Pindah Majikan

Barusan, ada tetanggaku yang manggil dari luar. Ternyata ada keponakan beliau (sebut namanya S) yang minta salah satu anak kucingku yang hari ini umurnya 4 bulan lewat 1 hari. Kebetulan, di rumah udah tinggal sepasang jantan-betina dari 4 ekor (yang satu hilang diambil orang dan yang satunya mati karena ga tahan hidup abis tergilas dikit sama Papa pake mobil).

Tanpa mikir panjang aku langsung aja bilang ambil yang betina aja. Ternyata S maunya yang warna hitam-putih, dan pas pula itu yang betina. Awalnya, aku biasa aja pas dia juga sepemikiran denganku. Tapi waktu ngeliat si hitam-putih digendong sama S, sifat busuk hati aku mulai muncul. Aku jadi ga rela kalo dia harus diadopsi sama S. Mukanya melaaaaaasss kaliii:( Comel kalilah pokoknya, aku jadi ngerasa rugi udah ngasih si hitam-putih ke S.

Abis itu aku jadi ter-flashback tentang kelakuan hitam-putih yang dulu. Kalo dipikir-pikir, dia yang paling imut mukanya dibanding abangnya. Dia yang paling lasak, dia yang paling bulat badannya, dia yang paling melas suaranya, dan yang paling penting : MUKA DIA YANG PALING IMUT! Duh, aku jadi sedih pula harus ngerelain dia pergi.

Dan anehnya, aku ga bisa bawa perasaan aku ini buat jadi bercanda gitu. Aku cuma bisa ngomong pelan sambil nahan rasa ga rela aku tadi. Makanya mungkin tante ini (tetanggaku) langsung nanyain aku ikhlas apa ga ngasihnya, tapi sambil ketawa gitu beliau nanyainnya. Kayak bawa becanda gitu.

Hmm… tapi aku yakin kok, aku bakal bisa ikhlas nerima dia pergi dari rumah ini. Aku yakin bakal bisa lupa kalo pernah sedih dia pindah ke majikan baru, karena sebelumnya aku pernah ngerasain hal yang sama. Bedanya, yang dulu itu orangnya ngambil tanpa seizin aku, kalo sekarang mereka ngambilnya langsung bilang ke aku.

Kalo diingat kejadian dulu, sedih kali rasanya kucing tu hilang satu. Dan pas pula yang hilang tu yang palinggggg imut mukanya dibandingkan 3 yang lainnya. Ada sempat ngerasa rugi dan ga rela dia hilang tiba-tiba kayak gitu. Aku lupa kejadiannya kapan, yang jelas waktu itu mereka udah keluar dari kandang, udah bisa makan ikan. Mungkin 2 bulan yang lalu deh. Eh, ntahlah. Sekarang aja, aku ga ada ingat sama sekali kalo aku pernah kehilangan kucing yang paling lucu mukanya. Ya kayak biasa-biasa ajalah pokoknya.

Makanya aku yakin, perasaan ga rela yang aku alami sekarang ini bakal jadi pelampiasaan sedih sesaat aja. Toh, aku juga ga narok kucing ini di rumah kok. Aku juga ga ada ngasih nama ke mereka berempat.

Ya aku pengen punya kucing karena senang aja ngeliat muka comel mereka, terus ada yang nyamperin kalo udah sampe rumah. Bayangin ajalah, hampir tiap hari kalo aku pulang ngampus, pasti hitam-putih sama abang dan ibuknya nyamperin aku ke rumah. Ndeh, aku baru ngeh pula pas ngetik ni, mereka bisa so sweet gini sama aku. Kenapa aku ga peka ya, kenapa selama ini cuma jadi angin lalu aja kelakuan mereka yang begini wkwkw. Maksudnya tu, udah kayak formalitas aja kalo mereka udah pasti datang ke rumah kalo aku udah balik ngampus.

Gapapa deh, biarin aja si hitam-putih dapat majikan baru. Aku pasrah aja. Aku pernah dengar rumor, katanya kalo kucing udah gede kek gitu dia bisa aja balik sendiri ke majikan pertamanya.

