Razi juga seorang sastrawan, penyair, ahli fiqh, ahli tafsir, ahli hikmah, ahli ilmu kalam, seorang dokter medis dan sebagainya. Sehingga tidak diragukan lagi banyak para ilmuwan yang belajar kepada beliau baik para ilmuwan dalam negeri maupun para ilmuwan luar negeri.

Salah satu pelajaran yang bisa dipetik dari kisah di atas adalah,

“Kalau datang kepadamu seorang laki-laki yang kamu sukai agama dan akhlaknya maka nikahkanlah. Kalau tidak, maka akan terjadi fitnah dan kerusakan besar di muka bumi.”

Demikian pesan nabi Muhammad Saw. kepada para orang tua, khususnya yang memiliki putri yang belum menikah.

Sangat wajar bila para orang tua memiliki kekhawatiran terhadap nasib anak-anak mereka di masa mendatang, khususnya anak perempuan. Namun Rasulullah Saw. telah memberikan petunjuk dalam memilihkan jodoh untuk anak perempuan. Kuncinya ada dua: AGAMA dan AKHLAK, karena agama tanpa akhlak akan cacat, sedangkan akhlak tanpa agama percuma….

 

Semoga renungan ini bermanfaat..

 

credit by Official LINE : Muslim Terbaik.
diunggah tanggal 19 November 2016 (judul blog dibuat oleh saya sendiri, bukan judul asli tulisan ini. Penulisan yang ditebalkan adalah inisiatif saya sendiri, bukan bawaan tulisan ini)

Nikah Muda

Maaf kalo judulnya agak sedikit alay, atau apapunlah yang membuat pikiran kalian yang ngebaca ini jadi beranggapan kalau aku lagi kesepian. Ga kok, alhamdulillah. Aku buat tulisan ini karena lagi ga bisa tidur, dan kebetulan juga ada mood buat ngetik, sekalian cerita gitulah.

Semuanya berawal dari aku yang nge-buka akun Instagram salah satu artis Indonesia. Udah lama ga ada update perkembangan posting-an mereka, tiba-tiba aja pengen buka karena liat potonya di explore.

Akhirnya aku scroll bentar poto-poto di profilnya. Kualitas kameranya bagu, terus feed-nya juga ga membosankan, jadi makin betah buat liat terus.

Baru bentar aja nge-scroll, ntah kenapa aku ada sedikit rasa pengen juga bisa kayak mereka. Aku jadi pengen bisa punya partner teamwork kayak gitu. Pengen bisa ngerasain suka-dukanya bekerja sama supaya bisa hidup bareng-bareng, main bareng sama anak kecil terus bisa poto barengan sama partner-ku, intinya ngelakuin semuanya sama-sama.

Padahal, nikah tu kan ga cuma senang-senang aja. Banyak pertimbangannya kan. Ga semua yang diliat indah itu emang seindah yang kita lihat. Pasti ada juga masa-masa mood ga baik, jadinya emosi ga terkontrol gitu.

Tapi, kalo ngeliat kebersamaan mereka, ntah kenapa semua ketakutan tu malah jadi hilang. Kok yang ada malah energi positif, ga ada yang namanya takut ini itu, karena ngelakuinnya bareng-bareng, bukan sendirian.

Gara-gara ini juga, jadi kepikiran ntar pengen punya laki yang betul-betul bisa diajak  sama-sama buat ngelakuin yang aku suka (maaf egois kali ini rasanya haha). Gapapa ga ganteng kayak Bule atau orang Arab, yang penting dia agamanya kuat, pengertian, penyabar, pemikir, dan pekerja keras! Dah. Itu aja dah. Udah cukup buat modal family goals aku 😀

Ngerti ajalah kan, yang namanya cewek itu jauh lebih banyak pakai perasaan ketimbang cowok. Jadi, maklum kalau seandainya cewek tu pengen cowok tu bisa ngertiin dia. Karena cewek adalah tipe makhluk dengan tingkat kualitas perasaan yang lebih tinggi dari cowok, otomatis kalo udah dingertiin ntar bakal dihargai balik kok cowoknya. Pasti bakal ada timbal baliklah. Yang penting itu aja dulu, ngertiin ceweknya.