Hmmm ntahlah ya, pokoknya doa kakak yang terbaik buatmu dek 🙂

Advertisements

Aku Harus Sabar

Aku harus sabar.

Apapun yang dia lakukan sekarang, itu bukan kesalahan dia.

Aku yang mau semuanya terjadi.

Aku yang mau dia kayak gitu.

Aku emang sengaja membiarkannya dengan berbagai pemikirannya, dan aku hargai itu.

Aku masih bisa sabar.

Aku masih bisa mendam semuanya sendirian.

Aku masih kuat.

Aku tau mana yang harus dibilang dan mana yang harus disimpan sendiri.

Aku cuma butuh waktu yang tepat untuk jelasin semuanya, disaat dia udah betul-betul siap menerimanya.

Please Biasa Aja

Ko tu selalu ga paham kenapa aku nyuruh ko buat biasa aja ke aku.

Aku ga mau kalo aku jadi dosa buat ko karna ko mendam perasaan ke cewek yang bukan muhrim ko.

Aku ga mau ada orang yang niat nikah sama aku karena dia udah punya cinta sebelum perasaan itu dihalalkan.

Aku pengen orang nikah sama aku karena Allah. Karena Allah disini, ya artinya mereka bisa mengontrol perasaan mereka.

Dekatin diri sama Allah, pantasin diri, belajar terus buat koreksi diri kita. Intinya, kasih persiapan untuk nikah nanti.

Nikah itu ga cuma buat bahagia-bahagia aja.

Nikah itu bukan cuma sekedar pelampiasan nafsu atau syahwat kita.

Nikah itu cuma pelengkap dalam hidup aja.

Tujuan kita hidup itu tetap cari ridha Allah.

Kita hidup cuma karena Allah.

Kita sadar diri harusnya kalo kita tu sebenarnya cuma nebeng di dunia ni.

Kita itu udah jadi cikal bakal penghuni surga, tapi Allah cuma pengen nyeleksi kita, siapa-siapa aja diantara kita yang pantas buat masuk surga.

Aku tau, emang ga gampang buat dipraktikkan.

Susah rasanya buat jauh dari orang yang kita rasa udah paling cocok untuk kita.

Susah rasanya buat pura-pura ga peduli.

Tapi ya mau gimana, itu udah jadi ketentuan.

Mau ga mau ko harus belajar buat anggap aku ga ada dalam hidup ko.

Tujuannya apa? Supaya ko bisa niatkan diri ko itu juga hijrah perlahan bukan karena aku, tapi karena kebutuhan dan KEWAJIBAN ko sebagai manusia.

 


Catatan : Maaf tulisannya agak random, karena ini cuma sekedar pelampiasan pemikiran yang ga bisa diucapkan langsung 😀

Jangan Buru-Buru

Kenapa sih kok jadi orang bisa segampang itu ambil keputusan buat nikahin anak orang? Ga mungkin juga kan di semester 6 ini tiba-tiba ke rumah buat khitbah-in anak orang, disaat kondisi keluarga kita lagi ada sedikit masalah. Kesannya, kita itu ga kuat buat ngerasain pahitnya ngejalanin itu sendirian. Seolah-olah kita butuh orang buat nguatin kita lewatin semuanya. Seolah-olah kita lupa, kalo Allah itu selalu ada sama kita. Kalo udah kayak gitu, itu namanya nikah karena nafsu, bukan pelengkap ibadah.

Dan aku takut kalo sampai ada yang kayak gitu ke aku. Aku takut itu cuma perasaan sementara, cuma sekedar penghindar dari kesepian. Nanti pas udah betulan nikah, yang ada malah bertengkar aja, emosi terus.

Coba dipikirin baik-baik sebelum ambil keputusan. Jangan niatnya biar nafsu itu terlampiaskan, tapi niatkan buat ibadah. Kalo di awal aja udah ga bisa ngontrol nafsu, gimana ntar pas nikah? Pasti karena udah terbiasa ga ngontrol nafsu takutnya kalo udah ‘dikekang’ malah jadi ga betah. Itu yang mau aku hindarin. Karena udah ada beberapa kejadiannya di sekitar aku, dan parahnya kejadiannya itu 20 tahun setelah umur pernikahan. Makanya aku betul-betul selektif kalo soal jodoh.

Gimana tau bedanya kalo itu nafsu atau karena Allah?

Kalo karena nafsu, kita itu pengen nikah karena ga bisa lagi nahan buat ga dekat, ga ngomong, atau ga jumpa dengan orang yang kita suka. Terus, kita juga suka kepikiran gitu. Ngeliatin gerak-geriknya kalo berinteraksi dengan orang, dan akhirnya ngerasa berdosa karena udah kayak gitu. Ujung-ujungnya mutusin buat nikahin aja, supaya ga kayak gitu terus. Itu menurutku. Padahal, nikah malah jadi wajib kan kalo seandainya kita udah kayak gitu? Tapi ntah kenapa aku ga setuju. Karena menurutku kok kesannya niat nikahnya itu bukan untuk ibadah karena Allah, tapi pelampiasan nafsu.

Sumpah, demi Allah aku takut kalo karena alasan itu ada orang tiba-tiba datang ke orang tuaku buat ngelamar aku!

Kalo karena Allah, kita ga mungkin dengan mudahnya cerita ke orang lain tentang perasaan kita sendiri, apalagi disaat emosi kita masih labil-labilnya. Cukup diri sendiri dan Allah aja yang tau.

Kalo emang karena Allah, ya kita harus pasrahkan semuanya. Kita jangan bertindak seolah-olah dia itu emang bakal jadi jodoh kita. Fokus aja perbaiki diri, koreksi diri apa-apa aja hal-hal negatif yang harus diperbaiki dalam diri kita. Fokuslah belajar agama, jadi orang sukses dulu, atau apapunlah itu. Pokoknya ngelakuin hal-hal positif deh.

Apapun yang kita rasain (entah itu sakit karena ga kuat buat ga ngomong, ga teguran, atau jadi kayak orang ga kenal) kita minta sama Allah supaya tetap dikuatkan, bukan cerita ke orang lain tentang yang kita rasain dan niat kita, biarpun itu orang terdekatnya sekalipun. Ga perlu cari orang buat dengarin segala kesabaran yang selama ini udah diusahain untuk dipendam. Ya namanya juga niat, kalo misalnya diceritain ke orang lain kan kesannya kayak pamer gitu, alias ga serius.

Terus jangan lupa buat pilah-pilah kalo komunikasi atau berteman sama lawan jenis. Menjauhi itu harus, ga boleh sampai akrab, tapi bukan berarti ga tahu orang. Beda loh ya! Bukan berarti ga ngomong, tapi seperlunya aja. Dan perhatikan sikap sama gerak gerik tubuh kita kalo bicara ke lawan jenis. Penting kali ni! Jangan sampai terlalu dekat. Bukan berarti kalo misalnya ada yang mau minta file buku ga dikasih, walaupun sebenarnya dia bisa minta ke yang lain.

Kan kita tahu sendiri sampe sebatas mana kita harus bertindak sama lawan jenis. Kita yang ngatur sendiri. Kita yang ngerasain ini orang biasa aja, agak genit, atau ada perasaan ke kita. Ya kalo udah dikasih bukunya, yaudah selesai urusannya. Ga usah nambah-nambah chatting atau omongan lain. Cukup kasih file buku aja. Jawab sekedarnya, ga pake emot atau ngomong banyak-banyak. Dan gausah pake cerita panjang-panjang sampai curhat segala. Curhat itu sama Allah, bukan sama manusia 🙂

Manusia cuma bisa jadi pendengar dan pengerti. Tapi Allah punya poin plus, yaitu bisa KASIH SOLUSI TERBAIK!

Jadi, hati-hati kalo mau curhat sama orang. Dipilah-pilah dulu.

Kalo menurutku, ga perlu pake ngasih surat bilang pengen buktiin perasaan yang (katanya) serius itu. Justru kalo kayak gitu, aku malah ngerasa kalo orang itu punya tingkah syahwat yang cukup tinggi. Dan aku sangat amat takut!

Hmm . . . mungkin orang itu lupa, semua keputusan yang udah dia yakini itu belum tentu sepenuhnya terjadi, karena yang punya keputusan tertinggi dan terbaik di seluruh jagad raya ini cuma Allah. Allah juga yang punya hati kita, kita ga bakal pernah tau kan hati kita itu bakal tetap terus untuk orang yang sama atau ga.