Honestly, aku rada-rada iba sama diriku yang nulis kalimat ini. Ntah kenapa bisa muncul pemikiran kayak gini. Kenapa aku malah terikut syndrom anak-anak alay yang sibuk ngegalauin soal cinta ketimbang mikirin proposal buat skripsi ntar.

Astaghfirullah…

Pertanda apa ni? Udah ga kuat kuliah? Atau apa, ti? -_-

Apa pemikiran kayak gini wajar ya untuk aku yang tanggal 7 Juli ini baru masuk 20 tahun?

Ga kebayang, gimana jadinya ya kalo seandainya ada orang yang sesuai dengan apa yang aku mau tiba-tiba didatangkan ke aku sekarang ini juga? Gimana tu ntar kalo seandainya aku malah nikah pas semester 7 ya? Hahahaha ya Allah..

Jauh kali aku mikirnya.

Udah, fokuslah permak diri tu dulu ya ukh! 🙂

FOKUS. FOKUS.

F O K U S !!!

Pengen Sibuk Lagi

Rindu sibuk-sibuk kayak acara FSLDKN kemaren.

Rindu kerja sampe ga bisa bobok tenang.

Rindu ga mikir makan (malahan ga lapar) karena banyak yang harus diselesaiin.

Rindu ga bisa diam di tempat.

Rindu bolak-balik sana-sini selama acara.

Rindu panik karena batrai hape mulai habis dan ga ada tempat cas-an.

Rindu susah tidur.

Rindu banyak pikiran dan stres.

Rindu bisa mikir cepat dapatin solusi masalah dalam kondisi urgent.

Rindu bisa megang amanah lagi.

Rindu baju kena keringat sampe bau karena full seharian diluar lengkap sama terik matahari.

Rindu perasaan bahagia karena bisa bantu-bantu peserta yang bukan pegangan aku.

Rindu momen bisa nambah ukhuwah baru.

Rindu nikmatnya makan siang abis ngantarin peserta ke bandara.

Rindu nikmatnya waktu bisa baring nyantai pas udah sampai di rumah setelah acara selesai (karena di waktu itu betul-betul kerasa kali yang namanya nikmat tidur di rumah sendiri).

Rindu perasaan bersyukur bisa dapatin kebahagiaan yang haqiqi karena bisa makan masakan mama 😀

Ah… pokoknya rindu semangat dan aku di 3 hari itulah intinya.

Ntah kenapa beda rasanya. Padahal ini aja sekarang udah ada tugas, belum lagi belajar buat kuis, tapi masih aja bawaannya kok malas buat buka buku. Yang ada malah pengen tidur aja bawaannya.

Lucu ya, aneh!

Pas acara, pengennya cepat-cepat siap acaranya. Pas udah seminggu acaranya selesai, malah kangen bisa sibuk kayak gitu lagi.

Izinkan aku sibuk seperti itu lagi, please.

Mudah-mudahan di KKN bakal kayak gitu lagi, dan dokumentasi poto-potonya juga lebih banyak 😀

Aamiin ya Allah.

Drama Lagi

Akhirnya aku kesal lagi sama dia, setelah hampir 2 bulan kami biasa aja. Ga tau lah kenapa aku sama dia harus punya cerita kayak gini. Kenapa hidup aku harus ada dia? Kenapa dia tu harus kenal sama aku? Kenapa kami harus ketemu? Kenapa ya Allah kenapaaaaa…

Sederhana aja masalahnya, berawal dari dia yang ngeliatin aku waktu jam kuliah. Waktu itu aku lagi ngomong sama teman cowokku. Aku sadar dia noleh ke arahku, tapi awalnya ga mau aku tegur. Akhirnya aku berani caliak buruk pas dia udah terlalu sering ngeliatin aku ngomong ke temanku ini, biarpun cuma sebentar.