Bisa aja, nanti kita jumpa orang yang lebih baik lagi. Khususnya dalam ilmu agama dan akhlaknya, karena itu dasar paling utama dalam pernikahan. Kalo soal rejeki, yang penting udah punya penghasilan tetap (biarpun kecil) itu udah cukup buat jadi modal awal nikah. Kita harus percaya kalo rejeki kita udah ada porsinya dan udah dibagi rata sama Allah. Yang ngebedain itu cara kita buat ambil porsinya aja.

Betul, ga?

Wallahu’alam bishawab.

Cowo Aneh

Asli menggelikan! Udah selesai urusan sama 1 orang, eh udah datang aja lagi yang lain-_-

Udah jelas tugasnya sekelompok, kenapa cuma aku aja yang di-LINE-nya? Kan bisa gitu kek buat multipel, atau dia chat gitu sama yang lain. Kan ada juga temannya yang lain yang bisa dia chat. Oke aku gatau dia itu cuma nge chat aku atau ga. Tapi sebenarnya ga cuma sekali ni aja. Yang buat aku risih juga, dia itu pernah nanya ke aku dosen udah masuk apa belum.

Bukannya kenapa-kenapa, rasa aku itu pertanyaan sepele yang bisa dia tanya ke anak cowok yang lain. Kan bisa dia tanya ke ketua kelas, atau siapalah gitu kek. Aku liat ga pula anak-anak cowok tu semuanya mada-mada, jadi ga seharusnya dia menutup diri ke cowok-cowok tu.

Ndeh, kalo tau aku bakal diganggu kek gini sama dia, mending gausah aku ngomong sama dia, ndehhhh sumpah risih ya Allah 😦

Aku tu ntah kenapa pula kok dia nanya gitu aja sensitifnya bukan main kayak gini. Padahal dia cuma nanyain tentang tugas kelompok udah siap apa belum. Sifat aku waktu SMP dulu balik lagi sekarang. Aku jadi rada curigaan kalo liat cowok agak beda sama aku. Ga bisa aku mencoba netral kayak waktu SMA sama baru masuk kuliah dulu (semester 1 sampai 4).

Tapi gimana ya, aku udah risih duluan gara-gara dia sms aku nanyain soal dosen tu. Ih ntahlah ya, aku tu risih karena takut kalo rupanya dia emang suka sama aku. Takut aku, serius! Udah risih, takut pula.

Kalaupun seandainya itu si doi yang kayak gitu, aku serius bisa jamin kalo aku bakal ngelakuin hal yang sama ke doi.  Alasannya? Karena takut dia cuma mainin aku aja, alias sekedar pengen tau aku ini orangnya gimana, dan akhirnya malah jadi kayak ga kenal atau ga akrab lagi setelah tau kalo aku bukan tipe dia. Alasan klasik kan? Hehe. Tapi emang beneran, karena ini salah satu pengalamanku pernah diginiin sama cowok waktu SMA dulu, sekelas pula 🙂

Entahlah ya, aku ini kenapa sih sebenarnya. Aneh betul. Kenapa ga bisa netral gitu ya.  Padahal di kampus ada juga pun aku ngobrol biasa ke cowok. Tapi sih orang tu emang ga ngerusuhin hidup aku hehe. Ga ada yang tiba-tiba nge-chat aku gitu buat minta tolong atau apa. Komunikasi tetap jalan. Yang kayak gini yang aku pengen, berteman sekedarnya aja alias ga berlebihan sampe rusuhin hidup orang! Ah, kalo bahas ini malah jadi teringat sama anak itu pula.

Inilah salah satu bukti nyata, kalo bertegur sapa atau ngajak orang ngomong itu emang harus liat orangnya. Semakin sedikit intensitas dia berbicara ke orang (atau minimal dia ga ada teman akrab), maka bisa dipastikan orang tersebut akan mudah ‘merusuhi’ kehidupan kita saat kita terlalu banyak berbicara dengannya.
Catatan: Kasus ini tidak berlaku untuk sesama jenis.

 


Tambahan cerita:
Barusan pengen bikin tag, tapi ada yang aneh. Ada tag baru, “rindu” sama “pasrah”. Padahal aku ga ada loh buat, terus malah ada disitu. Itu siapa yang buat?! Ih seram._.

Ga Ada Komunikasi

Enak ya kalian bisa biasa-biasa aja sama dia. Kalian ga dekat sama dia, tapi ga juga kayak orang menjauh gitu dari dia. Aku kapan bisa kek gitu juga we, kayak kalian?

Okelah ga akrab gapapa. Ga banyak ngomong juga gapapa. Tapi aslilah, jangan macam kek ada benci gini antara aku sama dia. Mau nyapa dia aja rasanya muak aku, bawaannya pengen ngindar aja. Bisa pula aku sampe muak gitu. Kalo udah muak tu tandanya udah benci kan? Sumpah demi Allah aku dosa rasanya sampe benci sama orang kayak gini. Aku nambah dosa aja benci sama orang.

Tapi betul-betul gatau aku lagi gimana caranya untuk netralin sifat dia tu. Udah buntu kali. Serba salah, bahkan udah aku spam beberapa orang-yang-aku-percaya lewat chat LINE pun tetap aja ga ada hasil. Yang ada nambah beban aku aja nanya-nanya ke mereka.

Aku ga bisa bilang kalo dia itu ga biasa-biasa aja ke aku, karena keliatan kali kok. Justru, aku baru sadarnya setelah aku udah ga ada komunikasi sama dia semenjak awal Maret ini (kalo ga salah). Waktu aku renungkan lagi, sebenarnya dulu pun dia juga pernah bilang kalo dia anggap aku teman aja. Tapi yang dia lakuin tu keliatan aja kalo itu tu ‘ngebedain’ aku sama yang lain. Dan sekarang, aku jadi ga percaya kalau seandainya dia bilang dia biasa-biasa aja ke aku.

Aku bukannya ngerasa rugi kalo dia ga ada dalam hidup aku. Aku cuma ga mau ada rasa benci ke orang. Aku tu niat awalnya cuma pengen netralin sifat dia aja, makanya aku ga ada negur dia. Ga ada aku ngomong, chat, sampai minta tolong pun juga ga ada lagi. Pokoknya ga ada komunikasi intinya.

Aku pernah sekali coba nge-chat dia nanyain tentang Latex lewat LINE, itupun aku niatnya bukan karena pengen mencairkan suasana yang sempat dingin atau basa-basi karena udah ga ada ngomong lagi. Niat aku cuma pengen netralin diri aku supaya jangan benci ke dia. Dan ternyata dia ga ada respon chat aku, padahal aku ada liat dia nge-like beberapa posting-an di Instagram. Aku ga mau suudzon, mungkin aja dia emang ga ada buka LINE. Tapi aku tetap aja kesal, jadinya aku ga selera aja buat nanyain dia soal Latex tu. Akhirnya aku bilang aja ‘Gajadi.‘ ke dia, walaupun sebenarnya aku masih butuh jawaban dari dia.

Coba aja, dia bisa biasa-biasa aja ke aku. Aku ga bakal kayak gini ke dia. Ga bakal aku buang muka kalo liat dia. Tapi itulah, hal itu kayaknya cuma jadi mimpi aku aja. Selama dia ga pernah jujur sama apa yang dia rasain ke aku, permasalahannya GA BAKAL PERNAH SELESAI 😦

Pas awal-awal aku jauhin dia, aku pernah janji ke diri aku sendiri, yang salah satunya adalah aku ga bakal mau kenal sama dia lagi. Dan kayaknya, janji yang satu ini harus aku hapus, karena ini udah kayak orang yang benci setengah hidup, artinya setengah umur kehidupanku malah aku pake buat benci dia. Dan itu dosa plus-plus buat aku.

Padahal dia tu ga pula jahat-jahat kali, dia tu kan kayak gitu cuma karena ga bisa ngontrol perasaan dia. Masih mending kalo aku bilang aku ga mau ada urusan lagi. Ya kan wajar ya, aku cewek dan dia cowok. Kami berdua bukan muhrim. Dan harusnya emang ga harus ada urusan bareng-bareng.