Terus aku tanya ke dia, kenapa dia kayak gitu. Tapi ujung-ujungnya malah ga ngejawab pertanyaan, malah ngebahas hal lain. Dan akhirnya aku malas bahas, sampai malah jadi malas buat liat nama dia dalam chat, sampai akhirnya aku mutusin buat ga usah ada urusan lagi ke dia.

Ndeh. Ntahlah. Kesal sendiri liatnya. Nanti siap “kelahi” ni udah baikan aja lagi. Ih sumpahlah, aku malas kali kek gini terus sama dia. Pengen ga kenal dia lagi. Pengen ga jumpa dia lagi. Pengen ga ngomong sama dia lagi. Pokoknya JAUHKAN DIA DARI HADAPAN AKU.

Aku bukannya benci, aku cuma ga mau ada urusan lagi.

Kesal aku ngeliat dia yang seolah-olah ngekang aku buat kenal cowok lain.

SIAPA KALI KAU TU EMANGNYA? Kok udah segitu yakinnya kau kalo kita berdua ni bakal jodoh? Kenapa kau tu kayak takut sama takdir Allah kalau nanti kita ga jodoh? Kau punya Allah atau ndak? Ndeh asli emosi parah liat kelakuan diaaaaaaa 😥

Egois kali kau jadi orang. Bentuk kau aja yang sok ngelindungin aku. Kata kau udah baik kali kau tu emangnya kalo udah berhasil bikin aku jadi kurang banyak ngomong sama cowok?

Plislah ya. Harusnya kau tu sadar diri. Kau aja GA ADA SEGAN KALO NGOMONG SAMA AKU BERDUA AJA DI LORONG DEPAN KELAS YANG ISINYA CUMA KITA BERDUA!! KAU BILANG PULA AKU RISIH KARNA NGOMONG SAMA KAU.

Ndeh, plis lah. Kita ini cewe cowo, kita bukan muhrim. Aku risih karena itu aja nyo! Aku takut berdua aja ngomong sama cowok di tempat sepi, bukan karena ngomong dengan kau nya.

Tapi itulah kau, duh entahlah.

Aku betul-betul serasa diuji  sama Allah dengan datangnya kau dalam hidup aku. Rasanya, kalo ngeliat kau tu udah sama aja kayak ngeliat aib sendiri.

Cepatlah tamat, terserahlah siapa yang tamat duluan. Yang penting, aku gamau ada urusan sama kau lagi.

AKU GA MAU NAMBAH-NAMBAH DRAMA LAGI.

Jumpa Sekilas

Akhirnya aku tau dia siapa.

Saat gerimis waktu itu, untuk pertama kalinya aku melihat dia, setelah hampir seperempat windu berada di ruang lingkup yang sama tanpa sama sekali mengetahui keberadaannya.

Tak apa sekejap, yang penting aku tau dia siapa.

Alhamdulillah, dari fisik tak sesuai seleraku. tak terlalu tampan, tak terlalu tinggi.

Namun sayang, keramahannya dengan banyak orang justru membuatku ingin lebih tau lagi tentangnya, tanpa harus menggebu-gebu untuk tahu detik ini juga.

Aku hanya membiarkan semuanya terjadi, tak pernah muluk-muluk untuk harus kenal dengannya.

Aku tak terlalu memusingkan hal itu, karena aku udah pasrahkan semuanya sama Allah.

Saking tak pedulinya, sampai detik ini aku udah bisa ngelupain perasaan ingin tahu tentang dia; perasaan yang ada tepat saat aku pertama kali melihat kata bijak yang ia letak di avatar LINE-nya.

Kata-kata yang sempat membuatku terpukau, dan sempat yakin kalau dia adalah tipe jodoh terbaik.

Semoga lain waktu kita bisa berjumpa lagi.

Wallahu’alam bishawab.