Siapa ya orang yang sedang atau pernah ada di posisi aku sekarang?

Aku butuh saran bijak, butuh pendapat, butuh tempat tukar pikiran. Karena ga guna aku bicara ke orang yang cuma paham teori tapi ga tau praktik lapangannya gimana. Mereka ga ngerasain, mereka cuma bisa ngomong dari apa yang mereka lihat dari luar.

Aku ga tau kapan bakal bisa ngomong sama dia lagi. Ga ngomong panjang, cuma sekedar nyapa atau basa-basi aja. Aku takut buat mulai. Aku takut, kalo aku ajak dia ngomong, aku malah dirusuhin lagi. Dikit-dikit dia nanya aku, dikit-dikit dia hubungin aku. Ada aja ntar sama dia yang jadi topik buat dibahas. Atau dia ada minimal satu kali nge-chat aku dalam sehari.

Yaudah deh. Mungkin emang ga ada lagi waktu buat memperbaiki sedikit kesalahpahaman ini ni. Kalaupun aku ga bisa ngomongin itu, aku aja deh yang niatkan diri aku buat ga benci sama dia. Aku aja yang belajar buat ga sampai muak, kesal, atau ga suka kalo ada orang yang nyebut, cerita, atau ngajakin dia di satu perkumpulan yang mana ada aku juga disitu.

Ternyata, aku ini bisa berperasaan juga ya wkwk. Padahal orang ngeliat aku sebagai cewek yang ga peka, ga peduli, cuek. Bisa juga rupanya aku peduli dengan hal yang sebelumnya aku anggap ga penting buat dipikirin, kayak ‘masalah’ ini. Lagian, aku ngetik ini buat sekedar pelampiasan aja karena malas juga buat cerita ke siapapun sekarang ini. Bukan ga percaya sama orang, aku cuma ga mau nambah beban orang lain kalau dengarin cerita aku ini.

Dapat Gaji Pertama

Sumpaaaaahhh demi apa senang kali aku malam nii hahahaha. Ga bisa rasanya nahan dulu buat ga sharing, padahal kucing-kucing aku udah nungguin aku pulang dari ngajar buat ngasih makan ke mereka. Maaf kitties, tapi aku betul-betul pengen ngelampiasin kebahagiaan aku malam ini, sebelum antusiasnya memudar. Mudahan kalian sabar dulu ya, kasih aku waktu setengah jam buat ngetik ini.

Kayak biasa, tiap Sabtu aku ada jadwal ngajarin Putri, tetanggaku (yang juga satu SMA denganku). Tapi, karena seharian ini jadwalku penuh, jadi aku minta ngajarnya dipindahin dulu ke malam, khusus untuk hari ini aja. Materi kami malam ini tentang limit. Putri bilang, dia baru masuk materi dasarnya. Belum ada penjabaran limit yang macam-macam.

Ah, masih enak ni kayaknya, ga susah-susah kali, kataku dalam hati.

Akhirnya kami mutusin buat ngerjain soal-soal dari buku LKS (Lembar Kerja Siswa). Setengah jam ngerjain soal, tiba-tiba Mamanya Putri ngasih amplop ke aku sebelum beliau pergi keluar rumah sebentar.

Hahahaha. Asli aku langsung ketawa sama salting, sumpah padahal aku ga ada niat buat dibayar. Eh tiba-tiba malah dikasih amplop.

Kak Uti, ini buat kak Uti. Maaf ya tante cuma bisa bayarnya buat beli pulsa aja, kalo lebih dari itu tante minta maaf tante belum bisa.

“Astaghfirullah, hahahaha ngapa tante niii, ga usah lagi nte“. (Serius ini bukan alibi atau apa, tapi aku emang betul-betul ga enak dikasih beginian, karena aku udah niat cuma bantu Putri belajar aja. Ya bukan sebagai murid sama guru, tapi kayak ngajarin adik sendiri).

Gapapa kak Uti, itu buat uang beli pulsa. Diterima ya, kak Uti.”

Terus tante itu balik badan sambil jalan arah keluar rumah, terus aku bilang makasih ke beliau.

Abis tante itu pergi, aku rada-rada gimanaaaa gitu ngeliat amplopnya, ada sedikit kesal sebenarnya. Bukannya nolak rezeki, tapi aku jadi ga enak sendiri. Padahal di perjanjian awal aku udah bilang ke tante itu, kalo bisa sebenarnya ga usah dibayar aku ngajarin Putri, anggap aja kayak belajar biasa. Tapi, kalo ga diterima justru malah lebih ga menghargai tante itu. Akhirnya, aku anggap aja itu kayak surprise buat aku hahaha.

Yang bikin aku tambah sedikit ga enak, udah 1 jam kami ngerjain 10 soal tentang limit, cuma 3 aja yang bisa kami jawab! Ya Allah, langsung ngerasa ga becus aku. Padahal baru aja dikasih saweran tapi udah ga bisa pegang amanah yang dikasih Mamanya Putri. Trus aku bilang ke Putri, “Wihhh bahaya ni, udah 1 jam kita ngerjain soal cuma 3 aja nyo yang bisa, balikin aja lagi duit ni ndak Put hahaha”. Dan Putri bilang, “Hahaha eh jangan gitulah, kak.”.

Setelah waktunya bertambah setengah jam, total soal yang kami kerjakan ada 15 soal, dan yang bisa kami kerjain pun ga berubah-ubah, alias masih 3 soal. Alhamdulillah Putri ini orangnya ga kaku, jadi kayaknya dia paham aja kalo aku ga bisa ngerjain soalnya. Dan kebetulan juga dia udah nguap-nguap terus. Nguapnya juga ga dibuat-buat, karena matanya juga udah nunjukin kalo dia itu udah ngantuk berat. Akhirnya kami selesai belajar pukul 20.35 WIB.

Sebenarnya, waktu nerima ‘surprise‘ dari Mamanya Putri, banyak yang aku pikirin soal amplop itu. Aku sempat mikir kalo tante itu ngasih aku amplop karena kemaren aku sempat nanya ke Putri tentang total pertemuan yang dari awal. Aku jadi ngerasa ga enak, karena seolah-olah aku kayak kode minta dikasih jajan. Sempat mau aku tanya, apa yang aku pikirin itu emang betul atau ga. Tapi aku segan, dan kayaknya ga perlu buat dibahas lebih lanjut. Jadi aku urungkan niat aku tu.

Kebetulan, selesai belajar tadi Putri cerita kalo nilai ulangan harian sama mid semesternya sama-sama dapat 85, dan itu nilai nomor 2 tertinggi di kelasnya. Teman-temannya yang lain banyak yang dapat dibawah 70. Aku jadi langsung mikir, oh mungkin aku dikasih duit itu sebagai ucapan terimakasih udah bantu nilai Putri jadi tinggi. Padahal, rasanya aku ga terlalu berperan banyak untuk mid semesternya, karena aku baru mulai ngajar waktu dia baru masuk materi tentang fungsi, sedangkan materi mid semesternya dimulai dari polinom.

Terus, aku juga sempat nebak berapa banyak duit yang tante itu kasih. Kalo misalnya buat uang pulsa, berarti palingan dikasih 20 ribu. Ga mungkin 50 ribu, kebanyakan itu mah kalo buat pulsa (menurut aku).

Karena tante itu bilang itu uang untuk beli pulsa, aku langsung teringat sama Diana. Tadi sore waktu di kampus aku minjamin dia pulsa buat nelpon Mamanya. Dan itu aku minjaminnya ga pake mikir takut pulsa abis atau apalah, karena dia mau nelpon orang tuanya. Manatau ada perlu kan, jadi langsung aja kupinjamin. Tapi tetap pake becanda sambil bilang “Na, itu aku ga pake TM (Telpon Murah) ya.“. Hehehe.
Ga lama abis ngomong itu, Diana langsung kasih hape-ku. Dia udah selesai nelpon Mamanya. Aku malas cek pulsa waktu dia minta cek, jadi aku anggap aja itu sedekah karena nolongin dia ngomongin hal yang urgent ke Mamanya.

Waktu teringat kejadian ini, aku langsung mikir seolah-olah Allah itu ngasih apresiasi ke aku karena aku ikhlas nolongin orang lain. Allah itu kayak senang ngeliat aku nolongin orang biarpun sekarang aku lagi pengen-pengennya nabung dan ngungarin duit pengeluaran. Allah itu kayak bilang ke aku supaya jangan nyerah buat slalu nolongin orang, kapanpun dimanapun dan gimanapun kondisinya.

Kembali ke kejadian malam ini.

Akhirnya aku pamit pulang sama Putri dan Mamanya.

Pas nyampe rumah, aku langsung antusias sendiri karena penasaran dengan duit yang dikasih Mama Putri. Aku udah mikir palingan duit ijo alias 20 ribu.

Eh rupanya….. JRENG JRENG JRENG JRENG!

AKU DIKASIH DUIT 150 RIBU GUYS!!!!!!!

Hahahaha! Alhamdulillah ya Allah! Aku langsung loncat-loncat girang sendiri pas ngambil duitnya dari amplop!! Sumpah asli demi apa bahagia kali pokoknya!! Ada rasa bangga dan kebahagian tersendiri waktu bisa dapat duit kayak gini. Sekarang aku ngerti kenapa banyak orang-orang yang gigih kali buat kerja, karena rasanya enak kali kalo apa yang kita kerjain itu dibayar orang. Apalagi yang kita kerjain itu ga ada pake paksaan, tapi emang dorongan hati.

Waktu megang duit itu, aku ngerasa itu udah SANGAT AMAT BESAR buat dapat duit segitu. Wih ya Allah, Masya Allah! Pokoknya ini betul-betul ga bisa diungkapin pake kata-kata! Bahagia kalilah pokoknya. Ternyata aku sebegitu polosnya menganggap tante itu betulan ngasih aku duit pulsa. Ya Allah, tante. Kalo duit segini KEBANYAKAN BUAT BELI PULSAAAA wkwkwkwk.

Emang kesannya kayak terlalu norak. Padahal ada teman kampusku yang dia skali ngajar malah dapat 200 ribu, dan itu tiap tempat dari 3 tempat yang dia ajarin. Tapi aku betul-betul masa bodoh, ga peduli aku sama orang-orang yang udah lebih jago dari aku yang bisa dapat duit banyak dari hasil ngajarnya. Yang penting pengalaman perdana dapat duit dadakan itu yang jadi titik utama aku. Udah kayak dewasa kali aku rasanya kalo udah bisa dapat duit kayak gini hahaha. Ga bisa berhenti ketawa kalo ceritain ini.

Kalo udah dikasih hadiah gini, aku jadi semangat buat serius ngajarin Putri. Kok agak gimana gitu ya, semangatnya malah pas dikasih duit wkwkwk. Aku malah jadi takut ngecewain tante itu, karena menurut aku duit ini terlalu besar untuk aku yang ga terlalu pintar. Tapi, justru malah jadi tantangan tersendiri buat aku supaya bisa lebih memperdalam lagi semua materi dasar matematika yang udah aku dapat dari sekolah sampe kuliah ini. Aku juga makin semangat buat ga sia-siain kesempatan yang udah dikasih juga dari tempat bimbel dan Mamanya Nopal. Wih, pokoknya duit ini betul-betul apresiasi yang luar biasa buat aku! (Ngakak segede-gedenya).

Tapi itulah kurangku, aku ni masih gampang diacak kalo soal pendiriannya. Aku ga berani memperkuat niat aku buat ga dibayar, karena kalo udah dikasih kayak gitu aku malah jadi segan sendiri. Malah aku terkesan kayak ga ngehargai pemberian tante itu.

Hm.. dari cara ngomongnya, tante itu kayaknya ikhlas ngasih duitnya. Ah, gataulah. Aku ga mau mikir macam-macam. Tetap husnudzon aja. Intinya aku dapat duit! Hahahahaaaa.

Oke baiklah, ternyata ga setengah jam aku ngetik, tapi 1 jam 15 menit. Kasian kucing aku udah nunggu sampai ketiduran.

Aku gatau lagi mau cerita apa, dan niat aku buat ngetik udah habis. Mataku udah capek liat laptop daritadi. Yang jelas aku bangga bisa dapat duit kayak gini. Aku bangga bisa punya gaji sendiri. Hehehe…